keputusan investasi, cara teknikal vs fundamental. kacamata siapaaa

kacamata seorang praktisi yang ngisi kuliah pasar modal kita malem ini bilang, maen saham (ada sebagian yang gak setuju dengan kata 'maen' karena katanya mereka bukan pemaen tapi seorang investor *whatever lah*) tuh bisa jadi haram dan bisa juga tidak. bergantung dengan cara yang digunakan oleh itu investor. jadi begini, menurut pandangan beliau, aktivitas itu bisa jadi haram jikaaaaaaaaa mereka melakukannya dengan cara berspekulasi. oke dalam agama Islam (wah ini panjang penjelasanny) kalian bisa cari sendiri yah, atau ya mungkin sudah ngerti yah :D. namun maen saham, artinya kegiatan jual beli saham (khususnya lagi ini dalam jangka pendek) bisa dinilai tidak haram jikaaaaaaa mereka melakukannya dengan cara menganalisis sebelumnya. seperti yang kita tau, menganalisa yang begituan ada dua caranya: analisis teknikal dan analisis fundamental *beuh gw jadi inget sama itu skripswit gw dah ah*

oke, coba kita perhatikan. secara singkat aja yah, abisnya lupa-lupa inget gitu, hehee

analisis fundamental tuh kan lumayan lama yah kalo kita mau pake cara itu, bayangin misalkan kita mau investasi, ya gampangnya sih mau beli saham gitu yah, misal kita mau beli saham ABCD gitu yah, terus kita liat dulu itu laporan keuangannya. misalkan likuiditasnya bagus gak, kita liat2 berapa yah EPS dia misalnya, ROA nya, dan lainnya lah sebagainya. itu makan waktu berapa lama bro n sist, sementara pergerakan antrian tuh ya bisa dibilang lumayan cepet lah, apalagi begitu ada yang mecing gitu yang pas sama dengan rencana kita tadinya mau begitu eh udah keduluan diambil orang, ya bisa sih masuk daftar antrian gitu, tapi ya nunggu, lah iya kalo nanti ada yang mecing, kalo kagak ada? *ngoookkk* ya gapapa sih bisa di draw atau masih bisa kalo mau ganti price atau ganti jumlah lot gitu. tapi menurut gw sih analisis fundamental kayaknya kelamaan deh -->> apalagi kalo maen di pasar uang tuh lebih keras lagi, beuuuhhhh....

sementara itu, analisis teknikal juga macem-macem nih. apa aja tuh yah aku lupa jugaaa :(( #parah. gini deh, yang gw inget dulu menurut temen gw yang emang hobby banget deh tuh maen saham (maap2 ne buat orang2 yang kagak setuju dengan kata 'maen' yang gw pake, hehee), doi sih ngelakuin analisis teknikal tuh paling sering ya semacem melihat ke kebisaan itu saham. misalnya biasanya dia berada d price sekitaran berapa, terus waktu dia liat kok harga segitu, nah langsung deh dia perkirakan itu harga sahamnya bakalan naek atau turun gitu. jadi berdasarkan pengamatan harga sehari-hari bekisar di harga berapa, selanjutnya dia memperkirakan pergerakan harganya. nah ini yang mau gw tekankan. biarpun udah pake analisis teknikal (bahasa akademisnya sih gitu), tetep aja ada spekulasi.

jadi kalo dari kacamata gw, walopun kita pake cara analisis teknikal, tetep aja ada spekulasiiiiiiii. inget! ini menurut gw loh yah, siapapun punya kacamata sendiri, punya pendapat sendiri. nah kalo di agama gw, yang begitu tuh diharamkan karena ada unsur spekulasi. gw gak seratus persen percaya itu haram karena ilmu gw masih dikit banget, belajar tauhid (yang dasar banget di agama gw) masih belom ajaaaaa, dan butuh waktu yang gak sebentar. dan gw juga gak seratus persen percaya itu halal meski MUI udah menyatakan itu halal (kalo gak salah), karena ilmu gw tentang trading juga masih seuprit banget nget nget deh, serius! hampir kagak ngarti malahan. tapiiiiiiiiiiiiiii intinya, gw tau Rasulullah gw pernah bilang kalimat kayak gini: "tinggalkan jika terdapat keraguan di dalamnya". dan gw memutuskan untuk memilih kalimat itu. karena ragu itu halal atau haram, maka lebih baik ditinggalkan. maaf ini bukan bermaksud meracuni pikiran orang-orang untuk mengikuti gw, tapi ini cuma dari kacamata gw, pandangan gw sih begini. ya tau sendiri judul ini blog kan "the trip of thought", jadi tau sendiri kan artinya. ini tulisan2 cuma sampah doang kok :p

pandangan laen lagi, gw pernah baca penelitian, sifat orang indonesia kenapa labih milih buat ngelakuin analisis teknikal daripada fundamental, ternyata karena mereka lebih gemar untuk berinvestasi di jangka pendek gitu, kenapa begitu? karena umumnya mereka tidak menyukai resiko, bukan seorang risk seeker sehingga lebih tertarik pada capital gain daripada devidend. heheee yah itu kalo jangka pendek lebih tepa emang kalo pake analisis teknikal, cuma ya itu tadi kalo menurut kacamata gw sih tetep ada sifat spekulasinya disana :D

okeeee, selamat berkarya!!

oh iyah ini ada bacaan buat yang masih awam dengan yang namanya anlisis fundamental sama analisis teknikal :D, monggooo ada Analisa Teknikal dan Fundamental serta Analisa Fundamental VS Teknikal. silahkan bisa di klik saja. buat penulis yang tulisannya saya link kan disini, mohon maaf yah saya hanya berniat share pengetahuan, jika keberatan bisa komen pada postingan ini nanti bisa saya hapus :). salam,

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar