terpana dengan si Fulan bin Fulan

fulan bin fulan : pokonya kalo ada orang baik, aku bisa lebih lebih baik ke dy. kalo ada orang jahat, aku juga bisa lebih jahat ke dy.

#whatisit? ngaku islam tapi kayak gitu ajah gak tauuuuuuuu. kebaikan tuh bales sam kebaikan, dan kejahatan bales dengan kebaikan. semoga yang saat ini sudah saya temui adalah orang yang tepat, jika harus bertemu lagi, semoga saya akan bertemu dengan orang yang tepat. mudah-mudahan saya masih sanggup terus memperbaiki diri, biar gak dapet yang seperti kamu. amin ya Allah..

fulan bin fulan : kalo udah nikah mah rezeki mah ada ajah.

#whatisit? hadooooohh gak tau yah, setelah atau sebelum nikah, yang namanya rejeki tuh udah Allah atur kok, masing-masing ada porsinyaaaaa kaliii masa kayak gitu ajah gak tau. zzzzzzzzzz sebelum nikah juga kalo emang rejeki mah ya ada ajah juga kaliii. coz kalimat kamu seolah rejeki tuh adanya kalo udah nikah gituu. hihiii apa saya yang lemot gak ngerti maksud kamu yah.

fulan bin fulan : sayang apanya, duitnya? ah kalo rejeki mah ada aja ntar juga.

#whatisit? iyah siy, saya juga setuju kok dengan kalimat yang itu, kan percaya sama Allah tuh berarti. coz emang pasti akan ada rejeki buat kita kan udah Allah atur. tapi hei, dari perspektif ekonomi, juga bakal ada pengeluaran tak terduga. hihiiii. sayangnya kayaknya kamu cuma mikir dari satu sisi ajah sih ya, mikir kalo pemasukan mah ada aja, coba pikir juga sisi yang satunya lagi, pengeluaran mah ada ajah, itu lah pentingnya saving. atau mungkin maksud kamu tuh ya rejeki hari ini di abisin hari ini, rejeki besok bakalan ada lagi dan diabisin besok. padahal kemungkinan buat saving tuh besar banget. dan hei, kalau kamu percaya rejeki dari Allah tuh ada ajah, kok kamu lupa yah yang namanya orang ada kemungkinan jatuh juga, ada saatnya di bawah juga lho. hehee itu pentingnya saving.


terus kenapa saya malah jadi ngomongin si fulan iniiii yah, niatnya cuma mau ambil pelajaran ajah sih, kalopun harus ada yang dipelajari dari pengalaman buruk, biar orang lain ajah yang buruk kita gak usah ikutan jadi buruk kalo buat belajar dan ambil pelajaran dari hal tersebut. insyaAllah ada manfaat dari setiap niat belajar kita yah.. saya terpana ajah sama isi otaknya si fulan ituh, hwahahahahaaaa!!!!!!!! dan kawan, disini saya kembali berpikir, kalo ada suatu kemungkinan, maka mungkin akan ada kemungkinan sebaliknya kan, itu yang ngena di otak saya dari obrolan ini. seperti yang dulu pernah aku bilang, jika ada satu kesempatan emas, maka akan ada banyak kesempatan lain setelahnya. sama dengan suatu kemungkinan. kalo ada satu kemungkinan yes, nah mungkin juga akan ada kemungkinan no kan? karena hellooooo hidup gak melulu datar kawan, selamanya diatas atau selamanya di bawah. semuanya ujian kan.. saya bilang kayak gini bukan berarti saya lebih baik dari kamu, fulan..... tapi cuma saya pingin bilang; mari, sama-sama belajar. kali ini mungkin baru belajar tentang bedanya cara pikir kita buat mengalokasikan rejeki kita. daripada buat jalan2 ke LN, mending buat sekolah deh. hheeee.. tapi ya kebutuhan orang beda-beda kan. mungkin kamu sudah cukup dengan lulus sekolah ajah, tapi mungkin orang lain baru cukup kalo udah lulus kuliah. ya semuanya pilihan kok, dan gak ada yang ngelarang pilihan kita masing-masing kan. yaudah deh, udah malem, tidur aaaaaah.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar