belajar yuuukkkk!

Sekarang jam 21.25, gw di jogja, artinya masuk dalam waktu indonesia bagian barat. Barusan sebelum gw nulis ini, gw denger ada suara (gw gak bisa contohin kayak apa suaranya), yang jelas gw tau itu suara orang jualan roti. Ya gw tau merk nya, tapi gak usa gw sebut laa. Sebenernya gw gak tau dia emang sengaja jualan jam segini biar orang-orang yang gak punya bahan sarapan besok jadi pada beli, atau karena belom laku, atau karena kejar setoran. Tapi kalo ditempat gw, roti dengan merk yang sama tuh dijual pagi hari.

Tapi gak tau kenapa, gw kok malah kepikirannya sama calon anak gw (yang rencananya gw kasi nama LINTANG) yaa. Gak tau kenapa. Gw berdoa sama Allah, minta nanti kalo gw punya anak, gw dicukupkan rizkinya biar bisa sekolahin anak gw, kasi mereka pendidikan yang baik.. pendidikan formal dan informal, gw gak pengen anak gw nanti harus mengayuh sepeda kayak gitu. Gw pengen nanti ketika anak gw bekerja (menjemput rizkinya), dia pakai otaknya, bukan semata fisiknya ajah. Ya gw gak bermaksud bilang kalo orang yang barusan mengayuh sepeda tuh gak pake otak yah, maaf, gak ada maksud kayak gitu.

Gw pengen kayak bokap gw. Yang kalo gw bilang butuh, beliau kasih. Gw bilang pengen, beliau kasih. Cuma ada satu yang gw pengan yang gak pernah beliau kasih, entah beliau masih inget atau gak. Dulu gw pengen sepatu roda, tapi gak pernah diijinin, takut jatoh. Sekarang setelah gw pikir, ya jalan depan rumah gw kan gak rata, tanjakan gituu, pantes aja bokap kuatir. Walopun sebenernya jatoh juga bisa bikin gw belajar, hehe, tapi gw tetep sayang bokap gw. Dan gantinya, gw boleh belajar sepeda, bokap yang ajarin. Dulu kalo sore, kita ke lapang kecil, lapang tanah merah, di dalem kampung gitu, sekarang malah gw lupa itu dimana. Dulu gw belajar sepeda disana. Yang gw heran, kalo berangkat atau pulang, tu sepeda gak gw goes. Kenapa yaaaaaaa? Hahaha.

Nanti, anak gw, kalo anak pertama perempuan atow laki-laki, mau gw kasih nama Lintang. Ya kalo dapet ijin dari suami, haha. Gw pengen apa yang gak bisa gw kasih ke bokap, bisa Lintang kasih buat beliau. Seenggaknya, kalo gw gak juara kelas, mudah-mudahan Lintang bisa. Gw kasih nama Lintang, biar pinter kayak tokoh Lintang di pelem laskar pelangi. Biar arti namanya sama kayak arti nama gw. Biar dia bisa jadi bintang bukan cuma buat gw dan suami gw, tapi juga buat eyang uty sama eyang kakungnya. Biar ilmunya tinggi, setinggi bintang dilangit, sama kayak harapan bokap ke gw.

Hmhm... berawal dari suara roti, jadi ngelantur kemana-mana deh..

Gw kudu banyak belajar neh, kalo mau punya anak yang keren, ya maminya harus gudkualiti juga laaah yaa! Hhaha, biar c Lintang pinter n cerdas. Lancarin ya Allah, amin.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar