Al-Ma'tsurat



benda kecil ini sudah enam tahun lebih bareng-bareng aku. apalagi dulu, waktu aku masih SMA, kemana-mana pasti aku bawa. Bodohnya kadang suka lupa, ke toilet pun masih aku taruh dalam saku baju seragam aku. tapi kalo inget pasti aku taruh dulu dalem kelas. Ini Al-Ma’tsurat yang aku baca kalo pagi dan sore, tapi paling sering aku baca kalo sore. Aku pernah berulang kali beli Al-Ma’tsurat baru, tapi pasti aku kasih sama orang lain. Banyak udah aku kasih ke orang lain karena tetep cuma Al-Ma’tsurat yang ini yang aku mau baca. Aku dapet Al-Ma’tsurat ini dulu dari kak supermen. Inget banget dulu dapet sms dari dia waktu subuh yang bilang, “jangan lupa bayangin wajahku dan semua saudaramu saat baca rabithah yaa.”. Cuma itu, dan dulu aku gak tau doa Rabithah itu yang mana. Kak supe bilang ada dalam Al-Ma’tsurat, terus akhirnya aku dikirimin Al-Ma’tsurat ini via pos. Waktu ini Al-Ma’tsurat sampe di rumah, aku girang gitu. Makasih yaa kak supermen yang udah kasih Al-Ma’tsurat ini buat akuu. Sekarang bentuk fisik Al-Ma’tsurat ini udah gak karuan. Tuh liat ajah covernya udah aku pakein solatip gituu biar awet. Malah covernya sebenernya udah mau copot dari body nya, tapi udah aku rekatkan lagi, biar persaudaraan kita juga tetap rekat. Karena ini Al-Ma’tsurat suka aku taruh di saku baju seragam aku, pernah basah karena keujanan gitu waktu aku naek ojeg buat masuk komplek pas pulang sekolah. Jarak dari jalan raya ke rumah tuh ngelewatin pabriknya dulu baru komplek, makanya naek ojeg. Pernah aku berhenti di shelter dan baru nyadar ini Al-Ma’tsurat udah basah. Sedih gitu ngeliat dia kebasahan. Hahahaaaa kalo diinget lucu juga, ngapain aku sedih ini kan cuma sebuah benda, gak bernyawa. Pernah juga, dulu kalo latian basket gitu ke RD, karena aku emang anaknya gak rapih, barang-barang asal masuk aja dalem tas, nah sadarnya pas di rumah lagi keluarin barang-barang dari dalem tas, eh ini Al-Ma’tsurat ketindihan kecampur sama baju seragam yang udah bau keringet gitu, hahaaa kan pulang latian kadang gak ganti baju lagi, pulang aja gitu pake celana basket sama kaos. Pernah juga aku lupa taruh ini Al-Ma’tsurat karena taruh gak ditempat biasanya, pas nyari kelimpungan karena gak ketemu-ketemu, eh nangis. Ni jangan-jangan kalo kak supe tau bisa-bisa aku diketawain dah. Karena emang gak tau kenapa, selain aku suka sama isi doa didalemnya, fisik ini Al-Ma’tsurat juga udah terlanjur aku sayang. Hehee. Sampe sekarang, ini Al-Ma’tsurat masih aja temenin aku. Cuma bedanya, gak setiap pergi aku bawa kayak dulu, mengingat fisiknya yang udah begitu ringkih, takut-takut kalo ntar malah rusak atow ilang, bisa nangis-nangis dah aku. hehee mending sekarang kita baca ajah yuk,

"Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahwa hati-hati ini telah berkumpul untuk mencurahkan mahabbah hanya kepada-Mu, bertemu untuk taat kepada-Mu, bersatu dalam rangka menyeru (dakwah di jalan)-Mu, dan berjanji setia untuk membela syariat-Mu, maka kuatkanlah ikatan pertaliannya, ya Allah, abadikanlah kasih sayangnya, tunjukkanlah jalannya, dan penuhilah dengan cahaya-Mu yang tidak akan pernah redup, lapangkanlah dadanya dengan limpahan iman dan tawakal kepada-Mu, hidupkanlah dengan marifah-Mu, dan matikanlah dalam keadaan syahid di jalan-Mu. Sesungguhnya Engkau sebaik-baik penolong. Amin. Dan semoga shalawat serta salam selalu tercurahkan kepada Muhammad, kepada keluarganya, dan kepada semua sahabatnya."

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar