jauh adalah dekat

tiba-tiba keingetan sama kalimat bokap gw, ''nanti kalo udah lulus, d jogja aja. cari kerja d jogja'' truz gw jawap, ''iyah tita pengen cari kerja di jogja pa'' daaaaan sudah bisa ditebak apa yg selanjutnya terjadi, nyokap gw langsung seolah gak terima, dan dengan kalimatnya, ''ya gak, kalo lulus ya pulang kesini, sama mama. cari kerja disini'' hehe gw cuma senyum aja, sama kayak bokap gw yang juga senyum aja sambil kita berdua (gw+bokap) pandang2n.. bokap bilang lagi, ''iya, bapak setuju kalo mba maw kerja di jogja''

pernah gw mikir, kenapa bokap gw malah pengen gw di jogja aja, kok gak pengen gw berada deket sama mereka aja. atau ada apa yah, kok bokap gw setuju begitu.

kata orang, wanita lebih banyak menggunakan perasaannya dan pria lebih banyak menggunakan logikanya.

akhirnya, hari ini gw tau kenapa bokap setuju banget dan sangat mendukung seandainya gw dapet kerja di jogja. gw udah yakin dari awal, pastilah ada alasannya. beliau sayang banget sama gw. beliau gak pengen gw tetep jadi anak kemarin sore yg cengeng, beliau ingin gw dewasa. berapa mil jauhnya, tetaplah kami akan selalu dekat. beliau ingin gw menjadi lebih kuat dari yg ia harapkan, terbiasa dengan kemandirian, dan terbiasa dengan pikiran cerdas bahwa tak perlu kuatir dengan mereka (mama+bpk) karena bokap mengajarkan gw untuk percaya sama Allah, pastilah dzat yg maha berkehendak itu selalu menjaga mereka. maka jika Allah yg menjaga mereka, masih perlu kah gw kuatir?? bokap juga tau, dengan tidak tinggal bersama, justru pastilah aku akan lebih banyak belajar, dan tugasnya adalah mendoakan gw, menitipkan gw pada Allah, sehingga ia tidak terlalu kuatir. bukanlah beliau tidak memperdulikan perasaan mama yg pengen deket teruz sama gw, justru beliau percaya bahwa mama pastilah mampu melepasku sementara untuk menjadi seorang yang lebih baik, dan toh selalu ada bpk disampingnya. toh d syurga nanti kita pasti bersama lagi, dan disana adalah kekal. :)

gw sayang banget sama bokap nyokap gw.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar