entah mau dikasih judul apa

tinggal di kota ini emang baru berapa taun doang, baru bentar banget. tapi bisa dibilang udah tinggal disini cukup lama kalau untuk sekedar menghapal jalan malioboro. gak keitung udah berapa kali kesana, mulai dulu dari kecil sampe sekarang waktu kuliah. tapi emang suasana malioboro kalo malem selalu berasa beda (apa iyah? :p).
karena bokap gw ke jogja, dan gak bisa tidur di koz gw karena emang lagi bareng-bareng sama temen-temennya, akhirnya kita cuma ketemuan ditempat-tempat yang bokap dan temen-temennya kunjungi. terakhir tadi di malioboro. pas udah gelap, kita makan malem disana. kelar itu cari oleh-oleh buat mami yang di rumah gak ikut ke jogja (katanya: kalo mama mau, mau kapan juga bisa kesana kok), mungkin nyokap lagi gak pengen kesini walopun udah hampir sebulan gw ngerengek-rengek minta mami kesini. pas udah dapet sejumlah oleh-oleh tertentu yang emang bentuk, rupa, dan kuantitasnya mami sebutin tentang oleh-oleh buat mami, JRREEEENNGGGG!!! tibalah waktunya bokap harus pergi dan gw terpaksa pulang, terpaksa tidak berhasil berlama dengannya untuk bertukar pikiran seperti yang biasa kami lakukan. sempet waktu kelar makan, bokap tanyain perihal yang pernah gw ceritakan di telpon beberapa waktu lalu. gw bisa apa, selain minta doa untuk gw dan untuk dddiiiaaa...... bokap dengan wajah teduhnya, meski gak senyum dan tidak juga merengut, aku cukup mengerti apa yang diharapkan dalam hatinya. iya, kebahagiaan gw. ouh, suasana malam di jalan malioboro menyuntik gw dan hampir bikin gw gak sadar, tapi untung gw inget deh kudu kuat kan ya.
sampe tiba akhirnya bokap pamitan buat naek ke bis rombongannya, tepat di belakang motor gw yang gw parkir di depan Ina Garuda, waktu itu gerimis, dan cuma bisa cium tangan bokap, cium pipi bokap, say gudbai dan bikerful. bokap lanjutin jalan ke parkiran bis karena udah ditungguin sama temen-temennya, dan gw harus dengan penuh kesadaran berdiri disana, ditempa gerimis kecil, sendiri, memperhatikan langkah bokap dari belakang, membayangkan andai ia masih bisa disini lebih lama untuk gw, sampai akhirnya seorang bapak tua menyapa gw dan membuyarkan andai-andaian gw. oke, gw harus keluarin duit buat bayar parkir. seenggaknya itu bikin gw lupa dengan kejadian beberapa detik sebelum bapak tua itu nyapa gw, selama beberapa detik. karena setelah itu, mata gw masih aja nyari-nyari langkah bokap, andai ia tau bahwa gw butuh banget telinganya saat ini. keberadaannya. ah, apa pernah bokap ngajarin gw buat jadi perempuan cengeng? dunia aja tau jawabannya adalah TIDAK!
gw lalu pake jaket dan slayer gw, kebiasaan atribut kalo gw nyetir motor. sampe gw pake helmet dan mundurin motor dari tempat parkirnya semula, sampe gw dan maung gw ini pas menghadap selatan dengan kekuatan yang siap untuk melaju, menggerakan kunci motor dan starter, titik jatuh retina gw malah tepat ada di bunga mawar warna merah yang berjumlah banyak, banyak banget malah! langsung berasa pengen lepasin tangan dari motor dan bersiap menerima mawar tegas itu. tapi untung aja gw masih sadar, tangan masih pegang motor dan gak kebablasan nge-gas dan lebih untung lagi, gw masih duduk diatas motor gw walopun belom gw gerakin buat maju dan sekali lagi, walopun mata gw masih aja nyantol di itu bunga mawar merah. daaaaaan, mata gw turun ke tangan yang lagi pegang itu tangkai mawar, tangan biasa, sepertinya emang manusia biasa. tapi, HEI! gw liat ada warna abu-abu, iya gw gak salah. dia anak SMA, yang lagi jalan pelan ke arah utara, hei inget kan blogiiiii gw lagi menghadap ke arah selatan. artinya dia jalan ke arah gw. anak SMA bisa seromantis itu!!!!!!!! jadi pengen tau cewek mana yang beruntung dapet mawar seabrek gitu dari cowok yang masih SMA. gw gak pernah dapet mawar sebanyak itu dalam satu kali dikasih. heemmm.
SADAR, dan akhirnya gw gas motor gw, lalu pulang. meski gerimis kecil.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar