egois vs idealis

Gua pernah marah karena jam lo di lapang lebih banyak ketimbang bareng gua. Gua pernah jengkel waktu lo telat gara-gara jam latian ditambah tiba-tiba. Gua emang pernah sebeeel banget waktu tau lo bego pake tidur di lapang, bikin sakit. Tapi gua gak pernah sekali pun minta lo keluar dari tim, karena gua tau lo bahagia saat main bola. Waktu lo keluar, berapa banyak pun orang yang ngomong sama lo, bahkan coach, gua atau nyokap lo, gak lo denger sedikit pun. Lo tetep teguh, keluar.

Waktu itu gua pikir lo egois karena gak peduli sama temen-temen satu tim, tapi lo bilang gua yang egois. Waktu itu gua bilang lo idealis, trus lo diem, sambil gua berpikir keras mencoba membaca mata lo. Dalem hati gua bilang, semoga cuma ada satu aja orang kayak lo di dunia. Tapi sekarang gua tau, kalo orang egois aja ada banyak, mungkin orang yang punya sifat idealis juga banyak. Ra, gua gak pengen orang yang gua kenal sekarang bisa kayak lo yang nyakitin banyak orang. Tapi sekeras apa pun usaha gua, batu tetep batu kan, Ra. Cuma ada dua cara merubah bentuk batu, dengan cara kasar, atau pakai cara lembut. Gua bisa membanting kencang sebuah batu, tapi gua gak tau bagian mana nanti yang akan pecah atau hilang. Sementara jika setiap hari sebuah batu ditetesi air, air akan bisa merubah bentuk batu. Tapi dulu waktu kita gak banyak, gua gak bisa tetep sama lu. Sekarang, kalo sampe keulang lagi, kalo gua gak bisa lagi sesabar air, mungkin sebenernya gua lah batu itu.

.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar