aku masih disini

Seharian capek dengan kerjaan di koz, dan memikirkan bagaimana bilang masalah itu sama mama. Hal itu mengusikku, dan aku rasa mama harus tau. Kami satu darah, dan semua harus baik-baik saja, semua harus tak boleh tertutup, tapi yang lebih aku sadar, mama juga harus tetap baik-baik saja. Jadi bagaimana caraku memulainya.. Tapi saat ini sama sekali aku gak mood untuk m’share hal itu.. selanjutnya d koz cuma baca buku. Lanjut nonton tipi pas udah bosen otaknya karena udah gak konsen lagi. Sorenya, dengan segenap niat baik, ngumpulin semua niat baik aku buat maw kerjain tugas statistic. Asik lagi kerjain tuh tugas, aku malah tergiur sama tipi. Aku tahan-tahan buat gak nyalain tuh tipi dan tetep focus di tugas ituuuuu. Berhasil! Mungkin karena yang namanya niat baik pasti diridhoi sama Allah. Sehingga akan selalu sampai pada tujuannya. Alhamdulillah..



Selesai solat maghrib, aku cuma diem dikamar dan gak ada niat makan sedikitpun. Gak tau kenapa. Tapi selang beberapa menit, ada sms masuk Tanya udah makan belum. Yah aku jawab belum. Trus dibales lagi, ajak beli makan. It’s oke, aku gak napsu makan dan aku gak masalah kalo harus anter dia beli makan. Sms bales sms, akhirnya pergilah kita. Trus pulang, nangkringnya di kamar koz aku, dia maunya begitu. Mungkin dia lagi nyaman sama aku, toh aku gak merasa terganggu. Kalopun aku terganggu, aku tetap akan memperbolehkannya kan.. karena hidup itu memberi sebanyak-banyaknya. Dan benar saja, aku harus menyediakan waktu cukup banyak untuknya. Aku gak masalah, karena hidup itu memberi sebanyak-banyaknya. Aku punya telinga, tentu aku harus memaksimalkan fungsi telingaku kan… aku mampu kok mendengar sebanyak mungkin. Ketika harus bersuara, aku juga mampu kok beropini. Itu bukan suatu masalah untukku. Tak cukup, aku pun menginap di koz nya karena begitu banyaknya yang ingin ia ceritakan.

Mata mengantuk, otak butuh istirahat, itu bukan alasan kan.. aku akan tetap ada, jika siapapun nyaman untuk berbagi bersamaku. Aku akan tetap tinggal, selama mungkin jika memang aku masih dibutuhkan. Aku bersedia, dan mudah-mudahan akan selalu bersedia untuk tetap seperti ini, karena apa lagi yang bisa aku berikan? Aku tak pernah punya apa-apa kan..



Paginya bangun agak telat akibat semalem nahan ngantuk. Baru solat subuh jam setengah enam. Maaf ya Allah.. tapi badan masih pengen rebahan rasanya. Dan aku masih tinggal disana, meski menahan tidur juga. Karena bapak bilang, kalo selesai solat subuh jangan tidur lagi. Dan aku, selalu akan menuruti apa katanya kan. Yauddah, onlen ajah via ponsel buat ngilangin jenuh karena melek sendirian, dia tidur lagi. Kira-kira sampe jam setengah delapan, akhirnya aku pulang ke koz.

Udah capek, gak tau kenapa kok kerasa capek, padahal kalo aku nyangkul di kebun aja gak capek. Eh sampe koz malah diteriakin di panggil-panggil. Ya ampun, kenapa kudu pake teriakin aku sih…. Aku diemin aja, bukan maksut gak sopan, tapi aku rasa tiap orang punya kurva masing-masing kan. Dan keadaan kurvaku saat itu ya begitu. Daaaaaaan, sampe di depanku, malah marah-marah. Coba deh apa salah aku coba kalo baru pulang koz pagi-pagi? Toh aku tidur di tempat yang aman, sesama cewek pula. Apa sih salah aku, disalah-salahin karena tidur di tempat lain. Sampe akhirnya dia bilang, “lo gak liat neh mata gue bengkak?” gitu katanya. Lah, emang aku bikin dia nangis yah? Kenapa jadi aku yang dimarahin. Aku diem aja, mau gimana, ngomong sama orang yang emosinya gak stabil yah mending aku diem.

Huhuhuhuu, aku tetep diem-diem aja, sampe akhirnya dia bilang, “semalem lu dimana sih tita?? Tau gak gue nangis neh ampe mata bengkak. Pengen cerita sama kamu tapi kamu gak ada.”….. ya ampuuuuuunnnnn marah-marah sama aku karena ituuu?? Daaaaan, selanjutnya? Yah kembali aku harus memberi waktu, telinga, focus, dan opini. Menenangkan, memberi masukan, dan lain sebagainya sebisa aku. Padahal aku belum mandi, dan harus kuliah. Omaigattttt! Dan aku gak sampe hati untuk menghentikan ceritanya. Dan ini salah satu cara aku untuk belajar sabar kan… dan ternyata Allah memang selalu memberi upah dari upaya hambanya. Kesabaranku terbayarkan dengan kalimatnya, “kamu ada kuliah ya dek? Yaudah gih mandi sana, ntar telat.” Dan aku cuma bilang Alhamdulillah dalam hati. Hehehe.. bukan aku gak ikhlas, aku pengennya masih dapat memberi sebanyak-banyaknya. Tapi kuliah kan kewajiban aku. Dan toh, aku tak pernah menyela ceritanya, tak pernah melarangnya.



Alhamdulillah, bersyukur ada yang percaya sama aku dengan segudang masalah dia, dia, dan mereka yang lainnya. Satu yang harus kalian ingat kawan, aku akan tetap ada, jika siapapun nyaman untuk berbagi bersamaku. Aku akan tetap tinggal, selama mungkin jika memang aku masih dibutuhkan. Aku bersedia, dan mudah-mudahan akan selalu bersedia untuk tetap seperti ini, karena apa lagi yang bisa aku berikan? Aku tak pernah punya apa-apa kan..

 


.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar