IPO - Initial Public Offering

kenapa perusahaan melakukan IPO? karena mereka membutuhkan dana buat kegiatan mereka. sebenernya cara untuk mendapatkan dana tuh bukan cuma IPO ajah, tapi bisa juga dengan berhutang ke bank, asal jangan hutang nyawa yaa kawan-kawan... hahaa #parah ih gw.

nah buat IPO di postingan ini mau coba gw bahas dikit tentang penerbitan sekuritas ekuitas. jadi gini, kalo perusahaan mau menerbitkan sekuritas itu, bisa dua macem. yang satu sekuritas jenis ekuitas dan yang satu lagi sekuritas jenis hutang. misalkan kalo obligasi tuh yang jenis sekuritas hutang. kalo yang sekuritas ekuitas tuh contohnya menerbitkan saham. seperti yang kita tau, ada dua macem, bisa saham biasa dan bisa juga saham preferen.

nah, pertama-pertama perusahan mau nerbitin saham untuk pertama kalinya gimana sih caranya? kalo ini perusahaan baru pertama kali menerbitkan sekuritas, artinya dia udah siap mau go public. biasanya mereka rapat dulu tuh kalo mau ambil kebijakan tersebut, biasanya di RUPS. yang bukan anak akunt juga pasti tau dong itu rapat umum pemegang saham. nah setelah akhirnya ada keputusan buat IPO, terus itu perusahaan daftar ke BAPEPAM. siapa hayooo yang gak tau BAPEPAM? hihiiii itu badan pengawas pasar modal, kalo pengen tau apa tugas BAPEPAM coba cari sendiri yah. aku lanjutin. kalo perusahaan daftar ke BAPEPAM, nanti ada persyaratan yang harus dipenuhi. oh iya, beda loh yah syarat buat terbitin sekuritas ekuitas sama syarat buat terbitin sekuritas jenis hutang. untuk persyaratan ini, silahkan cari dan jangan lupa buat yang perlu data ini, coba cari peraturan yang terbaru tentang persyaratan yang harus dipenuhi. nah, kalo itu persyaratan udah di kasih ke BAPEPAM, nanti mereka yang mereview dll gimana yah prosedur di BAPEPAMnya sendiri juga aku kurang tau. tapi pastinya mereka periksa berkenaan dengan persyaratan termasuk masalah disclosure nya juga. setelah itu perusahaan nunggu kabar tentang disetujui atau tidaknya. kalo dulu sih kalo gak salah, kalo selama 45 hari BAPEPAM gak ngasih kabar, artinya pendaftaran tersebut dinyatakan efektif dan bisa masuk pasar perdana.

biasanya, selama nunggu waktu tersebut, perusahaan bikin yang namanya prospektus. dari namanya udah kebaca dong apa sih prospektus itu? jadi prospektus itu semacam ringkasan mengenai perusahaan, profilnya, ada LK nya, ya itu mereka bikin kegunaannya untuk semacam promosi sama investor pertama, yang mau beli sekuritas mereka di pasar perdana gituuu. nah di pasar perdana ini dilakukan penawaran-penawaran gitu, kalo udah, nanti BEI melakukan rview buat listing. review mengenai disclosure nya, kinerja nya, likuiditasnya, sekuritasnya, kayak gitu, terus kalo udah disetujui baru deh ada fee keluar dari perusahaan. heheee...

nah setelah itu baru tuh namanya masuk ke pasar sekunder. yaudah deh, di pasar sekunder terjadi jual beli deh tuh saham diantara antar investor.

buat yang masih bingung apa sih beda pasar perdana sama pasar sekunder? jadi gini, kalo pasar perdana, tuh terjadi transaksi nya tuh antara si investor langsung sama pemilik nya, kan baru pertama kali diterbitkan tuh saham. gituu... kalo pasar sekunder terjadi transaksinya tuh udah antar investor, pemilik udah gak ikut-ikut lagi. jadi kan tadi pertamanya kan udah dibeli tuh sama investor yang pertama di pasar perdana, nah kalo dia mau jual kan ke investor yang laen gitu udah di pasar sekunder itu berarti.

oh iya, tentang yang namanya penjamin emisi, nanti aja yah dibahasnya, mau mandi dulu nih... hhehe semoga bermanfaat walopun bahasanya tidak seilmiah profesor, ya emang gw bukan profesor, gw cuma investor :D

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar