yang duluan (tidak) selalu lebih baik

berlomba dalam kebaikan, itu ada dalam QS Al Baqarah. berlomba untuk mendapatkan sesuatu yang lebih tinggi, lebih baik, itu sah saja. toh dilakoni dengan jalan dan cara yang baik juga, gak ganggu siapa-siapa, jadi tolong diem deh.

terkadang, kita harus bisa meredam apa yang jadi ingin kita. meskipun kita ingin, meskipun jiwa kita haus. apalagi untuk sesuatu yang gak etis semacam kopipaste tanpa mencantumkan sumber atau sekedar nama si penulis. atau contoh lainnya apa yaa. ya misalnya ngomong gak penting untuk sesuatu yang sebenernya bukan ranah kita gitu, jadi semacam sunkcost tau gak. ah mungkin gak tau yah? sebagian orang yang bukan akunt, gak selalu ngerti tentang akunt, gitu sebaliknya. nah contoh tuh, berputar pada poros masing-masing aja, gak usah maen atau melancong pengen berotasi di porosnya orang deh. biar tetap sunatullah gitu, kan lebih enak. gak ada yang ngerasa terusik, jadi gak ada pikiran yang jelek gitu tentang si pelancong yang udah pasti gak disukai. kalo sebelum bisa berputar pada porosnya masing-masing udah ada kesepakatan, toh dengan cara baik-baik juga, jangan malah ngerusak jadi gak baik. ngerti yaaa. kan pinter katanya. kalo ngerti tapi tetep aja kayak gitu, itu baru namanya serakah.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar