surat dari Sambu

March 19, 2009 [pindahan]





Lompat, teriak, lari, makan, belajar, mendengkur, menulis, menendang, mengejar, memimpikan, memukul, menarik, mengucek, membaca, menyayangi, membanting, merobek, menggapai, menginjak, menggigit. Apa aja. Lakuin smua yang pengen lu lakuin. Selama lu bisa. Selama emang bisa bikin lu nyaman. Kawan, kenyamanan itu mahal harganya [atau mungkin hanya bagi gw?]. gw orang yang gak gampang untuk nyaman. Tapi gw orang yang bisa dengan mudah melakukan apa yang ingin gw lakukan. Selama itu gak melanggar ‘aturan’. Selama itu bisa bikin hati gw jadi ngerasa lebih baik. Kalo marah gw marah. Kalo kesel gw kesel. Kalo kangen juga gw pasti bilang. Dan apa yang gak gw katakan itu berarti gak gw rasakan. Gw sombong kata sebagian orang. Gw perhatian kata sebagian orang. Gw pengertian kata sebagian orang. Gw bodoh kata sebagian orang. Gw cerdas kata sebagian orang. Gw judes kata sebagian orang. Gw ramah dan baikhati kata sebagian orang. Gw seperti apa pun yang orang lain katakan. Penilaian itu bisa subjektif. Penilaian bisa objektif. Gw adalah teman. Gw adalah anak. Gw adalah adik. Gw adalah kakak. Entah musuh atau bukan gw gak taw [gw gak pernah maw cari musuh].

Lompat. Maka lompatlah setinggi mungkin.

Teriak. Teriaklah sekeras mungkin.

Lari. Larilah sekencang mungkin.

Lakuin aja apa yang pengen lu lakuin. Selama lu masih mampu melakukannya. Dunia mencintai lu. Dan ada tuhan yang gak akan pernah pergi. Meski ada perpisahan. Tapi percayalah, jangan pernah menyesali pertemuan. Karena itu adalah bagian kecil dari kehidupan lu. Jika ada bagian kecil, maka ada bagian besar. Mungkin. Maka jangan jadikan apa pun sebagai bagian besar dari kehidupan lu kecuali diri lu sendiri. Jadikan diri lu sebagai bagian terbesar dalam hidup lu. Semoga kelak mampu berdiri diatas kaki sendiri.

Persahabatan itu indah. Meski gak bisa terlukis seperti pelangi di langit.

Cinta itu indah. Meski pernah kamu sakit karenanya dan butuh waktu lama kamu untuk melupakannya.

Maka sayangi sahabatmu sebisa kamu menyayanginya. Cintai cintamu sebisa kamu mencintainya. Dan kamu akan bahagia nanti. Mungkin. Sebab jangan kamu menyesali. Jangan kamu menyayangkan yang terjadi. Kesempatan mungkin terlewatkan. Tapi yakinlah bahwa jika satu kesempatan emas pernah berlalu, maka akan ada ribuan kesempatan setelahnya.

Jika terjatuh, bukan berarti kamu lemah. Jika menangis, tak akan menjadikanmu lemah. Bukan kamu tidak bisa bangun. Bukan kamu tidak bisa tegar. Siapa pun manusia didunia pernah menangis. Angkatlah parasmu. Jangan lagi menutup mata. Kamu memang gak sekuat batu karang. Kamu memang gak sekencang angin. Kamu memang gak sepintar Einstein. Kamu memang gak setangguh robin hood. Karena kamu ternyata jauh lebih kuat, kencang, pintar, tangguh dari mereka. Kamu lebih dari mereka. Dan jadilah bernilai [ber=memiliki]. Meski kecil dan sedikit.

Ve, bukan karena gw gak kenal lu. Justru karena gw kenal siapa elu maka gw bisa tulis ini. Veka Adya Zura. Seorang anak perempuan yang terus-terusan dibilang anak kecil, yang gak pernah dibilang dewasa, yang emang lebih banyak egoisnya, yang cuma pikir pendek kalo maw lakuin sesuatu. Tapi jika itu memang lu, maka lu gak perlu jadi orang lain. Dan sampai detik ini, masih hanya satu kelemahan lu yang bisa gw temukan. Lu hanya bisa dikalahkan dengan rasa sayang lu sendiri. Hari ini. Cuma hari ini gw minta, Ve. Jangan lagi lu mau kalah. Dengan apa atau siapa pun. Lu bisa menendang siapa pun yang menghalangi lu. Lu bisa lakuin apa aja. Jangan jadikan diri lu lemah. Karena gw taw lu gak lemah, Ve.

Veka : hahahaaaa, hari gini lu masi kirimin gw surat??

Sambu : yee. Anggep aja kita jarang ketemu.

Veka : lu kan bisa ngomong langsung sama gw.. kalo gak maw juga bisa sms-an kayak sekaraang kaan.

Sambu : karena gw kenal lu. Gw taw lu cuma bakal nyengir2 doang.

Veka : gw jadi ingeeet. Dari SMP sampe SMA, superman terus2an bilang gw anak kecil. Sampe gw milih maw kuliah dimana, dia tetep anggep gw anak kecil. Malah lupa udah waktunya gw kul. Skarang dia udah punya junior..

Sambu : iyah, nanti juga lu punya junior jugaaaaa. Hahaa, gak kebayang gw.

Veka : sialan luw!!

Gw jadi kangen ma superman deehh. Dari dulu kan lu taw sendiri gw pengen punya kakak cowok. Dia nikah bikin gw keilangan kakak cowok. Huhh..

Sambu : kenapa lu panggil dia Superman siy?

Veka : karena dia slalu bisa jawab pertanyaan2 gw. Tentang apa aja. Makanya brasa punya kakak cowok beneran. Eh taw gak, anaknya cewek.

Sambu : knapa juga emangnya kalo anaknya cewek?

Veka : kan dulu gw bilang, kalo anaknya cowok harus jadi kiper. Walopun pasti dia gak rela. Hehee.

Sambu : knapa jadi ngomongin dia??

Veka : okay, gw bow2 dulu yia.. daaaa. .

Sambu : ckck, pazti udah ngorok ni anak.heu”

Sahabat memang katanya selalu ada kalo kita butuh. Gak butuh aja sahabat ada, apalagi kalo kita butuh. Setelah keluarga, Cuma sahabat2 gw yang gw percaya. Gak taw knapa gw emang lum bisa percaya sama orang laen yang lum deket. Makanya gw sayang banget sama mereka :

Tapi malam itu Ve tidak lantas tertidur pulas seperti biasa ia bisa. Pikirannya tidak kosong tapi dirinya bahkan gak taw apa yang sedang dipikirkannya. Diliriknya mpie, namun enggan mengoperasikannya. Diliriknya jam dinding, tak menjadikannya menarik selimut. Diliriknya ponsel, tak lantas membuatnya ingin menyalakannya. Diliriknya sakelar lampu kamar, otaknya perintah untuk membiarkannya. Tapi lalu diambilnya buku kecilnya.

Tuhan, trimakasih. Udah kasih aku sahabat seperti ini. Padahal puasa sunahku gak rutin, solat dhuhaku gak tiap hari begitupun tadaruz, sedekahku memang ada tapi tak besar. Tapi trimakasih, memberiku sahabat seperti ini.


Sam, lu taw gak, gw gak bakal berhenti jadi ombak yang bisa kalahin hati sekeras karang. Gw maw tetep jadi ombak, bukan batu karang. Gw maw tetep jadi ombak yang bersahabat dengan angin baik hati. Dan gw maw tetep menjaga semua ‘layangan’ yang udah Tuhan titipin ke gw. karena gw sayang kalian, layangan gw..


Makasih ya Sam, kalo bukan karena lu, beberapa tahun lalu itu gw gak ngerti bakalan kayak apa. Lu emang sahabat yang Tuhan kirim buat gw. Jadi lu gak boleh pergy kmanapun. Harus tetep sama2 gw. Hhe..

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar