longtermplan

dulu, waktu kelas satu es em a, pertama kali bikin perencanaan jangka panjang. dulu sih bikin rencana tentang kuliah, tentang yang pertama mau kuliah dimana, kudu belajar segimana, dan mau ngapain aja selama masa kuliah, selain kuliah di kelas. nah, pas kelas tiga es em a, isi kepala berubah semua. kenapa? ga usah lagi dibahas disini deh. luka banget. heheee...

pas akhir kelas satu es em a dulu, pilih jurusan. aku pengen masuk bahasa, bapak minta aku masuk ipa. rupanya, bapak udah punya planing buat aku. setelah masuk ipa, bapak pengen aku kuliah akuntansi, karena logika berpikir anak ipa yang akan dengan mudah memahami ilmu-ilmu disana. setelah diem-dieman dua hari ama bapak, akhirnya aku masuk ipa. dan ga berubah, aku masih pengen masuk si kampus empat huruf. dengan doa mama yang kenceng banget tuh kayanya pada masa itu, mama berhasil membuat aku ga masuk ke kampus empat huruf karena menurutnya, seorang anak ga boleh dipisahin dari ortunya. hikss jadul banget deh mama aku nih. *ga usah nyalahin mama deh, Kaarrr, emang kamunya aja yang belajarnya kurang jadi ga bisa masuk ke si empat huruf*

karena emang nilai yang bisa bikin aku masuk ipa tanpa perlu dongkrakan kaya si temen yang nangis2 krn masuk ips (padahal menurut aku ips tuh ga buruk deh, asal tekun di bidangnya, sukses aja sih, aku aja pengen masuk bahasa padahal yang katanya jurusan paling apadeh), jadilah aku masuk kelas ipa dua. bapak seneng kayanya, karena satu tahap perencanaannya berhasil. yang tentunya bakalan diterapin juga ke si adik aku. untungnya dia emang minat banget masuk ipa, hahaaa jadi bapak ga perlu waswas.

selama kelas dua es em a, mana ada yang namanya belajar. disini nih salahnya aku. isinya maen terus. maeeeeeennnn teruuussssss. pas kelas dua ini nih, paling seneng waktu si ****e bilang "eh, 2 poin nya si mika bagus banget deh kemaren!" yang aku denger waktu dia bilang ke temen aku. hahahaa, ini ga tau kenapa seneng nya melebihi waktu jula bilang aku baik karena kasih dia oreo, hahahaa!! coba deh kalo pas em em pe sampe pas satu es em a, latian nya rajin, 3 poin mulu kalii :p

nah, kelas tiga es em a, ini masa-masanya aku harus mati-matian nahan hawa napsu yang kepengen maen terus. bapak terus-terusan nyuruh aku belajar karena harus tes buat masuk kuliah. mama juga, nyuruh belajar mulu. temen-temen ada yang pengen masuk ui, ugm, unpad, uns, dan semua kampus plat merah. waktu itu aku masih keingetan ama mimpi aku yang kepengen masuk kampus empat huruf. antara pengen berjuang dan pengen berontak. mikir mama apalagi deh. dan dengan sekejap, idup kaya berubah deh! aku sama sekali ga mau belajar. bener-bener ga mau belajar. dan emang beneran sama sekali ga belajar. waktu itu bapak minta aku daftar (sekarang namanya) snmptn. semacam ujian buat masuk kampus negeri gitu. dan bisa ditebak, aku menolak mentah-mentah. aku ga mau belajar, dan ga akan pernah mau daftar snmptn. beneran dong, aku cuma daftar buat tes masuk si kampus empat huruf, tapi daftar ujian masuk ugm jugaa karena bapak minta. dan pasti dunia aja udah bakalan tau hasilnya. keduanya, ga lolos!!!!!

bapak langsung pusing mikirin anaknya ini, yang sebelomnya beliau udah punya planing ini dan itu. pokonya daftar ke akuntansi uii, kata bapak. aku nolak. aku cuma mau masuk kampus empat huruf, bukan yang lain. kalo harus masuk uii, aku ga mau akuntansi, aku mau yang lain. daaaaaann kaya biasa, setelah dua hari diem-dieman ama bapak, udah bisa ditebak, aku nurut bapak. daftar ke akuntansi uii. kalo hasil tes nya bisa ranking satu, artinya bebas biaya masuk, dan bapak mengiming-imingi bakalan kasih hadiah kalo berhasil ranking satu. kayanya sih biar aku mau belajar, heheee. tapi kan sejak saat itu aku udah ga mau belajar lagi. belom lagi artinya kudu ldr ama jula, dan itu ga mungkin banget. kita mau dua taunan trus kudu ldr, itu ga mungkin deh kayanya buat anak seumuran kami. dengan secepet kilat, aku minta putus karena yakin banget bakalan di jogja. yaaa daripada bapak minta aku kuliah di bandung, aku milih buat daftar ke uii aja.

perkiraan bapak meleset. aku emang masuk akunt, tapi ga ranking satu, aku cuma ranking empat! artinyaa, aku ga bebas biaya masuk, dan kudu bayar sekian (sesuai ranking, udah lupa deh).

saat itu, rasanyaaaaaaa semua jadi aneh. aku sadar kalo aku bakalan memulai sesuatu yang semuanya aku ga suka. semuanya. semuanya. itu ga gampang ternyata. semuanya yang aku ga suka. tinggal di kosan, asing banget buat aku. ga ada satupun temen yang dikenal, semuanya temen baru. jurusan yang sama sekali ga aku suka. dan tanpa jula. ini berat rasanya. ga ada jula tuh berarti ga ada yang ajakin ke lapang bola buat nungguin dia latian, ga ada yang ajakin makan eskrim bareng, ga ada yang bakalan berkata dengan konyol di samping aku. itu berat. dan dengan bodohnya, aku milih buat ganti nomor. kalo semuanya ga aku suka, sekalian aja baru semua, nomor hape baru juga. fix! bapak kasih aku kamar kos baru, dengan segala isinya yang serba baru termasuk komputer dan hape baru, lengkap dengan printer sampe semua tetekbengek isi kamar baru semua. kayanya sih biar aku rajin belajar. bener. semuanya baru, dan lengkap.

berasa semuanya dari nol, temen baru, tempat baru, semua yang aku liat tuh baru, dan sendirian! setelah satu minggu bapak nemenin aku di kosan, mau ga mau aku harus terima kalo bapak emang ga mungkin nemenin aku terus.

rasanya, semua perencanaan jangka panjang yang dulu pernah aku susun pas kelas satu es em a, semuanya berubah. bener-bener berubah. aku bisa apa, aku cuma bisa kuliah tiap hari, kadang maen, kadang belajar tapi ga ngerti-ngerti. waktu itu 19 agustus 2007, mulai ospek dan sebagainya. sampe akhirnya, bulan ramadhan 2010, setelah melalui segala cerita, ramadhan tahun itu beneran bikin aku tobat. aku belajar, dan lulus ujian komprehensif dengan satu kali ujian ajah! senengnya saat itu kayaaaaaaaa berhasil naklukin 3 tahun sebelumnya, heheee... sayangnya dulu malah kerajinan maen, ga langsung garap skripsi. baru akhirnya 4 januari 2011 proposal skripsi di acc, dan pertengahan maret 2011 draft skripsi aku kasih ke kampus, siap diujikan. bulan april dinyatakan lulus. rasanyaaaaa agustus 2007 sampe april 2011 tuh berakhir sudah penderitaan harus belajar di jurusan akuntansi. bisa ditebak pastinya IPK aku ga lebih tinggi dari IPK bapak, aku cuma dapet IPK 3,41. aku ngaku kalah, ya ngaku ama diri sendiri aja sih.

tapi sejak april itu aku berasa haus. bener-bener haus. suatu hari aku harus bisa lebih dari bapak. waktu itu aku cari informasi. masuk profesi ugm butuh duit besar dan nilai toefl yang tinggi, sedangkan waktu mepet. akhirnya bapak daftarin aku profesi di kampus yang sama. dari awal, aku udah janji ama diri sendiri, ga level kalo cuma dapet ipk 3,6 hahahaaa songong banget sih yaa jiwa muda tuh. eh mentoknya, cuma dapet ipk 3,69 di profesi dulu. ga terlalu puas. tapi bapak fine ajah.

sekaraaaaaaang, hari ini. aku balik lagi bikin perencanaan jangka panjang. tiga tahun terakhir ini perencanaan serius yang aku bikin tuh cuma jangka pendek2 ajah. alhamdulillah semuanya tercapai, kecuali nambah tinggi 10cm yang ga berhasil. oke abaikan aja, itu bukan salah satu perencanaan hidup aku yang serius. jadi, hari inii, semangat kaya di charge lagi. bukan rencana buat nikah loh, karena aku ga pernah rencanain untuk kapan harus punya pacar atau bahkan menikah, itu sesuatu yang ga bisa dipaksakan menurutku, dan harus siap setiap saat, termasuk siap jatuh cinta kapan aja! yang pacaran bisa putus, yang nikah bisa cerai, dan yang single bisa jatuh cinta!! hahahahaaa... eniwei, bikin perencanaan-perencanaan itu bikin kita jadi semangat loh. jangka pendek ada, jangka panjang juga ada. serius. kali ini aku serius, bakalan ga maen-maen dengan perencanaan ini. bismillahirahmanirrahiim.....

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar