Sambu Kiandrahata

Andai elo maw ada disini. Seorang temen yang slalu gw kangenin termasuk kalimat-kalimat lu yang gila tapi punya makna dalem (bajingan tetep bajingan, dan kita punya hak buat ambil keputusan apa pun itu Ve,). Iyah, kalimat-kalimat yang gak perlu lu pikir dulu sebelum ucapinnya tapi bikin gw mikir. Lu bukan seperti orang-orang yang sok-sok an bicara penuh makna tapi sama sekali gak bikin gw mikir. Cuma karena mereka merasa lebih dewasa dari gw. Sam, gw bahkan gak maw dewasa jika seperti mereka. Andai elo maw ada disini. Dan andai gw maw sedikit bersabar. Tapi ternyata bersabar juga lebih sulit dari mata kuliahnya anak jurusan teknik sipil.
Gw gak tau dewasa itu kayak apa. Tapi (semoga) gw paham kalo elo emang dewasa. Saat lu mampu menempatkan diri. Tau dengan siapa lu bicara. Tau harus bagaimana waktu lagi gagal. Tau berbagai macam pertimbangan saat ambil keputusan. Tau kapan lu harus gila dan bener lagi. Walo pun elo lebih sering milih buat jauhin gw waktu lagi nangis (karena gak maw liat cewek nangis). Tapi toh lu balik lagi kalo gw lagi pingin marah-marah.
Mengenal seseorang gak cukup dalam waktu dua tahun doang kaan.
Karena gw tau seperti apa temen yang bikin gw nyaman. Dan gw inget waktu kecil dulu lu pernah bilang; “ntar kalo udah gede, aku mau jadi guru. Biar bisa gantiin bu guru.” Lebih dari itu, setelah kita gede, gw tau lu pingin jadi anak pinter. Lebih dari itu ternyata lu cerdas. Lu cerdas, Sam. Sampe bisa nge-handle masalah2 gw. Sampe bisa lu jadi temen sebaik ini, bisa jadi kakak (apa karena lu taw gw pingin punya kakak cowok?), bisa jadi guru buat gw. Dan yang gak akan pernah gw lupa, lu pernah rela babak belur.
Gw sayang semua temen gw. Gw sayang elu, Sambu Kiandrahata.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar