hmm.. hmm..

October 13, 2008 [pindahan]






ve langsung menarik tangannya dari tasnya, berhasil menemukan apa yang dicarinya.. ponselnya yang berdering.



30 menit kemudian



“apa?!! dasar orang gilaa!” ve setengah berteriak. tepat di hadapan seseorang yang 30 menit lalu meneleponnya dan memintanya datang.. tanpa pikir panjang ve lalu membalikkan badannya dan pergi seketika meninggalkannya seorang diri..



dipikirnya nikah itu gampang apa!! dasar orang gila!! lagian orang pacaran belom tentu ujung2nya nikah. walo pun gw emang udah capek buat main2 dalam hal ini. tapi siapa c yang bisa segampang itu ambil keputusaan? bukankah ambil keputusan untuk seumur hidup kita itu sulitnya melebihi fisika dan matematika? semua cewe pengen dapet suami pinter, lebih dari itu, pengen punya suami cerdas.. selama ini, dengan dia mampu mengimami, mampu menenangkan, mampu mengimbangi, mampu berbicara, mampu membuka telinga [gak semua orang bisa], mampu menyelesaikan masalah, mampu bersabar, mampu berkorban, dengan semua itu apa berarti dia cerdas?

tuhaaaaaan, lebih dari itu apa dia akan bisa jadi ayah yang baik kelak? semua anak butuh ayah cerdas. yang saat anaknya bertanya ‘kenapa’ kemudian sang ayah mampu menjawab ‘karena’..

dan gw pikir, apa memutuskan untuk menikah itu sudah cukup bijak? sementara masih ada kewajiban gw yang belum tuntas.. buat apa ayah bayarin gw sekolah kalo gak gw tuntasin? buat apa gw belajar? biar pinter? biar cerdas? biar bisa jadi konco wicoro, temen diskusi buat suami? buat mengimbangi emosinya?

bukan hanya itu kaaaaan??

tapi juga buat lakuin hal lain untuk ayah dan ibu kaaaan?

25 menit kemudian



“udah marah2'y?” suara seseorang dari belakang ve.. “siapa yang kayak orang gila? yang ngomong baik baik, atau yang ngomong sendirian gitu,?” katanya lagi..

tapi ve tak bergeming.. ia hanya terus menatap ke depan tak mempedulikan suara di balik tubuhnya.. tengsin juga lagi marah2 sendiri ternyata ada yang denger..

“emang kalo ada orang bilang mau nikah sama kamu, itu harus sekarang?” katanya lebih lembut dari sebelumnya. ve senyum sendiri dibuatnya.. “aku cuma pengen kamu gak akan pernah berubah, dan yang tadi itu permintaanku untuk waktu yang bakalan kamu yang tentuin nanti..”







sekarang..



hahaaahaaaaa . . ! !

dasar gw bodoh, pengen dapet suami cerdas tapi gw sendiri seenaknya.. tapi gak papa laa, toh gw jadi tau kalo ternyata dia emang cukup cerdas.. atau bahkan gw yang gak pernah tau ternyata dia lebih cerdas dari ini?

ve sedikit lega



tapi kemudian berpikir lagi, gimana kalo seminggu setelah ini dia malah putus!!

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar