jadikan sore itu satu janji

Sambu    :
Menulislah!
Menulislah meski sampai kulitmu keriput. Menulislah selagi jari dan hatimu tak lumpuh. Menulislah meski banyak yang tak menyukai tulisanmu. Menulislah karena aku tau itu kebutuhan batinmu.

Veka    :
Tulisan gw tuh sampah! Lihatlah ini hanya perjalanan pikiran. Dan pikiran gw mungkin lebih banyak salahnya.
Sambu    :
Peduli apa dengan tulisanmu yang benar atau salah? Mereka yang bilang itu salah, artinya mereka juga membaca tulisanmu. Mereka bahkan mencernanya hingga bisa berpendapat benar atau salah.
Veka    :
Begitukah?
Sambu    :
Menulislah.. peduli apa benar dan salah. Peduli apa dibaca atau tidak. Karena judulnya adalah ‘menulis’

Ve lalu diantar pulang oleh sahabat baiknya itu. Kali ini tak ada sepeda, tak ada eskrim, tak ada layang-layang. Mereka pulang. Meninggalkan gelaran rumput, menerbangkan harapan. Memetik sebagian sore itu untuk dibawa pulang.

Sesampainya di rumah,
Veka    :
Kenapa lo bisa bikin gw tenang? Tapi jika lo gak bisa selalu ada, kenapa lo gak ajarin orang lain biar bisa bikin gw tenang juga saat lo gak ada?
Sambu    :
Bukan kah gw pernah bilang, gak selamanya gw ada. Itu artinya lo sendiri harus sudah cukup kuat.
Veka    :
Kalo hari ini lo gak ada, gw gak mau nulis-nulis sampah lagi.
Sambu    :
Sayangnya hari ini gw ada. Kenapa Ve?
Veka    :
Sebenernya cara lo nyebelin, Sam. Tapi kenapa gw nurut sama lo.
Sambu    :
Karena gw jujur gak pengen lo menghentikan apa yang lo suka. Lo juga begitu kan dulu. Zura sekarang udah nikah, Ve. Mungkin dia gak inget kalo dulu lo pernah menahan dia keluar dari tim. Rengga, yang malah sampe sekarang belom lulus manajemen, lo inget gak dulu lo sok berani ngomong sama coach biar dia bole nyanyi kalo di lapang? Walopun muka lo pucet banget dulu tuh. Hahaha.. Dan nanti, kalo lo udah nikah, mungkin juga lo gak akan inget sama sore ini kan.
Veka    :
Sam, gw pengen selamanya jadi sahabat lo.
Sambu    :
Iya.
Veka    :
Walopun nanti gw punya suami,ya?
Sambu    :
Iya.
Veka    :
Kenapa hidup lo mudah, Sam?
Sambu    :
Karena dulu lo pernah kasih gw rumusnya. Usahakan apa cita-cita kita lalu berdoa, kemudian pasrah. Semoga lo gak lupa yah sama rumus lo sendiri. Gua gak bisa denger doa lo, makanya gw pengen liat usaha lo.
Veka    :
Lo tau gak sih, lo tuh suka bikin gw mikirrrrr!!!!! Nyebelin!

(tertawa bersama)

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar