maaf,,

June 12, 2007 [pindahan]







[ dari sekian mata ]

Beri tahu aku apa salahku dan aku berkesempatan minta maaf padamu. Beri tahu aku apa salahku sehingga aku tak kan lagi melakukan salah yang sama, terlebih dari ini.

Kalimat di atas tadi yang nggak pernah disadarin kebanyakan orang. Kalo lagi marah malah ngediemin, bukan bilang ada apa sebenernya. Gimana dia bisa tau? Kita harus sadar juga dong, kalo ternyata gak semua orang di dunia ni tuh peka..

Trus,, peka itu penting nggak sih?

Penting nggak ya? Tergantung juga sih.. peka emang kadang penting, tapi ada saatnya jika terlalu peka malah jadi ribet. Kenapa? Karna ntarnya bisa sedikit2 ngambek, sdikit2 cemberut, karna terlalu peka.. yaaaaa lebih populernya sih terlalu sensitif..

Perjalanan panjang

Betapa hidup ini penuh perjuangan.. betapa sebisa mungkin kita berikan yang terbaik buat orang lain.. betapa banyak jasa yang sudah mereka berikan.. betapa sedikitnya kita berkorban.. betapa masih panjang perjalanan hidup kita..

Jika ia marah, biarlah.. toh kita masih punya banyak orang2 yang sayang sama kita.. toh dia cuma bagian kecil dari hidup kita.. sementara waktu trus berjalan.. dan ingatlah.. betapa kita harus terus bergerak.. jadi biarkan ia marah.. tapi ketahuilah.. ‘terlalu sombong jika harus marah’ itu yang pernah sambu bilang.. belajar untuk hidup yang sebenarnya itu begitu berat.. sehingga kita harus terus berusaha.. maka, biarlah yang sombong sibuk dengan kesombongannya.. biar ia berlalu.. toh hanya kita yang akan merasakan apa yang kita perjuangkan.. meski berbagi, tentu kita tetap yang pertama yang merasakannya..

Ada apa di balik semua?

Sering banget kita denger, bahkan hampir setiap orang pernah mendeskripsikan seperti apa temen atau temen baik atau temen deket atau sahabat atau apalah namanya.. banyak dari mereka yang berkata, “temen itu ada saat kita seneng atau susah. Dia selalu ada dan bantuin kita.”

Tapi nggak sedikit yang bilang, “ah, tu orang ke gue kalo Cuma ada butuhnya doang..”

Apa artinya?

Saat ada kalimat deskripsi tentang seorang temen,, dengan segenap hati ia katakan dan besar harapan agar temennya ngedenger.. tapi pada saat fungsi dia sebagai seorang temen diwujudkan, apa yang terjadi.. ngeluh.. bt.. malez.. atau apalah.. Katanya temen itu tempat berbagi suka dan duka.. tapi kok bisa-bisanya dia bilang kalimat nyelekit gitu..

Maunya apa?

Ku harus bagaimana?

Pertama, kita ngomong.. jangan ampe diem aja.. kita tanya aja kenapa akhir2 ini dia berubah sikapnya sama kita..

Kedua, dia ungkapin atau nggak apa salah kita.. kita tetep harus minta maaf.. kenapa? Karna dikhawatiran ada salah faham yang nggak disadari masing2 pihak.. yang jelas kewajiban untuk minta maaf udah kita laksanain.. urusan dia maafin apa kaga, itu udah jadi urusan dia sama allah..

Ketiga, bersikap wajar. Coba nyapa seperti biasa.. ajakin main atau bercanda.. tapi kalo respon dia tetep nggak kaya biasa, itu artinya bukan kesalahan kita.. kenapa? Karna kita kan udah minta maaf, udah berusaha akrab lagi, tapi nyatanya itu yang dia mau.. so.. nggak usah sedih.. itu bukan keinginan kita kan..

Contoh

Sambu bilang, “biarin aja ve…”

Superman bilang, “biarkan saja de….”

Tema bilang, “tendang aja,,!!!!”

Mungkin ada yang bilang, “setelah lu lakuin salah, segampang itu lu minta maaf sama gue?”

Ya harus gimana coba? Kalo salah ya emang berkewajiban minta maaf kan.. apalagi semua orang itu beda.. disaat menurut kita biasa aja tapi salah di mata dia, apa yang bisa kita lakuin selaen minta maaf? Dia sendiri aja belum tentu bisa jawab pertanyaan barusan..

Kesimpulan

Jadi tau kan apa artinya..

Kalo kita ngelakuin sesuatu itu jangan sembarangan.. tapi kalo khilaf, segera minta maaf sama yang bersangkutan.. tapi kalo ternyata yang bersangkutan kaga mau ngehirauin, tinggalin aja.. dan jangan takut.. kita nggak bakal sendirian.. kita masih punya banyak temen2 yang sayang sama kita..

Setiap manusia di dunia pasti punya kesalahan

Tapi hanya yang pemberani yang mau mengakui

Setiap manusia di dunia pasti pernah sakit hati

Hanya yang berjiwa ksatria yang mau memaafkan

Betapa bahagianya

Punya banyak teman

Betapa senangnya

Betapa bahagianya

Dapat saling menyayangi

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar