gak semua orang yang menjalankan bisnis tuh ngerti sama yang namanya etika bisnis. zzzzzzz... percaya deh bakalan repot kalo punya urusan sama orang macem gitu. contoh aja, gak mikir apa yaa kalo kemaren2 nganter barang pas maghrib, pas solat jumat, masih bisa di sabar-sabarin deh, lah ini anter barang kok tengah malem. jam duabelas malem. terus gw kudu koprol sambil bilang wow gitu? eh salah, maksudnya, terus kita kudu ke lokasi gitu? macem gak mikir deh. gak usah kejauhan mikir sampe etika bisnis deh kalo-kalo gak ngerti. emang jam kerja lo pada 24 jam gitu? hadeeeeeehhhh... apa lupa gak pake jam kali yaa. tapi barusan sih nelponnya pake hape, apa hape nya rusak gitu gak nongol time text nya? gggrrrrrr..
itu urusan sama orang bisnis, nih belom lagi urusan sama 'pejabat' yang notabene nya  masih pejabat kecil. bikin surat yang menugaskan diri sendiri (kalo ini gw yang gak ngerti kayaknya yaaaaaa *bingung*) lebih bingung lagi gak keliatan aksinya. rrrrrrrrrrr... tapi tentang posisi macem gini, hampir yang tiap-tiap keliatan sama gw kok kayak gini yah. yang gw liat pake mata sendiri, tau sendiri, sama dari pengalaman orang, juga dari cerita orang tentang apa yang diliatnya. mereka tuh ngerasa enak gitu ya? *bingung lagi*
jadiii pesan saya untuk diri saya sendiri adalaaaahhh... banyak-banyaklah belajar, Kar... itu gak akan merugikan dirimu dan orang lain. entah di instansi resmi atau tanpa pake meja kursi, belajar itu bisa dimana aja kapan aja dan dari siapa aja. satu lagi ya, Kar, kalo nemu yang kayak gini lagi, gak usah kamu ngeluh deh. belajar lagi aja biar bisa lebih baik. yooo! *manggut-manggut *bari jeung kesel oge sih *angger weh

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar