PPnBM

totti tita ppnbm

kalo sayang ama kamu tuh dipajakin, pasti aku kudu bayar PPnBM. soalnya kamu tuh barang mewah. belom lagi kalo ada pemeriksaan dari KPP, pasti deh terbit SKPKB. soalnya berapapun yang aku bayar kayanya ga bakalan cukup deh saking banyaknya sayang aku ke kamu.-- Kartika, si anak bawang.


hahahaaaaa.... ya gituu deh pajak.
apaan sih PPnBM tuh? pajak penjualan atas barang mewah tuh dikenakan terhadap penyerahan BKP yg tergolong mewah gitu, oleh pengusaha yang menghasilkan BKP tersebut di dalam daerah pabean dalam kegiatan usaha/pekerjaannya. dikenakan juga terhadap impor BKP yang tergolong mewah.
nah, siapa sih yang bayar PPnBM tuh? ga beda ama PPN, PPnBM pun dibebankan terhadap konsumen akhir. gimana sih maksudnya dibebankan ke konsumen akhir?

jadiii, PPnBM tuh dipungut ama PKP alias pengusaha yang sudah dikukuhkan sebagai pemungut pajak. nah, sebagai PKP, wajib hukumnya untuk mungut pajak yang seharusnya dipungut termasuk PPnBM. misalnya si PKP jual sebuah barang yang mana barang tersebut dihasilkan di dalam daerah pabean catet yaa kalo diluar daerah pabean tentunya ga akan sebagai BKP.
misal si PKP jual tuh barang dengan harga xx yang didalamnya sudah termasuk PPnBM sebesar x. yang belii yaitu si otong, bayar sejumlah xx (udah termasuk PPnBM), itulah yang dimaksud PPnBM tuh dibebankan ke konsumen akhir. tapi kalo misalkan si otong tuh cuma distributor, kan ada orang yang bakalan beli tuh barang dari si otong. misalnya si otong sang distributor jual tuh barang ke maemunah, ya berarti si maemunah inilah yang nanggung PPnBM nya. simple kan...

nah, si PKP tadi (yang pertama jual tuh barang), kan wajib mungut tu PPnBM, dia cuma mungut loh, PPnBM nya tetap aja jadi bebannya si konsumen akhir. nah, PPnBM sejumlah x itu merupakan pajak keluaran bagi si PKP yang nantinya dia laporin ke KPP, sekaligus sebagai pajak masukan bagi si pembeli. nah pajak masukan bagi si pembeli ini nih bisa sebagai kredit pajak loh. tapi ga bisa di kredit pajak ke PPN yah...

gimana sih maksudnya ppn masukan tuh kok bisa jadi kredit pajak?
misalnya kaya gini nih... selama bulan juni ini, si PT Kartika (udah PKP) tuh jual barang persediaannya (barang mewah) lima kali masing-masing harganya Rp500juta. berarti dia bikin lima faktur, yang masing-masing jumlah PPnBM nya Rp175juta alias 35% dari DPP. oh iya lupa nulis... tarif PPnBM tuh paling rendah 10% dan paling tinggi tuh 200%. jadi total pajak keluarannya Rp875juta (salah itung ga nih aku). nah, di bulan yang sama juga, PT Kartika yang udah PKP tuh beli bahan baku senilai Rp280juta ke PT Gemintang (udah PKP juga). karena si PT Gemintang udah PKP, ya doi terbitin faktur pajak pastinya. besarnya adalah Rp42juta alias 15% dari DPP. sebesar Rp42juta tuh dicatat sebagai pajak keluaran bagi si PT Gemintang, sekaligus dicatat sebagai pajak masukan bagi si PT Kartika.

jadi, berapa coba jumlah pajak kurang (lebih) bayar PT Kartika?
sejumlah pajak keluaran - pajak masukan atau sebesar Rp833juta.
nah sejumlah 833juta itu yang wajib disetor ama PT Kartika untuk masa pajak bulan juni ini. kapan sih terakhir setornya? yaitu tanggal 15 masa pajak selanjutnya atau tanggal 15 juli di tahun yang sama.
cara pahamnya simpel gitu... tapi ini baru secuil banget deh tentang PPnBM. masih banyak lagii, ga cuma ini.

semangat!!

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar