mungkin

Setiap orang adalah pahlawan. Mereka bisa menjadi pahlawan dalam hidupnya maupun hidup orang lain. Gak ada yang gak mungkin kaan. Ada dua orang yang gw anggep sebagai pahlawan bahkan malaikat. Malaikat paling sempurna yang tuhan kasih buat gw. Yang gak akan pernah mati sayang gw buat mereka.

Hmmm.. udah berapa puluh hari yah gw gak balik ke rumah. Knapa gw lagi gak pengen balik gini.. padahal juga gak betah2 amat di koz’n. Tapi gak taw juga dengan esok hari. Ataw bahkan sedetik kemudian setelah gw tulis ini. Kita bisa berubah pikiran kapan aja kaan. Karena lagi2, gak ada yang gak mungkin.. seperti misalnya jodoh. Kita gak akan taw siapa jodoh kita besok2. mungkin aja kaan orang yang slama ini udah berkali2 kita tolak cintrong’y eh malah ternyata dy jodoh kita. Gak ada yang taw dan gak ada yang gak mungkin.. tapi yang sekarang masih jadi pertanyaan gw adalah: yang bisa dibilang jodoh itu yang kayak apa siy? Apakah yang kelak menikah dengan kita? Trus kalo misal ntar cerai [nauzubillah..], brarti bukan jodoh gt? Trus jodohnya yang bertahan ampe mati tow yang gimana? Trus lagi, gimana tuh kasusnya tentang dua orang yang udah saling sayang tapi gak disetujuin sama orang tuanya dan akhirnya masing2 dipaksa nikah sama orang pilihan ortunya. Trus jodohnya ituh yang dy sayang atow yang jadi pasangan nikahnya? Gw masih binun ampe sekarang, yang dibilang jodoh itu yang seperti apa siy??

Gak ada yang gak mungkin. Misalnya lagi, gak usah jodoh atau pernikahan dehh, kjauhan buat gw, gak ngerti juga gw’y.. misalnya pacar aja dehh. Orang yang sekarang jadi pacar kita, yang katanya sayang ma kita, yang katanya juga kita sayang ma mereka, itu hari ini tow detik ini kita masih bisa bilang gt. Kita gak akan pernah taw besok masih sayang tow gak. Syapa yang taw misal ntar sore kita ketemu sama lawan jenis yang bisa bikin kita simpati truz luluh ape bisa bikin ilang sayang kita buat pacar kita. Walopun kemungkinannya kecil, tapi who’s know?? Gak ada yang gak mungkin kaan. Meski sebenernya meleburkan sayang itu tidak cukup dengan bertemu lawan jenis lain yang bikin simpati, gak cukup dengan pacar kita gak bales sms, gak cukup dengan dia gak dateng waktu kita minta, gak cukup dengan dia sibuk sama urusan organisasinya. Gak cukup hanya dengan hal-hal tersebut, buat bikin kita jadi ilang sayang ma mereka. Karena jika memang komitmen itu pernah ada, pasti punya dasar yang kuat kaan. Kecuali orang yang gak punya hati, sampe bisa maen2 sama urusan hati.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar