punya dua mata jangan dipakai cuma satu

barusan liat di tipi, kayak biasa acara kuliah subuh gitu, cuma yang tadi aku lupa siapa nama ustadznya. yang dibahas tuh tentang nikah sirih sama nikah kontrak. kayaknya masalah kayak gitu cukup kompleks yah, aku juga belom pinter jadi takut salah nulis. tapi ini kan blog aku kan yah, jadi gimana si empu nya blog aja kan yah mau nulis apa. niatan aku baik kok, cuma pengen share pandangan aku dari sesuatu yang aku bahas ditiap postingan disini.

aku masih rada heran aja, kok masih ada ya yang pertanyaannya kayak bapak-bapak tadi yang telpon ke itu acara. masa pertanyaannya gini: "ustadz, saya heran sama istri yang gak mengizinkan suaminya untuk nikah lagi (entah itu nikah sirih atau punya buku nikah gitu yah), padahal di Al Quran kan ditulis nikahilah olehmu satu, dua, tiga, atau empat. tuh ustadz, di Quran aja udah ditulis begitu, berarti istri yang tidak mengizinkan suaminya buat nikah lagi berarti gak nurut sama Al Quran"

he to the low, helllllooooooowwwwww. pliss yah bukannya itu ayat masih ada lanjutannya yah. itu kan silahkan begitu, tapiiiiiiiiiiiiiii jika kamu mampu berlaku adil. dan menurut aku nih yah (cuma opini ajah loh yah), sekalipun sang istri ridha, emang ada yah manusia yang bisa berlaku adil?

tapi seperti yang aku bilang diawal tadi, ini cukup kompleks. dari pandangan aku itu, pasti dipertanyakan lagi emang apa sih makna adil itu?

haduuuuuhhhhh... bingung kan aku..

dulu aku pernah mikir adil itu bukan harus selalu dibagi jumlahnya sama rata. kalo satu dikasih mobil, yang lain juga harus. kalo satu dibeliin buku, yang lain juga harus (misal kalo dilihat dari sisi materi, aku belom bisa bahas dari sisi lain). tapi, aku berpikir adil itu jika mampu memenuhi kebutuhan keduanya sesuai kebutuhan. misal yang satu butuhnya mobil, yang satu butuhnya laptop. harga beda jauh, tapi sesuai dengan kebutuhan, jadi adil..... ya dooooong?? atau nih, definisi adil tuh ya emang harus selalu dibagi sama rata jumlahnya? kan balik lagi ke orangnya masing-masing. belom lagi kalo ada yang mikir: tidak ada manusia yang adil, karena yang bisa adil cuma Allah.. belom lagiiiii kalo ada yang mikir, ya bedalah adilnya manusia jangan dibandingin sama Sang Pencipta, pasti beda. nahloh, bingung gak tuh.

hihihihi anggep aja ini tulisan cuma olahraga pagi buat jari-jari aku dan silaturahmi sama keyboard choco *silaturahminya tiap hari ya*. karena ini blog kan isinya sampah doang, kagak mutu semua postingannya. tolong jangan ada yang marah dan tersinggung yah, ini cuma tulisan anak kecil yang mencoba menggerakan tangannya biar gak diem aja :D

aku masih belom pinter, bukan orang yang tepat untuk membahas ini. hahahaaa

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar