evaluasi

Okkk hari minggu pagi ini, dirumah. Mau nyoba evaluasi minggu ini.

Oh amazing yah, i love this job! Jadi pihak independent dan belajar banyak dari orang sekitar. Aaa gak bisa cerita banyak, karena aku dulu pernah belajar etika profesi, termasuk materi kehati-hatian dan kerahasiaan. Hahaa sok gaya nih si Kartika. Yang jelas makasi banget sama bapak yang maksa aku kuliah di jurusanku dulu sampe ambil profesi, beneran jadi bekal banget buat masa depanku. Selalu inget bapak bilang, "bapak mungkin emang gak punya apa-apa utk bapak kasih nanti kalo bapak pergi, tp selama bapak ada, bapak bakalan selalu berusaha bekalin kalian ya dg cara ini. Sekolah setinggi mungkin. Ini dek, mudah-mudahan gak bakalan ilang, malah tambah barokah kalo kamu amalkan." -- hmhm masi banyak sebenernya kalimat bapak yang mampu aku ingat, banyak banget.

Jadi ngebayangin, kalo dari kecil aku gak bandel, pas umur segini aku jadi apa yaa. Hahaa. Kalo waktu SD aku banyak belajar daripada malakin temen cuma krn iseng, kalo waktu SMP aku banyak belajar daripada nyuri-nyuri waktu buat maen dan pulang larut krn basketan sm temen-temen di lapang komplek, kalo waktu SMA aku banyak belajar daripada pulang sekolah ikutan basket dn futsal, kalo waktu kuliah aku banyak belajar daripada nongkrong sampe larut cuma sekedar ngobrol sama temen-temen, atau ke lapang futsal (masi untung gak sering nonbar), kalo dari kecil aku rajin belajar, apa awal 2007 waktu itu aku bakalan berhasil dan sekarang udah bisa jalan-jalan ke LN gitu. Kalo sepanjang 2007 aku gak sibuk lupain hal-hal yg ternyata gak penting, apa 2008 aku bakalan gak jadi orang yang menyerah.

Ah aku masi disayang sama Allah. Dari semua kebandelan aku, Allah kasi aku ketemu sama orang-orang yang luar biasa yang jagain aku dan bikin aku belajar banyak diluar materi pendidikan formal. Allah selalu sayang sama kita lebih dari yang pernah kita bayangkan.

Okkk kalo judul diatas adalah evaluasi, mana isi tulisannya Kar? Hahaaa!!!! Ya kalo bikin tulisan kan ada pengantarnya :p *tapi ya gak kebanyakan juga kaliii*

Yap! Seminggu ini aku ketemu sama banyak orang baru dan tanggung jawab yang seabreg itu. Modal yang bapak kasi buat aku, bikin aku dapetin apa-apa yang lebih dari yang seangkatan masuk. Iloveyosupermuch, daddd!!!!! Ya tapi sekaligus tanggung jawab dan tugas lebih juga. But i loved it!

Profesi ini dan etika keprofesian yang melekat (karena udah di ikrar juga siy), yang bikin aku gak mungkin cerita sama kamu blogii. Yang jelas aku nikmatin banget semuanya. Karena apalagi mulai besok senin ada banyak tugas baru (yg tentunya seabreg). Yeayyy! Aku beruntung banget bisa jadi keluarga BW. Coba kita liat 6bln ke depan ya blogii, kayak apa perkembangannya dan keputusan selanjutnya.

Dari dulu, selalu ada banyak cara pikir bapak yang gak aku ngerti, yang gak pengen aku turutin sebenernya. Tentang kudu masuk ipa, kudu masuk akunt, kudu serius sekolah yg dua semester, kudu ini kudu itu, sampe aku nurut juga waktu kudu nolak kerjaan yang itu, dan beruntut menolak tiga lagi setelahnya. Okee kata 'menolak' dipakai jika keadaannya: memang sudah diterima. Can you see blogii? Coba deh anak yang baru lulus kayak aku, yang belakangan ada yg bilang aku idealis, yg pengen cepet ngerasain kerja tuh kayak apa, yg pengen cepet-cepet lepas dari subsidi ortu, harus menolak beberapa posisi yang dua diantaranya karena nurut bokap (padahal satu diantaranya aku pengenin banget). Rasanya tuhhhh *GRRRRRRRR* dan tapii, sekarang aku tau bapak emang bener, ada yang lebih baik buatku ternyata. Tentu kita bakal bisa lebih mahir berenang di samudera yang ombaknya gede sekaligus banyak hiu daripada di kolam renang kecil yang airnya tenang kan? Untuk jadi mahir berenang di samudera, masi jauh. Belajar buat bisa gak tenggelam aja susahnyaaaaa!

Yaa aku seneng sama kerjaan baru bukan karena mitos (atau apalah namanya) yg bilang: anak Akt. yang gak kerja di KAP adalah seorang looser! Hmhm. Tapi niat yang laen, masih perlu (dan alhamdulillah pengen) belajar lagi. Banyak yang aku belom tau pasti. Apa mitos itu bener? Coba lihat,

Akuntan tuh ada tiga jenis. Ya akuntan publik, akuntan pendidik dan akuntan manajemen. Dulu, aku pengen jadi akuntan manajemen, tapi seiring waktu berjalan, aku berubah jadi pribadi yang risk seeker (kbanyakan belajar investasi nih haha). Nah karena itulah aku berpikir banyak. Kalau aku jadi akuntan manajemen, aku hanya akan paham dan fokus pada satu jenis entitas aja. Mungkin bisa jadi ahli banget, tapi ya untuk satu jenis itu aja. Nah aku pengen bisa belajar dan paham dg semua entitas, maka aku emang harus jadi akuntan publik atau akuntan pendidik. Tapi, setiap kebayang jadi pendidik kok rasanya aku belom pantes. Itu posisi (aku gak mau bilang job) yang mulia banget bagi aku. Kalau versiku, akuntan pendidik tuh urutan yang tertinggi, untuk jadi itu, rasanya aku belum cukup. Jadi, aku harus banyak belajar. Aku mau jadi akuntan publik. Helloww, you! Kalo baca kata publik disini, bukan berarti kami ini bergabung dg pemerintahan yah. Maksud kata publik disini adalah, gimana ya jelasinnya. Gini deh, kalo jadi internal auditor tuh kita ngaudit entitas tempat kita bekerja. Nah kalo jadi auditor eksternal tuh kita ngaudit entitasnya orang. Kalo tuh entitas udah di audit sama internal auditornya, belum bisa dikatakan cukup handal LK nya, maka harus di audit dg eksternal auditor yaitu pihak yang independent. Nah ini akuntan publik tuh, yg gabung dg KAP. Laen lagi kalo akuntan pendidik tuh yang mengabdi dibidang pendidikan bisa jadi guru atau dosen, keren yah pasti. Yaa masing-masing punya ke-keren-an sendiri siy.

Okk blogii seminggu ini tuh belom apa-apa, ke depan nanti bakalan banyak banget yang lebih amazing! Harus terus belajar nih kan,.

Ada banyak hal yang bisa kita syukuri daripada kita keluhkan. Aku masi muda. Liat temenku yang punya anak, dia masi harus membagi revenue dg istri dan anak (krn beda tempat), bandingin dg aku yg gak perlu membagi revenue. Liat orang laen yg first revenue nya bikin harus tinggal dg saudara atau siapa, bandingin dg aku yg masi bisa bayar kos sendiri di kota kayak gitu. Liat aku yang ketemu sama orang-orang baru yg baek-baek semua, seru dan kocak. Ya walopun auditor cewek disitu cuma dua orang, satu senior dan satu nya aku junior. Dan sisanya semua senior sampe posisi tertinggi cowok semua. Jadi gak ada yang perlu dikeluhkan kan, banyaakkk banget yang bisa kita syukuri :)

Oh iya, kecuali kosan! Bukan gimana-gimana sih ya. Semua yang tinggal disitu demen banget tutup pintu kamar, pernah aku tanya dari luar kamar, jawabnya gak pake buka pintu padahal aku tanya gak cuma satu pertanyaan. Yah semoga cuma satu orang itu aja. Sama ada dua ruangan yang bikin aku rada takut. Ya secara aku idup di kosan mulai dari setelah maghrib sampe jam 8am. Yah polpolan nya jam 8lewat aku berangkat lah, pulang pasti uda lewat adzan maghrib. Gak kayak di kosan dulu bisa maen ke kamarnya siapa-siapa dan siapa-siapa bisa maen ke kamarku. Sekarang? Boro-boro! Jumat kemaren ajaa, maghriban di kantor, pas mau balik kos rasanya enggan banget dan keluar kantor nekat naek busway sampe rambutan trus naek agramas sampe krw. Yaa kalo pulang rumah sabtu pagi udah gak betah banget di kosan sepi!!!!!!!!! Lagian masa aku mau pulang rumah aja kudu dijemput bapak. Tau gak blogii, aku tuh udah gede jadi gak perlu tuh pake djemput2 gitu, aku mau naek bis pokonya!!!! Daaaan waktu aku bilang gitu, mama bales sms ku bilang: yauda kalo mau naek bis nanti sabtu aja pulangnya, bpk jemput pake bis gapapa. --- Hellowww sama aja dijemput dong! Makanya nekat aja jumat malem langsung balik rumah, ya walopun turun dari agramas dijemput sama kaka-kaka tercinta plus si mami jugaa. Abisan kata mb rirun gak bole naek angkot. Selanjutnya asli deh kalo di kosan sering kebangun mulu, ini nyenyak banget tidurku di rumah, sampe akhirnya mama masuk kamar nyanyi2 happy birthday, hahaaa.

Dan sabtu itu seharian cuma bedua sama bapak. Mule dari ke dokter, aku periksa kayaknya aku alergi deh blogii :(( truz nyalon rambut sampe makan mie ayam enak beduaan doang sama bpk. Hahahaaa.. Sayang mamabapak :*


Published with Blogger-droid v2.0.1

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar