untitled aja dehh

December 23, 2008 [pindahan]






Ambil keputusan itu gak selalu mudah. Bener ternyata. Bukan hanya seperti minum waktu lagi haus. Tapi lebih kompleks dari DNA. Ajigile, kayaknya walo idup ni dibawa sante ajaa, tp tetep gak maen2 yaa. Gw makh pengennya smua berjalan mulus, smua bae2 ajaa, tp namanya juga idup.. jalan tol aja pernah macet, masa idup mulus2 aja jalannya.. trus kapan Allah naekin drajatnya kalo gak ada ujiannya. Tul?

‘pilihan’ itu yang ternyata juga lumayan mewarnai idup gw. Memutuskan untuk memilih satu diantara pilihan yang tersedia, dan dengan macam-macam resikonya. Buset, kenapa pikiran bisa jadi bercabang? Hm.. hm..

Ada yang bilang, kalo dewasa itu harus berani ambil keputusan. Harus uda tau mana yang baik mana yang gak. Harus uda ngerti apa dampak dari yang kita lakuin. Ada yang bilang juga, kalo wanita itu sepuluh tahun lebih dewasa daripada pria. Nah, nah, dalam keadaan sekarang, kalo pikiran gw masi lebih goblok dari adik gw (cowok) yang pinter, berarti gw belom dewasa donggg.. ade gw aja menyarankan gw buat gak bolos kuliah daripada bolos buat pulang n ikut acara taunbaruan bareng temen. Nah saran adik gw yang luarbiasa susah buat gw turutin itu, kalo gw ampe gak bisa lakuinnya, orang macem apa gw? Masa bisa dikalahin sama napsu liburan ketimbang suatu kebaikan yang nantinya juga berdampak buat masa depan gw sendiri..

Daaaan.. gw jadi inget apa yang pernah dibilang sama satu orang; ‘sejarah idup kita, cuma kita yang tulis’. Jadi apa yang kita usahain, apa yang kita lakuin. Nah kaaan, nanti kalo anak cucu gw mau mohon2 sama gw biar boleh bolos, ntar gw jadi gak bisa di contoh dong kalo sekarang gw lebih milih buat bolos kul..

Trusss, gw pilih mana yakh? Sementara itu, gak semua orang bisa ‘mendengarkan’ orang lain. [dan ternyata mendengar juga tak mudah]. Gak semua orang bisa menyerap informasi dengan baik kaan. Kasarnya siy, gak semua orang bisa ngerti sama keputusan yang kita ambil. Masih mending kalo gak ngerti tapi mau dengerin. Nah yang gawat kaan kalo udah makh gak ngerti, tapi juga gak mau dengerin. Kacau tuh orang kayak gitu. Tapi tenang, masih ada yang lebih parah. Yaitu orang yang udah gak ngerti, gak mau dengerin argumen orang, tapi juga gak punya toleransi. Nah yang kayak gitu susah banget. [walopun emang belom tentu juga gw bisa].

Tapi sebagai orang yang mau belajar,, gw bakalan selalu berusaha kok.. buat lakuin yang terbae buat orang2 tersayang gw. Ortu gw. Mungkin ntar kali yah, kalo udah jadi orangtua baru bakalan ngerti kenapa gak ijinin anaknya buat bolos. [walo pun emang gw gak bilang maw bolos siy (yaiyalaa, emang gw tukang ngadu!!)]. Dan bakalan tetep selaluw berusaha kok.. buat terima apa pun resiko dari keputusan gw. Karena gw, selaen sebagai seorang anak, gw juga seorang temen. Yang harus bisa mengerti apa pun respon dari temen gw kaan. Yang jelas gw sayang banget laa, sama mereka. Tapi gw juga sayang ortu gw. Dan gw juga sayang adik gw. Coz dy lebih pinter dari gw siy. Kakak gw juga dink, dy sayang banget sama kita b’dua. Muah. Muah. Buat kalian semua. [loh, kenapa jadi sayang2n gini siy?]

Betewey, ni ada sepenggal :

Gw : xxx, sebelumnya gw pikir2 maw bolos ajaa biarbisa ikut taunbaruan gitu yaa. Tapi gw tanya ke ade gw yg pinter, dan kalo pikiran gw masi lebih goblok dari dy, berarti gak dewasa kaan?

Xxx : iya, ambil baenya buat lu aja, jangan terlalu mikirin kata orang lain. Hheu.

Gw : tapi kata orang, kalo bae buat diri sendiri doang,gak mikirin kata orang, katanya egois? Hho. Gw binun.

Xxx : kadang kita juga perlu egois, yang ngejalanin idup kan kita sendiri, egois buat maju mah gak papa, tapi jangan lupa juga sama yang laen, laen kali aja luw bayar egoisnya, kalo libur..

Gw : hehehehe,, makasi yah xxx. Muah. Muah. Kalo orang egois bakal egois ampe mati yah? Haha.

Xxx : engga, egois gak kan bertahan lama, nyantei aja mik.. yang tau lu, berarti tu temen..

Gw : sumpah xxx lu asik banget.. gw suka kalimat lu, tapi yang trakhir tadi asik banget, gw suka. Haha,

Xxx : lebay lu akh. Pokoknya makh kalo libur luw sisakan waktu buat d ckp yah, awas kalo engga! Heu.

Gw : huahaha.kalo itu makh emang slalu gw usahain. Emang gw gak pengen pulang?

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar