bukan gw, tapi lu!

Gw gak ngerti. Sama sekali gak ngerti dengan jalan pikiran lu. Kenapa harus senyum, kenapa bilang bahagia, kalo nyatanya gak. Kenapa harus menyembunyikan apa yang dirasain. Kenapa gak jujur ajaaaaaaa. Apa sih salahnya jujur? Apa sih salahnya terbuka sama orang dan lingkungan sekitar lu? Lu emang gak pernah menyalahkan saat orang gak ngehargain lu, tapi gw tau! Dan lu bilang sebenernya gak pengen kayak gitu, tapi kenapa lu kayak gitu?!! Udah kebiasaan lu bilang.. mengalah, mendiamkan perlakuan orang lain kalo kadang gak ngenakin. Kenapa lu harus sesabar itu siy. Gw gak ngerti sama jalan pikiran lu.

Apa lu tau kelak lu akan jadi seorang pemimpin dari pelayaran kapal kehidupan lu bersama orang-orang tercinta lu, apa lu lupa dengan itu? Maka lu gak bisa terus seperti ini. Ini gw yang temen lu, sayang sama lu, pengen lah liat lu bisa menolak, gak terus-terusan mengalah. Dan gw gak taw lu kayak apa dengan lingkungan lu yang sekarang. Kenapa harus pandai menutupi hati dan perasaan, kamoflase yang lu bilang. Menampakkan tiap hari lu bahagia dan seakan baik-baik aja, dan lu bilang itu bagian dari hidup lu biar orang gak canggung sama lu. Lu harusnya jujur! Biarkan orang tau kalo lu juga manusia normal. Lu bilang karena lu gak mau tampak lemah.. hey!! Apa lu gak sadar, manusia itu memang lemah, karena kekuatan itu Allah yang memiliki. Tidakkah lu sadar bahwa hidup pun memiliki sebuah kurva. Lu bilang hati kecil lu gak mau lakuin ini, tapi tetap lu lakuin!

Apa yang lu lakuin selama hidup lu ini, memang gak sepenuhnya buruk. Hei sayang, tapi lihat keadaan lu sekarang, kurus seperti termakan oleh beban yang gak pernah mau lu keluarin. Padahal ada banyak sekali orang yang bisa lu bagi, bukan hanya bahagia yang lu bagi ke orang-orang, tapi juga semuanya. Seperti saat lu maw membagi waktu lu untuk mendengarkan cerita atau bahkan keluhan orang lain, termasuk gw!

Andai aja lu tau, banyak orang yang menganggap gw hebat. Menganggap gw adalah tempat berbagi yang paling baik di negeri ini. Menganggap gw adalah kuat karena mampu menampung kisah mereka sebanyak apapun. Menganggap gw selalu bisa mengatasi diri gw. Menganggap gw selalu mampu menyelesaikan masalah gw dengan cepat dan mudah. Tapi mereka gak tau kalo di belakang gw ada lu, yang jadi tempat gw istirahat dari capeknya gw. Jadi sebenernya yang hebat bukan gw, tapi lu!

Gw berdoa untuk lu, agar suatu saat ntar, lu akan dapetin orang yang tepat di waktu yang tepat juga, jangan seperti gw. Gw berdoa untuk lu, siapa pun pendamping hidup lu kelak, adalah orang yang benar tulus menyayangi lu karena Allah, bukan karena lu bisa mengalah, bukan karena lu gak bisa membentak dan gak bisa kasar, bukan hanya karena hal itu. Gw berdoa untuk lu, agar kelak, lu akan berlayar bersama prang-orang terkasih lu, dan akan selalu mampu melewati ombak.
Gw doain, kuliah lu sukses, IPK nya naek, gak cuma 2.5 lagi, lu pasti bisa kok.. gw doain hati kecil lu bisa ngomong seperti lidah lu, bukannya hanya bisa menangis sedangkan mata lu gak berairmata.. gw doain lu betah kalo pulang ke rumah, baik2 sama bokap lu, dan gw yakin lu gak pernah gak menyebutkan namanya dalam doa lu. Percaya sama gw, beliau sangat mencintai lu.. gw doain lu akan bahagia bersama orang yang memang pantas mendapatkan lu. Dan lu tetep temen gw sampe selamanya, bukan cuma enam taun seperti sekarang, tapi selamanya!



.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar