gak bakal ngerti baca ini kalo belom lama kenal sama aku

Jadi, beberapa hari lalu (belom lama sii sebenernya, hihii).. Di dalem bis kayak biasa aku duduk sama orang yang gak aku kenal. Saat itu, aku ngerasa dia orang yang normal, yang mungkin aja aku bakalan dapet obrolan yang biasa, monoton, dan gak ada menariknya. Lain kayak dulu-dulu pernah duduk sama pria tua gondrong yang mau bikin pameran lukisan, nenek cerewet yang niat bawa banyak vcd dan maksa orang seisi bis buat ikut ntn apa isi vcd nya, ibu cerewet yang demenan nya ngomongin suami dan kecantikan kukunya, ibu cerewet yang bangga banget sama anaknya sekaligus cerita banyak banget pengalamannya, cewek aneh yang gak mau diajak ngobrol dan gak pernah pegel buat terus nengok ke kaca jendela, cowok tengil yang kelakuannya mirip banget sama aku, sampe pernah juga duduk sama cowok yang abis tobat dari narkoba karena liat sendiri temennya meninggal di depan matanya, daaan banyak lagi. Terus kapan aku ceritanya nih malah cerita yang dulu-dulu.

Jadii kemarenan itu yang duduk disebelahku adalah pria setengah baya yang terlihat normal aja, tapi yang paling aku sesalkan adalah kenapa dia harus panggil aku 'neng' dan itu gak enak banget di kuping aku. Yaudahlahyah gapapa juga sii.

Awalnya karena masi terang, aku baca majalah. Tapi itu bapak-bapak ikut liatin majalah yang aku baca. Yaudah sih toh gak deket-deket juga dia nya. Sampeee akhirnya perut dan pinggang berasa banget sakitnya karena baru aja mens pas siang nya. Menurut itungan jam sih emang bener tepat banget tuh rasa sakit datengnya. Dan sesuai yang udah-udah, itu sakit bakalan sekitar sampe jam sepuluh malem lah. Tapi beruntung aja tuh jam setengah sepuluh udah agak mereda rasa sakit yang nyiksa banget itu. Teruusssss kenapa aku jadi cerita beginian sih yaa.

Ya gitu, aku duduk sama cowok yang umurnya kira-kira range 40-50 gitu lah. Awalnya dia tertarik sama majalah aku, dikira majalah politik. Sampe aku kasi tau majalah yang aku baca tuh majalah Akuntan Indonesia, tapi bukan edisi yang bulan ini. Oke, dia trus pinjem majalah aku, tapi cuma semacam di review ajah. Bodo amat sih sebenernya tu majalah mau diapain, secara sakit yang aku rasain udah gak nguatin banget sampe-sampe nangis dikit untung gak ketauan.

Selese dia review itu majalah, dimulai lah obrolan klise. Pertanyaan seputar pendidikan aku, kos, sampe kenapa aku suka baca majalah macem itu. Itu tuh aku iseng doang kok. Banyak banget pertanyaan-pertanyaan doi, dan aku cuma pasif menjawab. Catet! Aku cuma menjawab terus tanpa bertanya sedikitpun. Waktu itu, aku bisa jawab apa yang dia tanya aja udah alhamdulillah banget, cowok-cowok mana ngerti gimana nyiksa nya rasa sakit dihari pertama menstruasi. Yaa, banyak banget lah yang bapak itu tanya. Semua yang keluar dari mulutnya tuh bener-bener cuma pertanyaan.

Sampe akhirnya, setelah rasanya jutaan pertanyaan udah dia keluarin dan mungkin udah puas dengan jawaban aku, untuk pertama kalinya doi berenti nanya sama aku dan malah kasih pernyataan;

"jadi, kamu ini idealis sekali ya. Anak perempuan yang masih muda, idealis, dan gak bisa dilobi. Idealis garis keras."

WHATTTTTT???!!!!!!!!

Pengen muntah dong aku dengernya! Kami ngobrol palingan hampir sejam doang lah, dan dia bisa bilang aku idealis? Aku? Orang yang selama ini benci setengah mati sama satu orang karena keidealisannya yang gak masuk diakal, susah dinalar. Aku? Orang yang selama ini ngaku sebagai si realis, penyuka segala jalan logika dan teori probabilitas dengan asumsi realistis.

APAAN COBA????? MAKSUDNYA AKU BERUBAH DARI REALIS JADI IDEALIS GITU??

Menyedihkan sekali sih kedengarannya, tanpa sadar menjadi sesuatu yang dulu aku benci. Daaan, kalau si idealis itu tau, pasti ketawain aku ya?

NO! Aku ini bukannya idealis, aku hanya memang melakukan apa yang aku anggap benar dan tidak merugikan orang lain. Lebih dari itu, aku malah memikirkan maanfaat juga bagi orang lain. <<< apa hal kayak gini juga yang sebenernya jadi alasan, tapi gak sempet nyampe ke kuping aku? Terserah deh, udah gak peduli aku nya.

Hhhhh... Sementara waktu itu sisa perjalanan masi lumayan panjang, aku pilih diem. Selain nahan sakit karena mens, ya karena makjleb aja gitu, inget sama yang udah-udah, segala kelakuan dan perkataan.

Ya Allah, plis, jagain aku terus yah..


Published with Blogger-droid v2.0.1

7 komentar pembaca:

Anonim mengatakan...

hkk. . .

kartika diah mengatakan...

jadi si idealis ini baca dan ketawa. BAGUS!

Anonim mengatakan...

sebenci itu kah
hkkk. . . .(tidak tertawa)

kartika diah mengatakan...

iya. lebih benci dari sekedar yg kamu duga. jd tolong berhenti kesini, cuma buang waktu

Anonim mengatakan...

saya baru tau, maaf
3 bulan lagi saya pnya anak loh, doain yg baik ya

kartika diah mengatakan...

penting kali bilang cihuy!

Anonim mengatakan...

-terakhir ketemu dan berjabat tangan, mungkin itu berarti awal kebencian y.

Poskan Komentar