yeeaaayyy! let's say ALHAMDULILLAH

barusan baca sesuatu, gak tau kenapa otak gw mikirnya jauh banget. ada rasa macem-macem dihati gw. tapi gw nyadar banget, yang paling-paling mendominasi tuh rasa kasihan semata. gw gak bisa bayangin kalo gw hidup setiap hari dalam tekanan, dalam persembunyian, dalam ketakutan, sekaligus dalam kebohongan. selama ini gw emang sering banget usil sama temen gw nyeplos boongin mereka, tapi gak pernah pun bertahan dalam satu menit, karena slese gw bicara boong, berapa detik kemudian gw biasa bilang "tipu dikit, manjuuuurrr!". dan kita ketawa bareng. selama ini gw gak pernah mau boong sama bokap nyokap, gak ada pun yang gw sembunyiin dari mereka. sampe urusan kampus sama hancurnya hati pun gw cerita ke bokap. saling memberi waktu dan saling mendengar. rasanya keren sekali sekarang, mengingat ternyata tidak semua anak bisa begitu dengan orang tuanya. selama ini gw kenal deket sama orang bukan cuma satu atau dua orang. ada beberapa lagi, dan gw belajar banyak dari mereka. jadi tau dikit2 tentang bola, jadi tau dikit2 tentang basket, jadi tau dikit2 tentang motor, tentang komputer dan software,, tentang tajwid, tentang tauhid, tentang banyak hal lainnya. selama ini di hidup gw, adalah ortu yang paling gw cinta dan kakak sama adik gw, juga temen2 tersayang baru abis itu cowok gw. daridulu mereka yang pernah jadi cowok gw tau, mereka harus siap ngalah karena melihat urutan prioritas yang gw bikin. bahkan kudu siap ngalah juga sama urusan study gw. bukan gw gak menghargai tapi gw butuh orang yang emang lebih paham tentang ini semua sehingga bisa menerima apa yang sudah gw prinsipkan, toh kalo ntar jadi suami gw pasti prioritasnya lain karena yang gw pilih dan Allah kasih ntar insyaAllah mudah-mudahan satu visimisi ya :). tapi hari ini, gw tau ada satu orang yang selalu mencoba, selalu mengusahakan kebahagiaannya. padahal gw cuma lihat judul karya tulisnya sama halaman persembahannya sekaligus. gw gak ngerti kenapa beliau menulis seseorang itu begitu selalu memberikan motivasi terhadapnya. gw gak pernah tau itu benar atau enggak, tapi setiap gw plesbek ke belakang, apa yang pernah gw denger, kayaknya semua negatif tentang itu orang. bikin gw jadi berpikir ulang, selama ini gw bodoh yah kalo percaya gitu ajah?

sekaligus gw beneran bersyukur banget sama apa yang udah Allah kasih buat gw. waktu gw jauh dari ortu kayak gini, sekalipun misal lagi punya cowok, selain itu lebih berharga adalah gw punya temen-temen. gw bersyukur karena gak ada yang pernah ngelarang gw buat temenan sama siapapun, tidak mempermasalahkan gender, gw boleh temenan sama cewek atopun cowok. setelah gw baca itu tadi, gw beneran makin bersyukur, gw gak pernah menutupi apapun dari temen-temen dan ortu gw. gw bener-bener bersyukur karena bahagia yang gw rasain adalah nyata, bukan cuma sesuatu yang ingin gw tampakkan dibalik masalah gw. gw bersyukur karena kalopun gw punya masalah, temen-temen dan ortu selalu punya waktu, selalu siap jadi tempat, selalu berkenan mendengar. gw bersyukur karena hidup gw ternyata seindah ini. gw gak bisa bayangin kalo sisa umur gw, gw pake buat menyembunyikan sesuatu dari ortu dan teman2, nauzubillah...

makasih ayang2....... ibrin, ubul, nunu, wiwi, juga c uday yang bisa memasok isi otak gw dengan logika pikirnya. juga sambu sayang yg maksa senyum lima kali sebagai kompensasi buat satu kali tangis. tapi makasih juga deh buat beliau yang barusan gw baca tulisannya (walopun cuma judul krya tulisnya, lembar pengesahan, halaman moto, halaman persembahan, sama apa lagi ya) karena gw jadi inget lagi buat bersyukur dan mau belajar lagi :p

bener kan kata kak angrydebritto, gak perlu ngalamin untuk belajar, alhamdulillah, jaga kami selalu ya Allah..

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar