nyesel vs syukur

nyesel tuh selalu dateng belakangan. kamu, siapapun kamu, yang lagi baca ini, yang gak sengaja masuk ke blog ini, mungkin bosen dengan kalimat pertama itu. tapi itu yang lagi aku rasain. nyesel kayaknya 2009 bener2 aku sia2in.

aku gak nyangka ternyata aku pernah dicekik oleh jarak, ternyata aku pernah begitu tulus sayang sama orang yang selalu anggep aku anak TK, ternyata aku pernah penuh dengan rasa syukur, ternyata aku pernah gak dipercaya.

ah apaan sih! apa-apaan ini. gak usah nyesel, toh jadi ada pengalaman, jadi bisa belajar dari sana. ada hikmahnya pasti, mudah-mudahan sekarang aku udah naik kelas jadi anak SD ya. hahaaa.

yang sekarang pengen aku bahas adalah, kalau ada orang yang meragukan sayang kamu ke dia, dan lebih lagi minta pembuktian ke kamu dengan cara yang gak wajar, tolong gak perlu kamu teriak ke telinganya, gak perlu kamu ringankan tangan buat telpon sahabat buat gebukin dia, gak perlu kamu jadi bimbang dan mikir keras sampe akhirnya hilang akal. cukuplah kamu istighfar, terus bilang TIDAK sama itu orang. hahahahaa

gak peduli lah kalo kamu dibilang anak kecil, gak usah peduli lah kalo kamu dibilang gak dewasa, gak peduli lah kalo kamu ditinggal pergi, karena itu artinya ---> kamu pantas mendapatkan yang terbaik, pantas saja kamu meninggalkannya (AA). hihiii ngutip dikit kalimatnya seorang penulis romantis, walopun rada lupa kalimat aslinya.

dan yang sekarang lagi pengen aku bahas lagi adalah tentang rasa syukur aku dengan 2010 aku. banyak banget belajar dari orang yang ini. dari pengalamannya dan semua katakatanya. dari nasihatnya dan semua perlakuannya. hei 2009 kamu pasti iri sama 2010, weee... banyak kebaikan yang bisa aku dapet. ya emang kata bapak yang diambil yang baiknya aja, kalo jelek ya gak usah.

eh ini udah 2011 dink yah.. yah pokonya itu lah :p

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar