maen layangan

Ve, lo betah banget c kalo udah maen layangan begini..
tapi sore ini gw lagi nggak pengen maen layangan, ve.
Gw lagi nggak mood dan Cuma pengen duduk.
Makanya sekarang gw lebih milih nulis ini sambil tungguin lo puas maen layangan.
Kenapa c ve, lo suka banget maen layangan?
Lo kan cewek, ve.
Sekarang udah sore begini dan kalo bentar lagi gw nggak pura-pura tinggalin lo,
lo pasti nggak kan ajakin pulang duluan.
Apaan c ve, istimewanya layangan buat lo?
Karna dia adalah yang terikat namun bebas bergerak?
Atau karna lo pengen bisa terbang kayak layangan?
Atau karna tiap maen layangan lo inget sesuatu?
Sampe kapan ve, mau terus maen layangan?
Sampe tiba-tiba ada sesuatu yang jahat putusin benang lo?
Dan terus lo ngadu sama gw, tema juga Rengga?
Terus nangis?
Ve, kapten jagoan, jangan nangis lagi ya!
Lo mau apa?
Kita bisa jadi bintang jatuh lo dan kabulin permintaan lo.
Jadi jangan nangis lagi ya, kapten..
Sekarang udah adzan maghrib, ve.
Tapi lo belum juga bilang pengen pulang.
Tapi sekarang kita harus pulang..

[arsip tulisan gw di mpie quw saiangg 2006]

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar