Dear You. Yess, You.

dulu, beberapa diantara mereka bilang bahwa kamu akan menghalangi aku untuk meraih mimpi-mimpiku. dulu kemudian aku bertanya, apa mungkin orang yang mengaku sayang dengan kita akan bisa melakukan hal semacam itu. tapi lantas aku tau, kamu ingin aku menjadi besar. kamu ingin aku keluar dari kenyamanan selama ini, pergi dari kota itu dan berlari kencang. akalku benar saat itu, bahwa kamu benar, aku harus ber-apaapa untuk tidak melulu berada dalam satu lingkaran kenyamanan yang disitu-situ saja. ditengah aku yang sepertiga hancur karena kenakalanku berani bermain dengan takdir, kata-katamu benar. aku mendadak ingin segera mengucap ikrar keprofesianku saat itu. tidak sabar ingin segera berlari di track yang lebih menantang, melihat dan menjamah dunia yang begitu luas. menghitung jam dan warna kartu. sampai akhirnya Allah ingetin aku, dibalik semua kata orang, dibalik semua semangat yang datang dari penjuru mata angin, ada doa yang gak pernah henti yang mama dan bapak selalu panjatkan untuk aku.

sekarang, entah apa yang ada di kepala batumu. atau memang aku yang sejak dulu salah, merasa paham dengan isi kepalamu. dulu aku menulis banyaaaaakkk sekali list berisi apa saja mimpi yang akan kita raih nanti. aku menulis semuanya, mulai dari judul dan target waktu, semua. aku menempelnya di dinding kamar agar semangat membunuh waktu dan segera mewujudkannya, dengan kamu. sekarang aku tau, bukan kamu yang akan bisa merubah kartu biruku menjadi kartu cantik berwarna kuning. bukan kamu yang akan mengantarkan aku meraih sertifikasi atau angka keramat yang disebut license. karena kamu terlalu sibuk dengan sesuatu yang kamu sebut passion, yang sepahamku sebuah passion tidak akan mematikan sesuatu yang lain termasuk hati. atau memang karena ada sumber semangat lain yang jauh lebih besar dari aku, yang belakangan ini aku tau siapa namanya. semoga sukses, kamu.

butuh kalsium

jika bumi terbentuk dr milyaran lingkaran, jika lingkaran terbentuk entah dari berapa milyar titik yg menyambung, bukankah memang sangat kecil probabilitas kita untuk berada pada satu titik di bumi Allah ini. ah, probabilitas yang kecil tuh pasti sejajar dengan resiko yang besar. ah, padahal resiko yang besar itu sejajar dengan buah yang manis. ah, yasudahlah.
bukan, ini bukan karena dua orang yang berlainan cita-cita. ini juga bukan karena waktu yang gak bersahabat. sama sekali bukan karena aku gak ingin lagi. ini murni karena kamu. sampe sekarang masih menyayangkan, begini caranya. atau memang begini ya, cara orang dewasa berkomunikasi dan berinteraksi. kalau gitu aku gak usah jadi dewasa deh.

hari ini

kalau saja Engkau mau mengabulkan, ya Allah, maka aku mohon kuatkan hatiku. sebesar apapun rasa sedihnya, sedalam apapun rasanya. sebagaimanapun caraMu untuk menjadikan aku lebih baik dari sebelumnya, insyaAllah aku ikhlas.
jika aku akan menjadi tembok tinggi bagi cita-citanya, jika aku lebih banyak membawa mudharat daripada manfaat baginya, jika aku tak mampu sesabar orang lain dalam menghadapinya, jika baginya aku tidak lagi berarti, maka aku mohon, jauhkan aku darinya. aku mohon, luaskan hatiku dan hatinya. agar kami tau apa yang seharusnya kami lakukan, apa yang seharusnya kami putuskan hari ini untuk mulai merancang lagi hari esok.
berisik banget sih nih banci satu!

itung aja tetes air hujan, rinduku lebih banyak dari itu!

Kelar mandi sore, turun hujan. Antara alhamdulillah karna hujan itu berkah, dan pengen segera nyium petrichor. Kalo kebanyakan orang gak suka baunya, gak tau kenapa, aku suka. Itu tuh sesuatu yg bisa kita hirup setelah hujan. Coba deh kalo tanahnya kita siram pake air yang ada dirumah, baunya gak akan jadi kayak gitu.

Ah.. i love you, rain! And you, petrichor! Dan sayang kamu, Haryanto! Kangen!

Tapi kayaknya gak bakal pernah bisa ujan-ujanan sama kamu. Kayaknya lebih sayang kamera ketimbang nurutin mau aku yg suka air hujan.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Sapardi Djoko Damono

aku mencintaimu. itu sebabnya aku takkan pernah selesai mendoakan keselamatanmu.
[SDD | Dalam Doaku, 1989 - kumpulan sajak Hujan Bulan Juni]


ba'da subuh kali ini

"kamu disana hati-hati yah, jaga kesehatan, makan nya yang teratur ya. Kalo males makan karna gak ada temen makan, bilang aku. Aku tlp, aku temenin dari sini."

Kamu, kenapa kamu gak pernah lelah jd orang baik? Kenapa gak pernah capek buat sayang sama temenmu yang bandel ini? Kamu tau, sejak awal pertemuan kita sampai dengan detik ini, saat aku sudah berjarak entah berapa kota darimu, kebaikanmu gak pernah berhenti, bahkan berubah pun enggak. Sekarang aku tau, selain mbah buyut, ada kamu. Orang yang sungguh tulus, orang yang tidak lelah dalam kebaikan, dan sayang aku.

"hal baik yang kita lakuin gak bakal sia-sia kok.." pesanmu pagi ini. Kemudian hanya wajahmu yang terbayang di benakku dalam rabithahku pagi ini.

Legaaa banget rasanya numpahin semua rasa yang mengganjal ini sama kamu, yang entah sudah berapa lama aku tahan. Pasti ada hikmah kan, seenggaknya mungkin mataku jadi lumayan bersih kalo abis nangis gini hehee. Bersyukur banget Allah kasih aku temen sehebat kamu.

Terima kasih, kamu..


Published with Blogger-droid v2.0.1

5huruf dan 8huruf. bisa? bisa!

Inget 48jam yg lalu, semeja sama sepaket direksi di tempat si klien, jadi anak mungil satusatunya berumur 24 karena yang laen diatas 40 smua. Ahaaa.. Kelar acara malah ngobrol bertiga di ruang direktur dan diajak gabung sama mereka. Gak salahhh pak??? Aku masi bego gini, juga. Hahaaa..

Kelar basabasi dan ramahtamah setelah acara, pulang bareng orang yang udah punya 8huruf di belakang nama nya. Berasa nervous terjebak macet berdua selama satu setengah jam tanpa bunyi musik, tanpa suara penyiar radio. Cuma ada suara rem tangan yg menjembatani tempat duduk kami dan suara klakson pastinya. Sebenarnya dengan suara obrolan kami yang banyaaakkk sekalii. Dari urusan les bahasa inggris dan bahasa arab, sampe urusan nikah dan banyak lainnya. Hahaa semoga suatu hari aku bisa pintar sepertimu.


Published with Blogger-droid v2.0.1

IF YOU DO NOT, SOMEONE ELSE WILL!


Published with Blogger-droid v2.0.1

aauouooo

Setelah jadi anggota muda, adalah ini, anggota madya. Nah, sekarang aku lagi belajar sulap biar bisa ngerubah itu kartu warna biru jadi karu warna kuning! Ahahaa gimana caranya coba. Oke, jadi gini, kartu warna kuning adalah warna kartu untuk anggota dengan strata tertinggi sebagai anggota IAI. Beuh, anak ingusan kayak aku mimpi banget yah pengen kartunya jadi warna kuning dengan tulisan anggota madya disitu berubah gitu. Berubah jadi apa, pasti udah pada tau dong. Yah emang susah banget sii menuju kesana. Buat dapet tu kartu biru aja sampe bedarah-darah deh aku ngerjain ratusan paper >> lebay. Nah seandainya buat dapet kartu warna kuning aku harus bikin seratus skripsi, aku jabanin deh. Tapi gak segampang itu, adalah perlu jam terbang yang buanyaaakkk banget didunia ini.  Itu salah satu syarat, sekian jam terbang dan learning berkelanjutan, terus apa lagi ya aku lupa syarat-syaratnya. Jadii kapan coba bakalan kesampaian? Kalopun sampe mati ntar aku belom bisa dapetinnya, seenggaknya aku mau terus belajar untuk proses kesana. Karena menyenangkan sekali kan ketika kita bekerja dengan berbekal segala yang pernah kita pelajari, termasuk etika! Karena gak ada alasan untuk gak bersyukur kan, buat kerja kita gak perlu pakai rok mini atau pakaian tanpa lengan dan tebar senyum aneh, kita cuma perlu terus belajar, aplikasi, dan senyum sewajarnya, dan gak diwajibkan pakai rok mini atau pakaian kurang bahan. Alhamdulillah


Published with Blogger-droid v2.0.1

gerah panas kesang, mbuh lah

Panaaaaas banget yaa disini. Ya bukannya maksudnya cikampek tu kota yang dingin dan sejuk sii. Tapi aku yakin yang nama nya ac jauh lebih menyehatkan dari yang nama nya kipas angin. Kalo bgini terus sih aku bisa paru-paru basah nih disenter kipas angin bgini gara-gara kegerahan. *manyun

Tapi kalo suatu hari udah kelebihan duit (kapan coba?) dan milih tinggal di kosan ber-ac, itu dzalim gak ya? Pertama, buang-buang duit banget sih, mending buat qurban ato nabung buat umroh ato yg lagi dicita-citain sii buat biaya dapetin tiga huruf lagi di belakang nama tentunya mumpung belom dapet tiga huruf abadi di depan nama. Atow ya nabung buat catering resepsi gitu (emang udah ada calonnya? Hahaha kalo ada mah minta sama yg bersangkuatan aja sih yah). Kedua, ya dzalim aja sama bumi, ngerusak banget gitu yg namanya penggunaan ac tuh. Kan kasian juga sama yang di luar ruangan. Paling gak rela lagi, kalo lapisan ozon (apasih namanya, lupa) ntar makin rusak, kan kasian anak-anak aku ntar nya kulit nya. Segini ajaa, aku sejak mulai tinggal disini jadi jerawatan abisss! Dan tentunya sangat-sangat kelebihan pigmen, bikin malas pergi cari makan siang, hahaa kalo bukan karena laper sii.

Yaudalahyaa kalo dibahas mulu si gak abis ntar. Intinya idup tuh ya emang bersusah payah kok, kerja keras dan belajar tanpa henti. Ya emang kudu ikhlas, Kar. Kalo mau seneng-seneng gak mau kepanasan atau mau bangun siang, kalau mau maen terus gak mau belajar, kalau mau cuek terus gak mau peduli sesama, gak usah idup deh. Emang dunia tempatnya susahpayah buat dapet yang bagus selamanya ntar di akhirat :D sotoy gini omongan aku. Kayak bapak-bapak sebelah kantor yang jualan sotoy *itu sotooo, Kar! *okesip


Published with Blogger-droid v2.0.1

happy friday ! [ini nulisnya kapan dipostingnya kapan]

Happy friday blogii..!

Yap! Hari ini balik seger lagi. Bukan karna kemaren-kemaren gak masuk kerja dan istirahat nyaman loh ya, tp karena malem tadi enak banget tidur nya nyenyaaakk, gak pacaran sama laptop! Hahahaa

Hmhm. Akhir-akhir ini tiap balik ke kos keujanan mulu. Gerimis siii, atau ujan yang gak deres gitu. Tapi justru yang kayak gitu itu kalo kena ubun-ubun bikin kepala aku sakit. Tauu gak, aku kan suka banget sama air ujan, suka banget ujan-ujanan, sampe bisa heran sama orang yang ngomel-ngomel kalo turun ujan, ujan kan bawa berkah :) tapi smalem aku ketawa sendirian deh. Duluuu, aku suka ngatain pacar aku kayak gini, masa gak takut sama apa-apa, sampe dateng ke daerah konflik juga gak takut, eh takutnya sama air ujan! Lebih sayang kamera daripada diri sendiri. Daaaaannn, sekarang aku ngerasain itu deh. Kalo balik ke kos pas langit kasih turun air, aku berubah jadi lebih sayang sama si cocho alias si laptop, daripada diri sendiri. Mwahhahaaa...... Iyaa aku bawa-bawa benda 2.5kilogram ini tiap ngantor. Sebenernya dapet inventaris sii, tapi layarnya si cocho nih lebih gede, mengingat aku gak pengen minus nih mata jd nambah, hahaa yaudahdeh rela aku bawa.

Eh iya, kejadian senin kemaren so surprizing banget deh! Aku ngobrol sama temen SMP dulu, udah lama banget gak ngobrol dan tau kabarnya. Kami cerita banyak tentang keadaan masing-masing hari itu, kayak apa kami sekarang, terus apa planing kami masing-masing. Yaa, ngobrol-ngobrol begitu, terus tau gak apa yang akhirnya dia bilang???? Dia bilang katanya sejak SMP dulu aku tuh idealis banget. Waaattttttt!!!!!!!!! dia gak pernah bilang ini sebelumnya. Waktu sekolah dulu juga gak pernah dia bilang begitu, padahal kami deket banget. Otak aku jadi jungkir balik dengernya. Apa bener yaa? Apa selama ini aku selalu keras memperjuangkan apa yang aku yakinin? Apa aku menyebalkan? Aku cuma berusaha jadi penuh, gak setengah-setengah dalam urusan apa-apa, ya termasuk urusan hati.

Yap! Gak bisa panjang-panjang cerita, karena semalem gak pacaran sama si cocho, hari ini jd berasa numpuk deh kerjaan, padahal jumat ini akhir bulan, kudu take pict proyek juga. Zzzzzzzz.... Kalo aja gak kelamaan di jalan, pasti bisa lebih efisien waktu dan hari ini bisa lebih efektif kan. Tapi yaudahlahyaaa, bapaksayang nih belum juga ijinin aku bawa si maung ksini, katanya ini kota gak sama kayak jogja. Yaa jadi tu maung ditinggal di rumah deh, padahal juga kagak dipake dan kayaknya jadi resmi gak bisa dipake karena kelamaan didiemin :(( sabar yah maung!

Happy friday..!


Published with Blogger-droid v2.0.1

Dear Allah..

Aku punya ide loh, gimana kalo Allah jadiin satu hari tu jadi 48 jam, ide bagus kan? Aku kan uda bukan musim kerjain skripsi yg tidurnya 4 jam doang. Pliss


Published with Blogger-droid v2.0.1

Ini baru hari senin, tapi berasa capek gimana gitu, tiap pertanyaan gak pernah tuntas gw gak suka.

Padahal tiap weekend seneng-seneng mulu jadi kebawa mood seneng nya ke hari senin. Lha ini, harum bekas hairspa kmaren aja uda ilang, pijetan refleksi kmaren gak tahan lama :(

Senin kali ini berasa pengen nimpukin orang :((

Peluuukkk, manaa peluk siapaaa :'(


Published with Blogger-droid v2.0.1

Pliss mam, stop call me like that. I'm not an employee, i'm an auditor. :* yeah, junior will be a senior, then a supervisor, then an as.manager, then a manager, and finally a partner :))

Semangaatt!!!!!!

Ayok belajar :)


Published with Blogger-droid v2.0.1

liburan tanpa apa-apa

Ah seperti apa ya besok?

Melihat pertanyaan itu, bikin aku sadar sama pertanyaan-pertanyaan dihari sebelum-sebelumnya. Entah pertanyaan beberapa minggu lalu, atau malah beberapa tahun lalu.

Seperti apa besok? Kenapa aku bisa kepikiran besok akan seperti apa. Pasalnya si bpk bos ngejar-ngejar laporan, sementara si bpk senior sedang sakit, dan apa yg harus dilakukan si junior ingusan? Jika sudah menelepon, sudah kirim email, dan sudah dateng langsung, tp si klien belom juga kasih data. "terbitkan laporannya." kata si bos. Dan si junior hampir melongo dg kepala kosong. "urusan kita dg b*nk dunia!" katanya lagi. Dengan semangat membara si junior berusaha membuatnya, dg berbekal semangat, berbekal kamus, berbekal senior yg tersisa dkantor (masi untung ada senior nyisa, gak di klien smua), berbekal konsentrasi tingkat tinggi. *alay banget sih hahaha*

Sejurus kemudian, setelah selesai, tanpa bisa berharap bisa di review oleh bpk senior yg sedang demam tinggi dan langsung kasi ke si bos, tentu sudah tertebak apa yg akan terjadi. "bahasa kamu itu untuk conversation, english untuk laporan tu bahasanya gak begini. Tolong dperbaiki ya.". Sambil gak punya waktu untuk melongo, tapi waktu nya malah dipake buat bingung :p

Jadii akan seperti apa besok untuk final semi annually report ini? Hahaha. Semoga yang sakit segera sembuh, dan yang belom pinter kayak si junior tuh bisa cepetan pinter, aamiin.

Inget sama pertanyaan beberapa minggu lalu; kapan ya bisa maen ke jogja lagi? Bukan sekedar tempatnya sih sebenernya, tapi isinya! Ketemu temen-temen yang udah kayak sodara banget deh buat aku. Jadi banyak juga tempat yg bikin kangen disana, makanya pengen kesana, karena kami banyak menghabiskan waktu bersama di luar kampus. Ngabisin waktu sama temen-temen ya, bukan sama mantan. Aku gak pernah inget-inget yg itu, itulah kenapa kalo aku punya pacar lagi gak mau ajak si pacar ke tempat yg pernah dulu sama pacar sebelumnya. Oke cukup.

Inget sama pertanyaan beberapa tahun lalu; ntar kalo udah gede aku jadi apa yah? Ntar jodohku siapa yah? Ntar anak-anakku jadi apa? Ah kalo taunan lalu banyak banget pertanyaan. Ternyata emang pertanyaan-pertanyaan yang belom bisa dijawab. Aku belom jadi apa-apa, tapi seenggaknya aku bakalan terus berusaha jadi sesuatu karena berbekal isi kepala, bukan cuma bentuk fisik. Fisik yg kata kebanyakan orang adalah bagus, bagi aku adalah bonus, and the main things for me is brain. Bersyukur banget bapak gak pernah lupa ingetin aku buat belajar (mulai dr akademis sampai etika bahkan juga urusan hati), tau banget ya anaknya masi bego banget :D . Pertanyaan yg laen, aku juga belom tau bakalan nikah sama siapa, apalagi tau bakalan jadi apa anak-anakku nanti. Tapii aku pengen jadi sesuatu yg baik, agar baik juga jodoh yg Allah siapkan buat aku. Entah itu kamu hun, atau orang laen yg entah siapa. Aku cuma berusaha buat gak lakuin yg jelek-jelek, itu aja.

Hmm. Panjang yah. Boro-boro bakalan tau minggu depan atau beberapa taun ke depan, besok bakalan kayak apa juga aku gak tau. Tapii yang pastii, hari ini libur dan aku pastikan gak akan ada telepon dari si bos :D. Nikmatin deh mumpung belom lembur-lembur. Actually i loved this job! Karenaa selaen masalah revenue yg aku dapet berupa transferan ke rekening, ada ratusan kali revenue yg gak keliatan oleh mata sebenernya. Ya itu, kayak gak pernah ninggalin sekolah, belajar terus, banyak banget ilmu di dalem sana :)

Semangaattt!!!!


Published with Blogger-droid v2.0.1

I do not know what the future bring, and i know you are not with me now.

I know what my dream is, but i do not know who are still with me then.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Sarapan sariroti cokelat lalu minum obat :(

Harus segera meninggalkan nasi kayaknyaa :(

Alhamdulillah


Published with Blogger-droid v2.0.1

evaluasi

Okkk hari minggu pagi ini, dirumah. Mau nyoba evaluasi minggu ini.

Oh amazing yah, i love this job! Jadi pihak independent dan belajar banyak dari orang sekitar. Aaa gak bisa cerita banyak, karena aku dulu pernah belajar etika profesi, termasuk materi kehati-hatian dan kerahasiaan. Hahaa sok gaya nih si Kartika. Yang jelas makasi banget sama bapak yang maksa aku kuliah di jurusanku dulu sampe ambil profesi, beneran jadi bekal banget buat masa depanku. Selalu inget bapak bilang, "bapak mungkin emang gak punya apa-apa utk bapak kasih nanti kalo bapak pergi, tp selama bapak ada, bapak bakalan selalu berusaha bekalin kalian ya dg cara ini. Sekolah setinggi mungkin. Ini dek, mudah-mudahan gak bakalan ilang, malah tambah barokah kalo kamu amalkan." -- hmhm masi banyak sebenernya kalimat bapak yang mampu aku ingat, banyak banget.

Jadi ngebayangin, kalo dari kecil aku gak bandel, pas umur segini aku jadi apa yaa. Hahaa. Kalo waktu SD aku banyak belajar daripada malakin temen cuma krn iseng, kalo waktu SMP aku banyak belajar daripada nyuri-nyuri waktu buat maen dan pulang larut krn basketan sm temen-temen di lapang komplek, kalo waktu SMA aku banyak belajar daripada pulang sekolah ikutan basket dn futsal, kalo waktu kuliah aku banyak belajar daripada nongkrong sampe larut cuma sekedar ngobrol sama temen-temen, atau ke lapang futsal (masi untung gak sering nonbar), kalo dari kecil aku rajin belajar, apa awal 2007 waktu itu aku bakalan berhasil dan sekarang udah bisa jalan-jalan ke LN gitu. Kalo sepanjang 2007 aku gak sibuk lupain hal-hal yg ternyata gak penting, apa 2008 aku bakalan gak jadi orang yang menyerah.

Ah aku masi disayang sama Allah. Dari semua kebandelan aku, Allah kasi aku ketemu sama orang-orang yang luar biasa yang jagain aku dan bikin aku belajar banyak diluar materi pendidikan formal. Allah selalu sayang sama kita lebih dari yang pernah kita bayangkan.

Okkk kalo judul diatas adalah evaluasi, mana isi tulisannya Kar? Hahaaa!!!! Ya kalo bikin tulisan kan ada pengantarnya :p *tapi ya gak kebanyakan juga kaliii*

Yap! Seminggu ini aku ketemu sama banyak orang baru dan tanggung jawab yang seabreg itu. Modal yang bapak kasi buat aku, bikin aku dapetin apa-apa yang lebih dari yang seangkatan masuk. Iloveyosupermuch, daddd!!!!! Ya tapi sekaligus tanggung jawab dan tugas lebih juga. But i loved it!

Profesi ini dan etika keprofesian yang melekat (karena udah di ikrar juga siy), yang bikin aku gak mungkin cerita sama kamu blogii. Yang jelas aku nikmatin banget semuanya. Karena apalagi mulai besok senin ada banyak tugas baru (yg tentunya seabreg). Yeayyy! Aku beruntung banget bisa jadi keluarga BW. Coba kita liat 6bln ke depan ya blogii, kayak apa perkembangannya dan keputusan selanjutnya.

Dari dulu, selalu ada banyak cara pikir bapak yang gak aku ngerti, yang gak pengen aku turutin sebenernya. Tentang kudu masuk ipa, kudu masuk akunt, kudu serius sekolah yg dua semester, kudu ini kudu itu, sampe aku nurut juga waktu kudu nolak kerjaan yang itu, dan beruntut menolak tiga lagi setelahnya. Okee kata 'menolak' dipakai jika keadaannya: memang sudah diterima. Can you see blogii? Coba deh anak yang baru lulus kayak aku, yang belakangan ada yg bilang aku idealis, yg pengen cepet ngerasain kerja tuh kayak apa, yg pengen cepet-cepet lepas dari subsidi ortu, harus menolak beberapa posisi yang dua diantaranya karena nurut bokap (padahal satu diantaranya aku pengenin banget). Rasanya tuhhhh *GRRRRRRRR* dan tapii, sekarang aku tau bapak emang bener, ada yang lebih baik buatku ternyata. Tentu kita bakal bisa lebih mahir berenang di samudera yang ombaknya gede sekaligus banyak hiu daripada di kolam renang kecil yang airnya tenang kan? Untuk jadi mahir berenang di samudera, masi jauh. Belajar buat bisa gak tenggelam aja susahnyaaaaa!

Yaa aku seneng sama kerjaan baru bukan karena mitos (atau apalah namanya) yg bilang: anak Akt. yang gak kerja di KAP adalah seorang looser! Hmhm. Tapi niat yang laen, masih perlu (dan alhamdulillah pengen) belajar lagi. Banyak yang aku belom tau pasti. Apa mitos itu bener? Coba lihat,

Akuntan tuh ada tiga jenis. Ya akuntan publik, akuntan pendidik dan akuntan manajemen. Dulu, aku pengen jadi akuntan manajemen, tapi seiring waktu berjalan, aku berubah jadi pribadi yang risk seeker (kbanyakan belajar investasi nih haha). Nah karena itulah aku berpikir banyak. Kalau aku jadi akuntan manajemen, aku hanya akan paham dan fokus pada satu jenis entitas aja. Mungkin bisa jadi ahli banget, tapi ya untuk satu jenis itu aja. Nah aku pengen bisa belajar dan paham dg semua entitas, maka aku emang harus jadi akuntan publik atau akuntan pendidik. Tapi, setiap kebayang jadi pendidik kok rasanya aku belom pantes. Itu posisi (aku gak mau bilang job) yang mulia banget bagi aku. Kalau versiku, akuntan pendidik tuh urutan yang tertinggi, untuk jadi itu, rasanya aku belum cukup. Jadi, aku harus banyak belajar. Aku mau jadi akuntan publik. Helloww, you! Kalo baca kata publik disini, bukan berarti kami ini bergabung dg pemerintahan yah. Maksud kata publik disini adalah, gimana ya jelasinnya. Gini deh, kalo jadi internal auditor tuh kita ngaudit entitas tempat kita bekerja. Nah kalo jadi auditor eksternal tuh kita ngaudit entitasnya orang. Kalo tuh entitas udah di audit sama internal auditornya, belum bisa dikatakan cukup handal LK nya, maka harus di audit dg eksternal auditor yaitu pihak yang independent. Nah ini akuntan publik tuh, yg gabung dg KAP. Laen lagi kalo akuntan pendidik tuh yang mengabdi dibidang pendidikan bisa jadi guru atau dosen, keren yah pasti. Yaa masing-masing punya ke-keren-an sendiri siy.

Okk blogii seminggu ini tuh belom apa-apa, ke depan nanti bakalan banyak banget yang lebih amazing! Harus terus belajar nih kan,.

Ada banyak hal yang bisa kita syukuri daripada kita keluhkan. Aku masi muda. Liat temenku yang punya anak, dia masi harus membagi revenue dg istri dan anak (krn beda tempat), bandingin dg aku yg gak perlu membagi revenue. Liat orang laen yg first revenue nya bikin harus tinggal dg saudara atau siapa, bandingin dg aku yg masi bisa bayar kos sendiri di kota kayak gitu. Liat aku yang ketemu sama orang-orang baru yg baek-baek semua, seru dan kocak. Ya walopun auditor cewek disitu cuma dua orang, satu senior dan satu nya aku junior. Dan sisanya semua senior sampe posisi tertinggi cowok semua. Jadi gak ada yang perlu dikeluhkan kan, banyaakkk banget yang bisa kita syukuri :)

Oh iya, kecuali kosan! Bukan gimana-gimana sih ya. Semua yang tinggal disitu demen banget tutup pintu kamar, pernah aku tanya dari luar kamar, jawabnya gak pake buka pintu padahal aku tanya gak cuma satu pertanyaan. Yah semoga cuma satu orang itu aja. Sama ada dua ruangan yang bikin aku rada takut. Ya secara aku idup di kosan mulai dari setelah maghrib sampe jam 8am. Yah polpolan nya jam 8lewat aku berangkat lah, pulang pasti uda lewat adzan maghrib. Gak kayak di kosan dulu bisa maen ke kamarnya siapa-siapa dan siapa-siapa bisa maen ke kamarku. Sekarang? Boro-boro! Jumat kemaren ajaa, maghriban di kantor, pas mau balik kos rasanya enggan banget dan keluar kantor nekat naek busway sampe rambutan trus naek agramas sampe krw. Yaa kalo pulang rumah sabtu pagi udah gak betah banget di kosan sepi!!!!!!!!! Lagian masa aku mau pulang rumah aja kudu dijemput bapak. Tau gak blogii, aku tuh udah gede jadi gak perlu tuh pake djemput2 gitu, aku mau naek bis pokonya!!!! Daaaan waktu aku bilang gitu, mama bales sms ku bilang: yauda kalo mau naek bis nanti sabtu aja pulangnya, bpk jemput pake bis gapapa. --- Hellowww sama aja dijemput dong! Makanya nekat aja jumat malem langsung balik rumah, ya walopun turun dari agramas dijemput sama kaka-kaka tercinta plus si mami jugaa. Abisan kata mb rirun gak bole naek angkot. Selanjutnya asli deh kalo di kosan sering kebangun mulu, ini nyenyak banget tidurku di rumah, sampe akhirnya mama masuk kamar nyanyi2 happy birthday, hahaaa.

Dan sabtu itu seharian cuma bedua sama bapak. Mule dari ke dokter, aku periksa kayaknya aku alergi deh blogii :(( truz nyalon rambut sampe makan mie ayam enak beduaan doang sama bpk. Hahahaaa.. Sayang mamabapak :*


Published with Blogger-droid v2.0.1

happy birthday, Kar!

Ada banyak hal yang bisa disyukuri daripada dikeluhkan. Ada banyak cara untuk belajar sabar daripada berdiam menunggu yang tak pantas. Ada banyaaak sekali intangible assets yang bernilai besar yang lebih perlu dijaga daripada tangible assets yang dapat rusak karena perlakuannya sendiri.

Kar, jika dan hanya jika Sambu benar, kamu pantas untuk itu.

Lihat seberapa besar dan banyak yang kamu miliki. Betapa besar dan banyaknya. Maka jika kamu mampu menjaganya, kamu masuk ke dalam golongan orang yang bersyukur.

Maka benarlah. Apa-apa yang mampu membuatmu senyum, pertahankan!

Happy birthday to you!


Published with Blogger-droid v2.0.1

iyesss

Allah selalu mengganti dengan sesuatu yang lebih lebih baik. Meskipun sesuatu yang lepas dari genggaman kita adalah karena kesalahan dan kebodohan kita. Tapi ternyata Allah sayang sama kita, lebih dari yang kita duga.

Selamat tinggal bapak 65tahun yang lembut dan pinternya aku pengenin banget, entah anda akan bilang apa kalau tau hal ini. Tapi sungguh, bagiku ini sangat jauh lebih baik (setidaknya bagiku). Trimakasih untuk 120menit yang betul-betul menguras otakku setelah 60menit pertempuran dg kertas, kalkulator dan bolpoin. Sampai jumpa bapak 50taun yang penuh dengan mimpi dan cita-cita akan aku. Aku janji dimanapun aku gak bakalan berhenti berlari. Belajar dimana aja dan dari siapa aja. Trimakasih untuk 90menit yang bisa bikin aku buka mata untuk berenang dan tau arah tujuan pulau mana aja yang harus aku taklukkan. Semoga sukses selalu bersama anda ya pak.

Iyaa. Berpikir baiklah sama Allah. Ia sayang kita lebih dari yang kita duga. Ujungnya, kebaikanlah yang dekat dg kita. Pake bumbu sabar, dan ujungnya, cuma manis yang kita rasa. Itu bisa kita lakuin kalo emang kita sayang sama Allah. Terus kalo ngaku sayang juga sama diri sendiri, kita harus ngapain? Satu, jangan berhenti belajar.


Published with Blogger-droid v2.0.1

03.49

Alhamdulillah, hujan..

Pengen banget bisa ujan-ujanan :D

Dan slamat tinggal jogja, aku pasti bakalan kangen sama air hujan yg jatuh dari langit jogja, bakalan kangen makan eskrim bareng orang-orang yg aku sayang disana. Semoga Allah izinin aku buat bisa bales semua kebaikan kalian, dan kasi ampun buat aku yang pasti pernah punya salah sama kalian. Baikbaik yaa kalian, ubul, ibrin. Jiwa-jiwa yang gak lelah jadi keluargaku. Sayaaang banget sama kalian!!!!!!!!!!!!


Published with Blogger-droid v2.0.1

dear Kartika

Sadar gak Kar, kamu gabung di season sibuk gini. Kamu ngerti lah, bulan-bulan apa aja yang bakal bikin kamu gak bisa mengalihkan pandangan dari kertas dan excell :p

Semoga kamu gak kaget yaa Kar, dan belajar terus. Kamu bener-bener masi sangat minim, masi banyak yg kamu belom bisa, yg kamu belom tau.

Inget kata Sambu, banyak hal bisa dilakuin di lapang waktu kita maen bola, tapi ada satu yg bisa dilakuin tiap saat yaitu semangat!

Semangat Kar! Semangat istiqomah buat terus belajar dan tanggung jawab. Inget aja suatu saat Allah bakalan minta LPJ kita :D


Published with Blogger-droid v2.0.1

aiiihhh

Enam halaman kertas folio daaaaan yang balance sampe neraca lajur itu juga tau dah bener apa gak. Si neraca gak balance dan kemudian dipaksa balance!

Makanya Kar, jadi anak tuh jangan bandel. Rajin blajar kek, apa gimana kek gt! *manyun*

Kalo gak balance uda pasti salah, kalo balance belom pasti bener. Nah! Muntah dah tuh dengernya. Kayak gini kelakuan dan kompetensi kok berani punya mimpi buat jd akuntan :p

Biariiiiiiinn!!!!!! Aku emang mimpi, tapi trus jadi cita-cita karena ada aksi *songong*

Ah pengen audit visit kemana-mana. Pengen!!!!! Dan andai aja ada kendaraan yg lebih cepet dari pesawat yaa :( saya takut naek benda kayak gitu. Bayangin aja, tu benda gak ada nyawa nya tapi kok bisa terbang. Padahal kan lebih berat dari aku. Aku yang bernyawa dan beratnya dibawah pesawat aja gak bisa terbang kok :(( <--- pemikiran dangkal, abaikan saja.

Ya Allah lindungi tita trus yah, semoga dapet yang emang KELAS! Kelas dari sisi ngotak nya dong, yg barokah juga yaa. Aamiin..


Published with Blogger-droid v2.0.1

Dari dulu aku setuju sii sama sistem 3in1 di sebagian jalan gt. Tapi kadang suka bikin ribet tau gak. Kayak gini nih :(


Published with Blogger-droid v2.0.1

gak bakal ngerti baca ini kalo belom lama kenal sama aku

Jadi, beberapa hari lalu (belom lama sii sebenernya, hihii).. Di dalem bis kayak biasa aku duduk sama orang yang gak aku kenal. Saat itu, aku ngerasa dia orang yang normal, yang mungkin aja aku bakalan dapet obrolan yang biasa, monoton, dan gak ada menariknya. Lain kayak dulu-dulu pernah duduk sama pria tua gondrong yang mau bikin pameran lukisan, nenek cerewet yang niat bawa banyak vcd dan maksa orang seisi bis buat ikut ntn apa isi vcd nya, ibu cerewet yang demenan nya ngomongin suami dan kecantikan kukunya, ibu cerewet yang bangga banget sama anaknya sekaligus cerita banyak banget pengalamannya, cewek aneh yang gak mau diajak ngobrol dan gak pernah pegel buat terus nengok ke kaca jendela, cowok tengil yang kelakuannya mirip banget sama aku, sampe pernah juga duduk sama cowok yang abis tobat dari narkoba karena liat sendiri temennya meninggal di depan matanya, daaan banyak lagi. Terus kapan aku ceritanya nih malah cerita yang dulu-dulu.

Jadii kemarenan itu yang duduk disebelahku adalah pria setengah baya yang terlihat normal aja, tapi yang paling aku sesalkan adalah kenapa dia harus panggil aku 'neng' dan itu gak enak banget di kuping aku. Yaudahlahyah gapapa juga sii.

Awalnya karena masi terang, aku baca majalah. Tapi itu bapak-bapak ikut liatin majalah yang aku baca. Yaudah sih toh gak deket-deket juga dia nya. Sampeee akhirnya perut dan pinggang berasa banget sakitnya karena baru aja mens pas siang nya. Menurut itungan jam sih emang bener tepat banget tuh rasa sakit datengnya. Dan sesuai yang udah-udah, itu sakit bakalan sekitar sampe jam sepuluh malem lah. Tapi beruntung aja tuh jam setengah sepuluh udah agak mereda rasa sakit yang nyiksa banget itu. Teruusssss kenapa aku jadi cerita beginian sih yaa.

Ya gitu, aku duduk sama cowok yang umurnya kira-kira range 40-50 gitu lah. Awalnya dia tertarik sama majalah aku, dikira majalah politik. Sampe aku kasi tau majalah yang aku baca tuh majalah Akuntan Indonesia, tapi bukan edisi yang bulan ini. Oke, dia trus pinjem majalah aku, tapi cuma semacam di review ajah. Bodo amat sih sebenernya tu majalah mau diapain, secara sakit yang aku rasain udah gak nguatin banget sampe-sampe nangis dikit untung gak ketauan.

Selese dia review itu majalah, dimulai lah obrolan klise. Pertanyaan seputar pendidikan aku, kos, sampe kenapa aku suka baca majalah macem itu. Itu tuh aku iseng doang kok. Banyak banget pertanyaan-pertanyaan doi, dan aku cuma pasif menjawab. Catet! Aku cuma menjawab terus tanpa bertanya sedikitpun. Waktu itu, aku bisa jawab apa yang dia tanya aja udah alhamdulillah banget, cowok-cowok mana ngerti gimana nyiksa nya rasa sakit dihari pertama menstruasi. Yaa, banyak banget lah yang bapak itu tanya. Semua yang keluar dari mulutnya tuh bener-bener cuma pertanyaan.

Sampe akhirnya, setelah rasanya jutaan pertanyaan udah dia keluarin dan mungkin udah puas dengan jawaban aku, untuk pertama kalinya doi berenti nanya sama aku dan malah kasih pernyataan;

"jadi, kamu ini idealis sekali ya. Anak perempuan yang masih muda, idealis, dan gak bisa dilobi. Idealis garis keras."

WHATTTTTT???!!!!!!!!

Pengen muntah dong aku dengernya! Kami ngobrol palingan hampir sejam doang lah, dan dia bisa bilang aku idealis? Aku? Orang yang selama ini benci setengah mati sama satu orang karena keidealisannya yang gak masuk diakal, susah dinalar. Aku? Orang yang selama ini ngaku sebagai si realis, penyuka segala jalan logika dan teori probabilitas dengan asumsi realistis.

APAAN COBA????? MAKSUDNYA AKU BERUBAH DARI REALIS JADI IDEALIS GITU??

Menyedihkan sekali sih kedengarannya, tanpa sadar menjadi sesuatu yang dulu aku benci. Daaan, kalau si idealis itu tau, pasti ketawain aku ya?

NO! Aku ini bukannya idealis, aku hanya memang melakukan apa yang aku anggap benar dan tidak merugikan orang lain. Lebih dari itu, aku malah memikirkan maanfaat juga bagi orang lain. <<< apa hal kayak gini juga yang sebenernya jadi alasan, tapi gak sempet nyampe ke kuping aku? Terserah deh, udah gak peduli aku nya.

Hhhhh... Sementara waktu itu sisa perjalanan masi lumayan panjang, aku pilih diem. Selain nahan sakit karena mens, ya karena makjleb aja gitu, inget sama yang udah-udah, segala kelakuan dan perkataan.

Ya Allah, plis, jagain aku terus yah..


Published with Blogger-droid v2.0.1

ampun...

Tak akan luntur tinta kering lauh mahfuz, dengan airmata penuh teriakan menggugat, seolah satu hal adalah terdakwa yang harus diubah statusnya jadi tersangka atas kejadian beberapa waktu lalu, memaksanya bertanggung jawab dan berusaha mengalahkannya seolah kesombongan diri harus jadi pemenang. Tidak, airmata seperti itu tak akan mampu melunturkan apa yg sudah tertulis.

Melainkan airmata dg ucapan lirih di sepertiga malam, menanam rasa takut tak dikabulkan, menanam sejuta percaya akan dikabulkan. Dengan menghancurkan kesombongan diri, dengan mematahkan pikiran dangkal, dengan membuat jutaan tuntutan pada diri. Hati merger dengan otak, bibir menjadi jembatan, dan seluruh bagian tubuh bekerja sama.

Selamat, Kar! Semoga tak kau ulangi kesekian kali lagi nanti.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Mengulangnya lagi. Ternyata beberapa kali menolak segala hal baik tuh rasanya sakit.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Semoga Engkau tak membenci aku yang tak pernah puas atas apaapa yang akhirakhir ini Engkau beri.. Semoga segala penundaan ini bukan karena Engkau marah.. Semoga cepat aku belajar dan meninggalkan arogansi dalam diri, dan menerima segala besar dariMu..

Maafin tita yg gak mau nerima apaapa yg besar kemarin..


Published with Blogger-droid v2.0.1

Inget banyak faktor yah Kar, jangan sampe salah pliisss.


Published with Blogger-droid v2.0.1

:)

Coba kamu bayangin Kar, kalo kamu bilang IYA, mimpi kamu beneran kamu gapai! Itu kan, tujuan kamu tambah dua semester pas kelar grad2011 dulu? Ini bahkan hanya kamu perlu berkata IYA, tercapai apa yg kamu ingin.

Percaya deh, Kar. Cuma butuh semangat belajar aja disana, dan kamu bener-bener jadi!


Haduuhh... Kenapa sampe jam segini masi kbayang2 aja kejadian siang tadi. Duduk berhadapan (kurang dr 1m) dg orang CPA., rasanya lebih ganas daripada sidang kompre jaman 2010 dulu. Dan bertambah grogi nya waktu lupa isi PSAK46. Ampun deh Kar, segitu oon nya ya? Belajar lagi gih sana! Pasti, pasti aku belajar lagi lagi lagi :)

Bener apa yg bapak bilang, menolak beberapa tuh gak akan membuat kita jadi kehilangan apa-apa didepan, sebatas niatnya adalah: jangan sampai jika menerima, malah jadi menutup kesempatan untuk dapet yg lebih baik. Loveyoudadd!!!!!!!


Bener deh, idealnya, ada orang yg kuliah MSi., ya tujuannya jadi dosen dong. Kalau setelah lulus trus jadi dosen, artinya cita-cita nya tercapai. Kalo ada orang yg kuliah Spd., ya tujuannya jadi guru dong. Kalo stelah lulus trus jadi guru, artinya cita-citanya tercapai. Kalo ada orang kuliah Akt., artinya apa Kar? Jadi akuntan dong! :) :D :*

Percaya deh Kar, emang butuh semangat dan kemauan belajar buat survive. Gak ada orang bisa di posisi Partner tanpa jadi junior. Smart junior, tepatnya. :*

Kalo orang laen aja punya mimpi kamu mesti jadi CPA., kudunya kamu bisa, Kar!

Ah, enggak. Sebenernya CPA itu jangka panjang yg gak tau kapan, kepikiran aja enggak. Emangnya aku gak pengen nikah? :D


Published with Blogger-droid v2.0.1

remember it: high risk high return.

Be a good decision maker, Kar. Ini bukan lagi tentang kamu kerjain PR atau gak, kayak jaman SD dulu.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Kalo biasanya jam segini melek karna kbangun, ini malem melek ya karna emang belom tidur.

Mata aku sakitt. Hunhun kamu betah banget sii ya ampun aku gak bisa tidurr. Semacam kangen.


Published with Blogger-droid v2.0.1

i miss (the old) you supermuch

Just because you can't see the air, doesn't mean you stop breathing. Just because you can't see God, doesn't mean you stop believing. Just because you can't see me, doesn't mean you stop loving.

I miss you a lot. But really so damn i miss the old you, hun! I miss the way we used to. Yeah, it might will get better.

I miss your hair.. Your skin.. Your laugh.. Your voice.. I miss your hugs.. I miss you.. I miss everything about you. I miss our long talks.. I miss your smell.. Your kisses..

Yeah.. I want to hear you singing beside me. Like when you're singing while we are walking at malioboro street, or when you're singing while you writing many news. Or just enough to see you sleep with earphone on your ear, all night in the bus.

Okay, finally i have to say that distance means nothing when someone means everything, and distance means so little when someone means so much. Do you know, hun? I want something that doesn't end, i swear. And it called "us". Oh, that sound beauty, isn't that? "us" is something awesome than "me" or just "you".

Loveyouasalways, hunhun..

Published with Blogger-droid v2.0.1

Naruh raket, duduk lemes. Nyari oksigen.

Isi kepala belom nguap juga. Senar gitar putus, bola basket dua ilang smua. Lengkap ya.


Published with Blogger-droid v2.0.1

pantai gunung semuanya nyenengin

11juli2010

apadeh

Conservatism *masih sok berjiwa akunt *padahal cuma d ceburin sm bokap *ya daripada tenggelem truz mati, berenang aje dah *siapa tau finish dg cantikkk


Published with Blogger-droid v2.0.1
gak semua orang yang menjalankan bisnis tuh ngerti sama yang namanya etika bisnis. zzzzzzz... percaya deh bakalan repot kalo punya urusan sama orang macem gitu. contoh aja, gak mikir apa yaa kalo kemaren2 nganter barang pas maghrib, pas solat jumat, masih bisa di sabar-sabarin deh, lah ini anter barang kok tengah malem. jam duabelas malem. terus gw kudu koprol sambil bilang wow gitu? eh salah, maksudnya, terus kita kudu ke lokasi gitu? macem gak mikir deh. gak usah kejauhan mikir sampe etika bisnis deh kalo-kalo gak ngerti. emang jam kerja lo pada 24 jam gitu? hadeeeeeehhhh... apa lupa gak pake jam kali yaa. tapi barusan sih nelponnya pake hape, apa hape nya rusak gitu gak nongol time text nya? gggrrrrrr..
itu urusan sama orang bisnis, nih belom lagi urusan sama 'pejabat' yang notabene nya  masih pejabat kecil. bikin surat yang menugaskan diri sendiri (kalo ini gw yang gak ngerti kayaknya yaaaaaa *bingung*) lebih bingung lagi gak keliatan aksinya. rrrrrrrrrrr... tapi tentang posisi macem gini, hampir yang tiap-tiap keliatan sama gw kok kayak gini yah. yang gw liat pake mata sendiri, tau sendiri, sama dari pengalaman orang, juga dari cerita orang tentang apa yang diliatnya. mereka tuh ngerasa enak gitu ya? *bingung lagi*
jadiii pesan saya untuk diri saya sendiri adalaaaahhh... banyak-banyaklah belajar, Kar... itu gak akan merugikan dirimu dan orang lain. entah di instansi resmi atau tanpa pake meja kursi, belajar itu bisa dimana aja kapan aja dan dari siapa aja. satu lagi ya, Kar, kalo nemu yang kayak gini lagi, gak usah kamu ngeluh deh. belajar lagi aja biar bisa lebih baik. yooo! *manggut-manggut *bari jeung kesel oge sih *angger weh

Semisalnya kali ini Sambu bener; makasih yaa..


Published with Blogger-droid v2.0.1

yayaya

kalau untuk menenangkanmu, aku harus sakit, harus meredam apa yang menjadi citacita setelah sekian lama engkau memintaku menjalani ini, doakan aku ikhlas.
jangan minta maaf, bukan maaf seperti yang tadi kau ucapkan yang aku mau. selamanya kau tak akan pernah salah, sungguh. karena aku cuma ingin kau tau, doamu akan selalu didengarNya, seberapapun jauhnya aku darimu.
kalau dulu kau pernah bilang, jarak menjadi masalah karena ada satuannya. mm, cm, km, atau apapun. membuatnya terasa semakin berjarak. tapi tidakkah kau ingat, katamu,  sekalipun tak menatap selalu bisa kau mengingat dan mendoakan aku.
tidak apa, ini bukan airmata amarahku. dua puluh tiga tahun aku mencintaimu, dan akan menjadi seratus tahun bahkan selamanya. aku mengalah, terasa sedikit sakit, tapi tidak akan secuil pun melunturkan sayangku untukmu. pastilah tidak sesakit yang kau rasa jika aku bandel.
selamat tinggal 21sept, selamat tinggal mimpi. semoga menjadi pembuka jalan bagi mimpi dan sesuatu yang lebih baik. tita ikut maunya Allah.
bukankah segala akan tetap bagus jika kita mampu bersyukur? alhamdulillah...

sepenggal


"mengapa engkau begitu berkeras?" begitu tanyamu dalam mohonku.
"tidakkah engkau ingat ini mimpiku? aku mohon..." pintaku sekali lagi.
"tidak." katamu tegas.
"bukankah saat aku ingin menjadi kapten, engkau memintaku untuk menjadi jendral?"
"bukan begini caranya." jawabmu singkat sebelum aku selesai bicara.
"lantas?" sambil tatapku penuh harap. tapi engkau diam, seolah tidak ada lagi yang perlu aku pertanyakan atau engkau jawab. seolah beberapa kalimatmu harus aku telan mentah-mentah. "aku mohon..." kataku lagi. "kau tau, tidak banyak yang seberani aku mengambil resiko ini. aku berani, untuk itu aku pasti berusaha keras. ya?" rayuku sekali lagi tak bosan.
"tidak disana." katamu singkat, sesingkat waktu menelan mimpiku dan memprosesnya dalam lambung. tercabik kemudian hancur. tak bersisa, tidak pernah ada lagi.
"begitu?" tanyaku sedih. kau bahkan tak mampu melihat mataku. aku tau dengan penuh kesadaran kau hancurkan apa yang menjadi mimpiku. aku tau kau juga sedih. tapi aku tidak menangis, sama sekali tidak. "kenapa?" tanyaku lagi, semakin lirih.
"aku tidak mau kau sendiri." katamu, lalu menatap ke arahku. "aku juga tidak ingin kau tinggalkan."
"tidak akan pernah, aku janji!" aku berseru. "aku tidak mungkin meninggalkanmu.." aku kembali pelan. "kau tau, aku mencintaimu sejak aku lahir. aku tidak mungkin meninggalkanmu."
"tapi aku tau yang terbaik buatmu." satu alasan lagi kau kemukakan. aku, diam. menerima. berdoa.

tidak ada lagi obrolan berat hari itu antara aku dan ayah. aku tidak pernah membahasnya lagi seharian penuh. kepalaku jadi terasa kosong, hilang segala motivasi dan semangat tinggi, sambil terus meyakinkan diri sendiri bahwa bukan ayah yang merenggut cita-citaku. aku hanya pergi ke lapang sore harinya. sore itu, Sambu bilang, "dia sayang sama lo, Ve.". itu yang paling aku ingat dari ratusan kalimatnya di tribun sore itu.

Sambu kemudian mengantarku pulang. sepanjang jalan ia terus menyanyi. suaranya jelek, sampai aku benar-benar berharap Rengga ada diantara kami saat itu. tapi Rengga sudah pergi dengan keretanya lima setengah tahun yang lalu. aku ingat seperti apa bentuk punggungnya yang terakhir kami lihat. "lo baik-baik ya!" Sambu memecah lamunanku tentang Rengga. aku menatap ke arahnya, seolah tidak ingin ia pulang. "kalo gak pengen makan, malem ini lo boleh kok gak makan." katanya ramah. "tapi besok pagi lo harus abisin sarapan yang nyokap gw bikin. dan gw janji porsinya bakalan sepuluh kali lipat dari porsi sarapan lo yang biasa." katanya begitu mantap. itu kebiasaannya, hukuman kalau aku menolak makan. Sambu biasa begitu. sering dia menghukumku dengan memaksaku tersenyum lima kali sebagai ganti satu kali aku menangis. satu kali nangis, ngurangin lima hari umur kita dan satu kali senyum bisa nambah satu hari umur kita. jadi biar impas, abis lo nangis lo harus senyum lima kali. begitu biasanya dia bilang. sampai akhirnya aku lambat laun mulai tidak cengeng.
"lo disini aja." kataku datar, Sambu menatapku bingung. "nanti gw yang bilang sama tante, lo lagi ajarin gw public speaking. yah?" aku mengeluarkan jurus andalan agar ia mengiyakan pintaku, tatapan mata yang sangat memohon.
"kan gw udah bilang, lo jangan kayak gini terus. gak selamanya gw ada." aku kaget mendengarnya. "lo kan udah gede, Ve.." tambahnya. aku berhenti memintanya tinggal. aku masuk dan langsung mandi.

malam itu, aku seperti biasa menyiapkan makan malam untuk ayah. ayah jadi lebih pendiam dari sebelumnya. aku bukan tidak ingin bicara, tapi aku takut. sungguh aku tidak ingin membahasnya lagi, aku takut ia marah. malam itu kami makan bersama, kalau tidak, keesokannya ada saja cara Sambu bisa tau aku makan atau tidak. "kita makan yuk, yah.." kataku mencoba biasa seperti hari sebelumnya, seperti biasa. dan sepanjang sisa malam itu, hanya kalimat itu yang terdengar di meja makan kami yang sederhana. selebihnya hanya suara sendok dan piring yang sesekali bersentuhan. padahal aku masih berharap ia menawariku untuk memberi izin, seperti tawarannya empat setengah tahun lalu saat aku baru selesai ujian di semester pertamaku di kampus. ia berubah pikiran dan menawariku pindah jurusan yang aku ingin. tapi aku tidak kuat melihat matanya waktu itu, juga suaranya yang tulus. akhirnya, aku menolak, bertahan di kampus dengan mengambil jurusan yang ayah pilihkan, dan berjanji dalam hati bahwa aku tidak akan menyia-nyiakan harapannya.

tapi malam itu ayah terus saja diam, ia tidak berubah pikiran, tidak menawariku sesuatu yang aku suka, yang menjadi pilihanku, seperti empat setengah tahun lalu ia menawariku.

[penggalan Veka and Her Kites].
Aku takut tidak bisa melumpuhkan dinding hati
Yang lama ku cintai, ku takut terbawa mati
Aku takut tidak mampu merobohkan dinding hatimu


penggalan lirik lagu nya igo, berasa nyeesss banget di hati sekarang. jika jumlah tahun yang tak sedikit ini, masih tidak bisa membuatku merobohkan dinding hatimu, lantas harus dengan cara apa? jika engkau yang membuatku menciptakan mimpiku sendiri, lantas mengapa kini tak kau izinkan aku melompat tinggi? jika tidak disana, mengapa tidak juga disini. pliiss, aku pengen lompat tinggi, kenapa masih terus dipegangin :(

Percakapan dua ibu yang katanya anaknya udah pada gede. Hmmm tapi yakin anaknya udah dewasa? Muahahaa


"maaf yaa saya gak bisa hadir, soalnya mau ke (nyebutin nama kota), wisudaan anak saya"

"oh gapapa bu, gapapa. Wisuda si bungsu?"

"eh bukan, si bungsu yg cowok itu masi kuliah, mau skripsi katanya. Ini anak yg tengah.."

"oh baru lulus kuliahnya? Anak saya udah 4 taun kerja di (nyebutin nama bank salahsatu bumn). Terus itu mau kerja dimana?"

"ah yang deket sini aja cari kerjanya, saya sih maunya gitu."

"iya gak usah yg jauh2, suruh kerja daerah sini aja."

"ya mudahmudahan gitu ya bu.."

"he'emm.. Siapa tau ada jodoh ya sm anak saya, jadi besanan kita bu."

*si lawan bicara pun terbengong-bengong*


Published with Blogger-droid v2.0.1

malaikat juga tau

Kayaknya malaikat bingung deh ngitung pahala nya jendral, saking banyaknya. Urusan kayak gini aja, beliau beneran deh. Gak pernah namanya setengah-setangah. Caranya itu loh, doi mikir hal seperti itu biasa baginya, padahal kalo aku liat, jarang banget orang yang bisa peduli sampe segitunya, apalagi buat masyarakat banyak, itu pahala ngalir banget dan itu tanpa beliau sadarin..

Kadang aku mikir, bisa gak ya jadi kayak beliau. Cumlaude nya jendral waktu s1 aja aku gak bisa ngalahin, boro-boro ngalahin deh, nyamain aja gak bisa. Seenggaknya kalo attitude aku gak sebaik beliau, dibangku kuliah bisa ngalahin kek gitu, eh ternyata enggak juga. Kok gak nurun ke aku siiihh...

Semuamua nya si jendral ini bisa deh, apa yang gak bisa cobaa. Ada sih, beliau gak bisa maen gitar! Hihhiiii, sama apa lagi yaa, oh iya, aku gak pernah denger jendral nyanyi, tapi doi demen deh dengerin musik. Kalo doi sendiri pernah bilang, ada satu yang doi gak bisa, menggambar! Gitu katanya. Katanya sii dari kecil dulu gak pernah bisa gambar gitu, aku sampe pengen ketawa dengernya. Waktu aku bilang kalo beliau gak bisa maen gitar, doi bilang gini: "pokonya yang seni-seni gitu deh, gak bakat, gak ada bisa-bisanya" gitu katanya. Waktu aku bilang kalo beliau gak bisa nyanyi, doi bilang gini: "walopun gak suka nyanyi, tapi tetep tau mana suara yang enak dan gak enak didenger," gituu katanya, hahaa.

Sayaaaaang banget sama jendral, cowok pertama yang aku kenal, yang selalu jagain kita-kita, yang gak pernah mikir kalo mau berbuat baik. Yang sampe kapanpun aku sayang.


Published with Blogger-droid v2.0.1

ya Rabb,,, demi apa deh ini keren!!! Pengen banting gitar melodinya deh :D


Published with Blogger-droid v2.0.1

everything happens for a reason

Allah gak bakalan salah, Kar. Gak mungkin juga lupa sama janjinya. Itu aja gw rasa cukup untuk orang yang berpikir, ya macem lo gini.


Published with Blogger-droid v2.0.1

atasnamaapakah

Passion yg sesungguhnya, tidak akan pernah mematikan sesuatu yg lain.

Jika engkau mengejar sesuatu yang engkau sebut cita-cita, namun menjauhkanmu dari rasa peduli, itu bukan cita-cita. Jika engkau mati-matian dengan usaha kerasmu menggapai apa yang engkau sebut sebagai impian, namun mudharat mengalahkan manfaat, itu bukan impian yang bagus. Jika engkau menghakimi dirimu sendiri atas sesuatu yang pernah kau sebut sebagai jalan hidup, yang tak pernah bisa engkau raih, adalah ketololan semata.

Engkau menjadi direktur utama, gigih dengan longtermgoal, terus memburu profit dengan berbagai cara dengan alasan memaksimalkan kesejahteraan pemegang saham, tanpa peduli bahwa produk yang engkau hasilkan senyatanya adalah produk yang tidak sepatutnya dikonsumsi oleh manusia. Mementingkan rapat dengan komite audit perusahaan daripada memenuhi panggilan dari guru anakmu di sekolah. Lebih senang pulang larut malam daripada mengunjungi pacar dan tau keadaannya secara langsung.

Engkau menjadi senior auditor di kap ternama internasional, terus-terusan tak mengingat waktu. Siang kau habiskan dengan klien, malam kau habiskan bersama excell dan tumpukan kertas yang nama kerennya adalah invoice dan kkp. Berdiri untuk ibadah dengan tergesa, tadarus kau lupakan, puasa sunnah semakin menjauh, kesehatan pun kau abaikan. Engkau tidak melakukan sesuatu yang salah, kau namakan itu pekerjaan, kau awali dengan basmalah agar ternilai sebagai ibadah. Tau kah engkau, sebuah ibadah tidak pernah membawa mudharat.

Kemudian suatu hari pernah engkau merasa menjadi manusia paling tolol karena tak bisa meraih yang dulu kau namakan cita-cita dan impian. Itu bukan ketololan jika engkau masih bisa meraih sesuatu yang lain yang tak pernah menghilangkan pedulimu dan menambah mudharat terhadapmu. Bukankah kita bisa tetap ber-hamdalah, karena ternyata kita masih diberi waktu untuk berusaha akan hal lain yang lebih baik, kita masih bisa berada di dekat orangtua dan solat berjamaah dengan mereka, kita masih selalu ingat dengan seseorang yang kita sebut pacar untuk tetap mendoakannya.


Passion atau apapun namanya, tidak akan pernah mematikan sesuatu yang lain. Ia tidak menjadikanmu sekenanya, sesempatnya, sepedulinya, dan seenaknya. Atau jika begitu, kau sedang meminum racun dan menunggu perayaan kematianmu. Tidak hanya dirimu, engkau bahkan secara perlahan membunuh orang yang engkau sayang yang juga menyayangmu. Lebih buruk lg engkau namakan semua itu "demi mereka dan kebahagiaan mereka kelak".

Padahal, sadarkah engkau semua itu demi bahagiamu semata, selama ini.


*****


"lo boleh punya cita-cita, Ve. Lo bahkan bebas bermimpi. Tapi ada satu yang perlu lo inget. Cita-cita dan mimpi lo bukan hal yang bisa membuat lo jadi pemerkosa hak orang, jadi perenggut kebebasan lo sendiri."

"gw gak boleh jadi apa-apa, Sam?"

"mungkin terlalu kasar kalau gw sebut ini sebagai konsekuensi. Ya apapun namanya lah. Lo punya ortu, konsekuensinya ya lo jadi anak berbakti sama ortu. Lo punya temen, konsekuensinya ya lo bantu temen sebisa dan semampu lo dan jaga silaturahmi. Lo punya pacar, konsekuensinya ya lo jadi pacar yang baik. Lo punya.." Sambu terhenti bicaranya sambil memandang aneh ke Veka. "kenapa?" tambahnya.

"gapapa," Ve singkat. "seneng aja liat lo banyak ngomong sambil sok tau gitu. Jarang banget!"

"lo mau bilang gw bawel lagi?"

Sambil geleng kepala, "enggak.." kata Ve.

"lo jangan kayak gini mulu ya!"

"kayak gini apa sih, Sam?!"

"gak selamanya gw ada. Gak selamanya bokap lo ada terus buat lo. Gak selamanya kita bisa terus jagain lo.."

"mulai deh ngomong ngaco!!!! Nyebelin!"

"tuh kan masih kayak gini aja lo." Sambu sembari ngeleos mukanya ke arah berlawanan.

"bokap gw bakalan slalu ada, jagain gw. Gak kayak lo!"

"tapi gw seneng lo gak pernah nangis lagi selama pacaran yang ini. Apa karna baru ya?" Sambu meledek.

"sialan lo, Sam!"

"bagus laaah, jadi lo gak perlu nghalangin temen lo lagi kayak dulu."

"emang gw pernah nglarang-larang, halangin lo pacaran sama cewek?" Ve agak ketus.

"bukan.. Ya dulu kan lo pernah nghalangin gw waktu mau bikin orang babak belur." Sambu sambil senyum-senyum. "siapa tuh namanya? Sekarang namanya mantan ya kalo gak salah?" kemudian tertawa lepas.

"kampret lo, Sam!" Veka sambil tak henti menarik rambut sahabatnya. Masih di tribun lapang, tempat kesukaan mereka.

Lantas, selama satu jam mereka disana, apa ada yang lebih bahagia dari yang mereka rasa saat itu.


Published with Blogger-droid v2.0.1
okee, kalo belom bisa pergi ke kantin kantor, atau makan siang dimana sih gitu bareng temen kantor, jadi syukuri aja jumat siang ini dengan keringetan di dapur karena panas kompor. begitu kelar, rada berasa capeknya walo cuma dikit, masuk kamar, tutup pintu, nyalain ac, nyalain laptop, dan nikmatin jumat ini bareng kamu blogii sambil dengerin a rocket to the moon. udah mirip kayak di kantor belom? alhamdulillah...

(˘⌣˘)ε˘`)

Jika engkau minta intan permata 
Tak mungkin ku mampu 
Tapi sayang kan ku capai bintang 
 Dari langit untukmu
 
Jika engkau minta satu dunia 
Akan aku coba 
Ku hanya mampu jadi milikmu 
Pastikan kau bahagia
 
Hati ini bukan milik ku lagi 
Seribu tahun pun akan ku nantikan kamu
Sayangku jangan kau persoalkan siapa dihatiku 
Terukir di bintang tak mungkin hilang cintaku padamu
 

lalalalalaalalalaaa..... (˘⌣˘)ε˘`)

rocket



you’re like a rocket in my mind
that’s waiting to define everything about me no one knew
and you stick like a poster on my wall
as if you dont wanna move


(ɔ ˘⌣˘)˘⌣˘ c)

random awesome



this was something random
turned into something awesome

and i smile a lot now
well i’m happier somehow


it all begin with a simple confession
you had the nerve to kiss me
when i was on the verge to miss you
and it happened
know and understand
no, i won’t even barge
we’ve already hang on much
so save me in your playlist so
you won’t forget this


lalalalalalalalalalaaa....

quote

Published with Blogger-droid v2.0.1

dear kolonel,

Yang membuat kami ingin sering datang adalah ramahnya air wajahmu, khas utuh dirimu. Tarikan tanganmu akan kami, menciumi kami selalu lengkap kanan dan kiri. Kami tidak bisa sering ada disana, harus pulang. Tapi ada satu yang selalu ingin kami skip, adalah air matamu, setiap kali kami undur diri. Kau slalu tak bisa menahannya tiap kali kami berpamitan.

Delapan puluh tiga tahun kau isi dengan kebaikan.  Terima kasih telah hadir bak hadiah, menjadi sosok ayah bagi bapak, meneruskan kasih untuk kami anak-anak bapak. Terima kasih kau jadikan 'jendral' bapak kami, pria tercinta bagi ibu kami.

Sehat-sehat yaa, jangan lagi bilang kalo sebentar lagi mau dipanggil Allah. Semoga semua yang datang terhadapmu dan segala hal di sekelingmu adalah selalu sesuatu yang baik :)


Published with Blogger-droid v2.0.1

hold me now



hold me now

crop square + add focus area + add text

stadi

preview : left pic + center pic = right pic





sok-sok belajar sotosop deh. kalo emang gak bakat yaudaaaasiiii, Kar, jangan maksa. hahahaaa... ini cuma iseng blogiii, bukan buat komersil kok sante aja sii :p. tapi emang keliatan banget kagak rapinyah tu potongan pohon. yaudasiii.

do u know hw much i miss u?

coba deh buat berenti benci sama milan. itu klub gak salah apa-apa sama lo kan, Kar? musuh bebuyutan si serigala juga bukan kan. masih benci milan sama aja artinya lima taun ini lo gak ada proses dewasadewasanya sedikitpun!

hey yaa yaaa

w/ my twins


crazytwins





lovingyou!




w/ dadd everymorning




what r u doing dude?

setelah meng-kakap bakar w/ mamabapak

thengyaa




titaloveyou!




bokeh party :p




here we are now




16agt - 27agt : macet, panas, ketawa, pecel gendar, tempe besengek, nyicipin panen semangka, dan paling menyenangkan bisa mastiin sendiri bahwa mbah sehat-sehat, apalagi yaa. ya pokonya tiap hari beredar deh. yang pesta bakso di rumah sepupu, yang manen mete di kebon, yang nyari matahari ke atas gunung tp pasti selalu sama bapak doang, yang masak sama mbah, yang ke waduk, yang cari ikan bakar, yang cari nila dengan perut kekenyangan, yang macem-macem dah. tapi seneng itu waktu dapet kaos angrybirds yang lagi pake blangkon :p. dapet batik-batik, ke bakpia, dan krezi nyari parkiran susah bener sampe ke polresta segala. udah kayak lautan manusia aja. terus apalagi yaa. oh iya, tentang si fajar yang lucu banget, setelah seharian ngerjain gw dengan niat banget nakut-nakutin gw, tumbang juga tuh anak teriak-teriak pas sorenya disunat, muahahaa. banyak dah cerita. sampe pulang ajaa berentinya banyak bener. beli bakpia dua tempat, ke salak dua tempat, beli getuk, masi untung gak kayak taun kemaren ke tempat beli sawo juga. apalagi yaa. yang jelas si mami udah dtunggu-tunggu banget sama tetangga-tetangga dirumah.
daaan banyak banget oleh-oleh bukan cuma poto yang jumlahnya ratusan, tapi juga oleh-oleh yang macem-macem dari banyak mbah dan bulik.
semoga kita masih dipertemukan dengan ramadhan selanjutnya, aamiin.

dear kalian,

Ikhlas itu gak semudah belajar kalbatakur. Jika formula nya sederhana seperti kita pertama belajar senyawa c6h12o6 adalah glukosa, yang terdiri dari sekian atom apa apa dan apa. Atau mungkin seperti yang banyak didengungkan orang, semudah membalikkan telapak tangan. Pastilah aku bisa meski tanpa kalian.

Aku hanya mengaku 'iya' sambil hati seribu kali mengamini. Aku terus teriak lantang berkata 'sudah' sampai akal pun linglung tak sejalan jurus lidah. Tapi kalian tetap ada, menopang aku, menjadi vitamin D bagi tulang-tulangku. Kalian ada, bahkan menjadi warna-warni bagi retinaku, mengharap syaraf-syaraf ini menyampaikan warna indah itu selamat sampai ke hatiku, dan merangsang hormon bahagia. Lalu melahirkan senyum seperti yang kalian harap.

Jadi, terimakasih, kalian. Ikhlas memang tak pernah mudah, tapi menjadi tak pernah sulit saat kalian ada. Terima kasih, kalian.


Published with Blogger-droid v2.0.1

dear Kartika,

There are many reasons God's prepared for us.

Jangan melulu mempertanyakan, Kar.

Jangan melulu seolah ingin segera lihat ada apa di depan nanti.

Jangan melulu gak nurut sama Allah.

Kalo ngaku bener jalaninnya, kamu gak akan mendesak Allah untuk segera menjawab kan, Kar.

Kalo memang semata ikhlas, kamu gak bakalan terus-terusan bilang 'kenapa' ke Allah waktu lagi membuka telapak tangan di depan dagu.

Ini kan yang nama nya sayang Allah, menerima segala ketetapanNya. Tanpa kecuali. Kaffah.

Karena kamu percaya kalo Allah kasih semuamua ini ya karena sayang kamu, Kar.


Published with Blogger-droid v2.0.1

ibarat skala 4

IPK cuma hampir 3, tapi akhlak 4. Cukup baik.

IPK 4, tapi akhlak gak nyampe 3. Cukup menarik.

IPK 4, akhlak 4. SEKSIHHH!


Bukan smart nama nya kalo gak ngerti prioritas, gak bisa atur emosi, dan gak jiwa juang. Itu kepala saya sekarang. Kepala anda, terserah.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Kartika, Lintang, Gemintang

Kok mama baru nyadar kalo disini tuh bintang nya banyak yaa.. Tp kalo sehari-hari ini sebenernya gak seberapa, tp ya memang lebih banyak kalo dibanding kita liat dari langit drumah. Disini masih gelap gak gemerlap lampu kayak disana. Disini lebih banyak kebun pohon jati daripada rumah apalagi lampunya, kecil-kecil banget. Makanya bintangnya masi banyak yg keliatan di langit. Sekarang kita lagi drumah bapak, aku gak perhatiin langitnya akhir-akhir ini. Tp kemaren waktu drumah mbah buyut, aku perhatiin langit, berasa seneng liat bintang banyak. Udah gt, silau deh mata kalo liat bulan, segitu bulan nya gak penuh loh. Coba deh kalo drumah liatin bulan mah gak ada silau-silau nya. Beneran kmaren silau gt liat bulan. Kebayang gak, masih sekampung apa disini.

Tapi pernah satu kali aku liat langit bener-bener penuh banget sama bintang, itu yang paling bagus yang pernah aku liat. Waktu itu masi smp, gak tau kelas berapa. Waktu itu nyampe rumah mbah buyut malem-malem (dari rumah bapak), aku ketiduran di mobil. Pas udah nyampe, aku dbangunin, pas turun mobil aku sempet liat langit. Sumpah keren banget, gak pake boong deh!!! Itu sekali-kali nya aku pernah liat langit penuh banget sama bintang, dan gak pernah lagi aku liat yang kayak gitu walopun berkali-kali aku ada ditempat yang sama, berkali-kali liat langit. Waktu itu masi ngantuk, tp betah banget liatin langit yang amazing kayak gt. Sayang nya waktu itu terlalu dingin dan ngantuk nampak nya, makanya gak lama-lama liatnya trus masuk rumah. Besok malem nya, diem-diem aku perhatiin langit, udah gak sama kayak waktu aku liat itu. Sampe sekarang, uda berapa taun yaa, gak pernah lagi aku liat yang semacem gitu. Dulu mbah buyut masi ada :)


Published with Blogger-droid v2.0.1

Tita satu cup besar rasa vanillastroberi, daddy satu cup kecil rasa coklat. Tapi karena daddy meninggalkan begitu saja cup nya turun dari mobil, si tita yang kreatif pun memakan rasa coklat di cup kecil, dan ketika si daddy balik, tinggal dapet setengah nya sambil memandang heran ke si tita yang kreatip nya aneh, muahahaa.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Kanan depan: *injek gas kenceng, sambil pencetpencet klakson

Kiri depan: ini tuh namanya dkampung! Biar jalanannya bagus tp bukan buat ngebut!

Yang dbelakang, si kembar, gak ada suara.


Published with Blogger-droid v2.0.1

baru taw pohon kayu putih dn cara pembuatan minyak kayu putih tuh gak norak qo, Kar.. santai ajaa :p


Published with Blogger-droid v2.0.1

Kamu tau apa yang aku suka selain air hujan? Bintang.

Dan disini, banyak banget bintang di langit sini. Selain ketulusan, hal ini yang aku suka kalau aku disini.

Bintang nya banyak. Bagus.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Rugi deh orang-orang gak ngalamin yang se-amazing gw alamin gini, hwahahaa

Semoga yg tadi beneran suara langkah manusia


Published with Blogger-droid v2.0.1

hey you blogii

blogii ih kangen nih sama taji! tiap malem peluk guling doang! tapi bentar lagi deh mau mampir kos dan si taji itu bakalan bersamaku selamanya hahaa amitamit gini sih bahasa gw.

gak ada yang mau dibahas ah, jurnal yang dosen suruh aku buat bikin tuh juga belom aku bikin. kebayang gak sii gimana aku kangen sama itu ruangan besar bernama perpus!! butuh banget :((

apaa yaa. masi pagi nih, perut gak sembuh-sembuh gitu perihnya gak tau kenapa. ini kayaknya cuma berapa hari doang yaa aku gak mampirin kamu, blogii. tiap hari jalan sama bapak. tau gak, kalo aku sama bapak keluarnya dari pagi apalagi sampe sore, nyokap pasti nyapnyap, biasa, gak mau sii diajakin tapi dtinggal lama kesepian juga. hehee, maapin yee mam.. tapi kan aku udah nurut ini gak bawa motor sementara garagara arus mudik yang bikin rame jalanan, pada ngebut sih motor-motornya, tapi sama aja sii yaa kalo tetep jalan juga sama bokap :D

ih bikin puding enak kali nih, masukin kulkas, tar maghrib dingin seger deh tuh. sebelom keluar bareng mamabapak ke tempatnya sodara nih kali ini, gak maen kok :p. daaa blogii jeyeek :*

petrichor

ah, rindu kamu. akhir-akhir ini panas menyiksa. mendadak merindukan dingin yang biasa temanmu sebarkan, bahkan titik-titik spray nya. ah rasanya tak cukup, karena sepertinya lama sekali tidak merasakan tusukan liquid dikulit cokelatku. tusukan yang akan terasa semakin tajam jika aku menambah kecepatan di atas kendaraan dan bertelanjang tangan. lalu setelah semuanya reda, aku dapat menciumi baumu, petrichor. senyawa yang hanya dapat aku hirup setelah jatuhnya usai. menghirupmu sambil kedinginan. kamu tidak pernah menjadikan aku hangat, tidak pernah. tapi aku menyukaimu seolah kamu dapat mencabik sesuatu yang bergelayutan menghalangi pompaan jantungku. begitu membebaskan, apa kamu tau itu? ah, kamu tak akan mengerti. kamu hanya senyawa yang muncul sesaat lalu hilang. tapi mungkin itulah alasan kenapa aku sering merindukanmu, dan maukah kamu datang malam ini, petrichor?

yang duluan (tidak) selalu lebih baik

berlomba dalam kebaikan, itu ada dalam QS Al Baqarah. berlomba untuk mendapatkan sesuatu yang lebih tinggi, lebih baik, itu sah saja. toh dilakoni dengan jalan dan cara yang baik juga, gak ganggu siapa-siapa, jadi tolong diem deh.

terkadang, kita harus bisa meredam apa yang jadi ingin kita. meskipun kita ingin, meskipun jiwa kita haus. apalagi untuk sesuatu yang gak etis semacam kopipaste tanpa mencantumkan sumber atau sekedar nama si penulis. atau contoh lainnya apa yaa. ya misalnya ngomong gak penting untuk sesuatu yang sebenernya bukan ranah kita gitu, jadi semacam sunkcost tau gak. ah mungkin gak tau yah? sebagian orang yang bukan akunt, gak selalu ngerti tentang akunt, gitu sebaliknya. nah contoh tuh, berputar pada poros masing-masing aja, gak usah maen atau melancong pengen berotasi di porosnya orang deh. biar tetap sunatullah gitu, kan lebih enak. gak ada yang ngerasa terusik, jadi gak ada pikiran yang jelek gitu tentang si pelancong yang udah pasti gak disukai. kalo sebelum bisa berputar pada porosnya masing-masing udah ada kesepakatan, toh dengan cara baik-baik juga, jangan malah ngerusak jadi gak baik. ngerti yaaa. kan pinter katanya. kalo ngerti tapi tetep aja kayak gitu, itu baru namanya serakah.

lovemonday

Ouwoooo!! Daddy milih jamur krispi tita dari bakwan mama, hihii enyaakkk. Padahal tu bumbu bakwan aku juga yang bikin kan enak, wah kudu cobain nih bapak biar abis.

Coba tadi bikin nasi timbel yah, biar mamabapak makin enak makan ikan goreng sambel kecapnya. Pas banget dah :p


Published with Blogger-droid v2.0.1

Kayaknya enak kalo nih hape matinya ampe minggu depan. Jadi gak brisik ama suara-suara gak penting gitu! Tapii gimana kalo yang penting (semacam dari haerde) justru?


Published with Blogger-droid v2.0.1

gutbai wiken

Kalo orang-orang sibuknya di weekday, aku di weekend. Hahaa

Pengen banget bisa ikutan sibuk juga di weekday dengan tetep sibuk di weekend juga pastinya. Aamiin.

Okee setelah macet-macetan di bandung, dan seharian kemarin membabu dirumah, monday ini yang ringan-ringan aja deh yah secara gak jadi nih mau beredar bertiga mamabapak, diundur besok. Waduh padahal besok uda pesen banyak jamur sama tukang sayur trus sapa yang maw masak? Paksain deh pulang cepet. Padahal enak banget kalo uda kelar masak sejam dari waktu buka.

Hari ini pesta ikan aja biar pinter! Hihhiii..


Published with Blogger-droid v2.0.1

ngabuburit

Sahur tadi pagi bertiga kayak biasa, sama mamabapak <3 <3

Kelar solat subuh nonton tipi bentar trus blogwalking. Abis itu beresin kamar. Trus nyapu, ngepel, nyuci, jemurin. Kinclong nih semua sudut rumah! Siang melakukan pembukuan sama mama, hahaayyy. Trus si mami tidur bentar ya aku maenan piso didapur yang sempit ini. Daaan... TARRAAAAA!!!!!! Jadilah cumivegetarian (nama yang aku kasi buat masakan yang aku bikin barusan). Tapi karena si kk pengen nya cumi cabe ijo, jadi aku bikin juga! Hahaa kagak ngarti dah gimana rasanya. Setelah berharihari aku dan bapak dicekokin ayam mulu, hari ini pesta cumi dah. Si cumi dari nasabah si kk, hahaa.

Tapi baru juga jam lima lewat nih masa uda kelar semua sampe udah bikin teh! Uda lengkap dah tinggal nunggu es kelapa muda nih, buruan pulang nya mam bawa es kelapa muda. Heemmm....

Udah Kar, udah gak usa dbayangin :D

Okee, uda gak bole ada lagi hasil silat piso aku yang gagal kayak donat ubi dulu.


Published with Blogger-droid v2.0.1

kalo di jogja, mau keluar siang-siang juga oke ya walopun aku sering bandel gak nurut sama mba uul padahal uda sering ingetin suru pake kaoskaki sm sarung tangan. Tapi siang gitu sepanas-panasnya masi bisa sii aku tahan. Nah kalo disini, panasnya tuh bercampur sama debu yang melimpah. Sungguh mengerikan. Nyiksa banget deh pokonya. Tapi heran deh orang-orang sini daridulu gak berubah, masi banyak yang gak suka pake helmet, malah sering juga liat pada gak pake jaket *nah ini kayak bokap nih, susah bener disuru pake jaket*. Yaa disyukuri aja Kar, idup dikampung industri begini :)


Published with Blogger-droid v2.0.1

how time flies

Kalo sekarang gw bilang, "ya ampun enam taun lalu ditempat ini!!!!"

Tempat yang dimaksud adalah:


Terus ntar, enam atau lima taun kedepan, tempat yang gw kangenin apa yah? Jogja?

Akkkkk kpengen bukit bintang nya patuk, padahal gak ada apaapa, ya lampu gitu sama makanan, tapi asik aja, biarpun gak ngomong, tapi kayaknya tu lampulampu bisa nyerep keluhkesah hati *tsaaah bhasa gw apaan deh*


Published with Blogger-droid v2.0.1

h * * p

Percaya gak, yang namanya zona nyaman, bisa bikin kita lupa berjuang, bahkan kadang tidak ingin meluaskan pandangan.

Malem ini pusing gini.

Tapi ada satu poin yang ada dipikiran gw. Jika kita mengenal sesuatu yang baik, jangan buru-buru menetapkannya sebagai standar. Karena pasti masih ada yang lebih baik. Ketika kita nyaman dengan suatu keadaan, menilai buruk keadaan orang lain, belum tentu benar. Kita hanya sedang terjebak dalam zona nyaman, menganggap keadaan kita lebih baik dari yang lain. Sekalipun memang baik, percaya deh yang lain bukan berarti lebih buruk, malah bisa jadi lebih baik. Open minded tuh sikap yang slalu brusaha gw pertahanin. Makanya kalo ada orang berargumen dengan menilai-nilai apalagi, gak selalu bisa langsung gw terima, pasti gw cari sudut pandang lain, biar gak ikutan kejebak dalam zona nyaman.

Gw masih bersyukur karena gw gak disuruh milih, mampus aja kalo sampe iya.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Sumpah objektif tuh penting :-O


Published with Blogger-droid v2.0.1

accountant vs ceo

Gak bisa gitu dong, daddy... Mana ada nolak padahal belom tau apa-apa.


Loh bapak gak nolak, cuma menyarankan, kan beda yank...


Mana, sama aja.


Ya pokonya gitu, mba udah tau kan.


Gak, aku gak tau. Gak ngerti.


Hahahaaaa *tertawa renyah banget*


Lagian, daddy tuh kuliah nya manajemen, kan manajemen aja kalo mau ambil keputusan buat dimasa yg akan datang tuh pake informasi historis dadd... Jadi mana bisa kayak gituu *manyun*


Yaa... Iyaa... Kalo gitu mba yg jurusannya akuntansi yg sediain informasi-informasinya yaa.


Kan aku udah kasi informasi, banyak malah, tapi daddy gak mau dengerin sii.


Iyaa, nanti bapak mau liat langsung, gak ada begini caranya. Oke?


Bener loh yah, aku jadi "akuntan" yang paparin informasi sekalian "bukti" fisiknya ntar, trus daddy yang "manajemen" ambil keputusannya berdasar informasi yah.


Yaaa, hasil keputusan kan gimana manajemennya.


Tapi tugas akuntan kan menganalisis informasi tersebut dan kasih rekomendasi buat "perusahaan" kan dadd... Gak mungkin lah akuntan ngerekomendasiin sesuatu yang bikin perusahaan jadi jelek kan.


Udaaah, nanti lagi dibahasnya.


Yah cowok sih selalu gitu. Bahas entar, bahas entar, tau-tau dilupain gitu aja.


Ya emang entar, informasinya juga gak ada kok *sambil ketawa kecil*


Tapi bener yaa, jangan maen curang loh. Ini asetnya perasaan loh dadd. Hahahaaa


Iyaa, nanti lagi yaa. Nih masih harus ngerjain nih.


Iya, iya *cium daddy*


Published with Blogger-droid v2.0.1

Yaelaaaahh coklat gw beku keterlaluan gini di kulkas, kelupaan :(


Published with Blogger-droid v2.0.1

Langit disini malem ini sepi gak ada bintang satu pun. Beda kalo langit di rumah mbah biasa bintang nya banyak, masih jarang lampu sih jadi bagus kalo liat langit :)


Published with Blogger-droid v2.0.1

Pernah tau, perempuan kalo solat lebih diutamakan di rumah bukan di masjid. Tapi bukan cuma itu alesan saya gak pergi ke masjid buat tarawih gitu. Kalo disini, tingkat khusyuk nya gak setinggi di masjid sana. Jadiii, kembali lebih memilih buat berdiri di sepertiga malam ajah di dalem rumah, sepertiga malam adalah titik waktu terdekat seorang hamba dengan Tuhan nya. Solat tarawih itu kan solat malam sebenarnya.


Published with Blogger-droid v2.0.1

Paling gak suka tuh kalo lagi kesel tp gak sudi buat ngadepin orang nya. Baca nih, bukan takut tp gak sudi!


Published with Blogger-droid v2.0.1
lagu baru buat kamu blogii, garagara lagi kangen pacar :D

adorable injury time with you, capt.!

sayang kamu.
sayang kamu.
sayang kamu.
makasii yaa hunhun...

tp sekarang udah kangen kamu lagii.

#InjuryTime

Yang kemarin itu..

Bukan terakhir kalinya aku duduk disana, bukan terakhir kalinya mataku tanpa jeda terhadap tembok putih disudut kota, bukan terakhir kalinya aku menyentuh cone kesukaan diruang berwarna pastel, bukan terakhir kalinya kulitku dihinggapi pasir debu kota ini.

Yang barusan itu..

Bukan terakhir kalinya aku dengan kecepatan penuh melindas hitam aspal mulus dijalur-jalur yang dipisahkan, bukan terakhir kalinya aku mencium bau rumput lapang hijau dengan kenangan yg sudah habis, bukan terakhir kalinya menyumbang tawa diruang kecil putih penuh lampu dan blitz, bukan terakhir kalinya merasakan kulitku disapu dinginnya udara malam kota ini.

Akan ada banyak cerita lagi setelah ini, dibanyak tempat. Semoga kita dipertemukan lagi dalam sebaik-baik keadaan.


Published with Blogger-droid v2.0.1

jumat menjelang maghrib

Adalah salah satu dari saat-saat doa diijabah oleh Allah. Aku mohonkan segala kebaikan bagi seluruh detik setelah aku selesai mengucapkan ini padamu ya Rabb. Betapa Engkau Maha Tau atas segala ingin di dalam hati dan kepala, betapa Engkau Maha Pemurah untuk menjadikan nyata segala mimpi-mimpi kami, betapa Engkau Maha Memberi pun termasuk berikanlah kami waktu kembali meski hanya untuk melihat satu sama lain, untuk ukhuwah yang selama ini senantiasa kami jaga, untuk segala damba kami akan pertemuan lagi dihari esok antara kami yang menjadi bersaudara bukan karena darah. Karena sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik penolong.

Yaa Rahman, aku juga mohon ampun atas setiap tetes airmata ini, yang nyata-nyata terus keluar dengan alibi tak pernah siap pergi dari sini, tapi sungguh Engkaulah senyata harapku untuk menempatkanku pada bagian bumi yang terbaik. Yaa Rahman, aku juga mohon ampun atas setiap khilaf karena pernah menelantarkan orang hingga berapa jam lama nya hanya karena tak bisa menahan amarah, karena pernah meninggalkan orang dan pergi begitu saja, mendzalimi nya dan membuat diri menyesal, karena pernah buruk tingkahlaku pada mereka yang dulu pernah bersamaku.

Allah, satu lagi mohonku, jangan jadikan ini jumat terakhirku disini. Lagi, jadikan jumatku yang kemudian adalah yang lebih-lebih baik lagi dari sebelumnya

Aamiin..


Published with Blogger-droid v2.0.1