hei kalian , sebelas orang dewasa !

mungkin gak ada formula untuk membaca arah tendangan lawan saat penalti . gak final basket IBL gak final bola , masih aja aku hobby nangis kalo liat pertandingan final , mau menang atau kalah hasilnya .

waktu ferdinand sinaga jalan menuju ke kotak penalti buat eksekusi yang kelima buat Indonesia , pengen banget rasanya aku telpon coach RD buat bilang plis ganti coach , jangan ferdinand lah kalo bisa . padahal aku kenal ajah enggak sama ferdinand , tapi berasa gak bakal sukses aja tendangannya . laen sama eksekusi kedua waktu gunawan dwi cahyo yang jadi eksekutornya . walopun gak berhasil tapi di awal aku gak ada feeling apa-apa . ternyata emang bukan dia (istilahnya) penentunya , tapi ya mas ferdinand ituh . hihiiii udah lah gak masalah walopun aku nangis dikit gituuu sebenernya , rada sedih , tapi emang kebiasaan kalo nonton final emang suka mewek dikit hahaha !

tapi yang pengen aku bahas bukan itu yah sebenernya , itu mereka menang atau kalah toh aku tetep supporter , ya tetep support mereka . yang lagi bikin aku takjub adalah sebelas orang yang tadi keringetan di SUGBK ituh . gara-gara sebelas orang itu , orang yang tadinya kagak demen bola jadi ikutan mau nonton . orang yang tadinya suka ngambek jelez sama pacarnya kalo nonton bola , malah sebaliknya dengan baik hati mau nemenin pacarnya buat antri tiketnya . orang yang tadinya cuek bebek dengan drastis berubah jadi punya jiwa nasionalisme . orang yang tadinya mencibir  -- apaan tuh bola satu direbutin eh udah dapet malah ditendang lagi -- malah ikut teriak-teriak menyaksikan pertandingan . orang yang gak ngerti apa-apa tentang sepakbola pun walopun gak ngerti gimana mekanisme tendangan bebas , tetep aja ikut nonton pertandingan final tadi . semuanya jadi satu , tepatnya , semuanya bersatu karena sebelas orang yang tadi maen di lapang ! ternyata kita bisa kok jadi kompak , tapi kenapa nunggu kalo ada lawan baru jadi kompak , bukan kalo mau berkarya misalnya . ternyata kita bisa kok jadi kompak , tapi kenapa mesti beberapa menit aja , bukan setiap hari saat kita masih bisa berkedip .

malem ini , gak sesuai harapan , kita belom berhasil menang dari malay di sepakbola . orang yang tadinya semangatnya nauzubilah buat dukung timnas , berubah jadi kecewa . gak berhenti disitu , pake acara mencela segala . alhamdulillah nya masih ada juga yang tetep simpati , atau tetep jadi supporter kayak aku gini . heheheee . karena supporter itu kan kasih support nya bukan sembilan puluh menit doang atau berapa tahun sekali doang , tapi selama ngaku masih berdenyut ini nadi ya tetep support , gitu baru supporter . lantas karena hasil pertandingan gak seperti yang diharapkan banyak orang , semuanya fokus kesitu . seakan lupa sama prestasi kita di cabang yang lain . bayangin aja gimana perasaan atlet dari cabang laen yang udah berprestasi . seperti dilupain karena hal ini . jadi , untuk apa berlarut menyayangkan hasil pertandingan final malam ini , kalau kita masih punya banyak kebanggaan yang lain . Indonesia bicara KITA , bukan aku , kamu , kalian atau kami . tapi KITA , bukan cuma sepakbola , renang , atau dayung doang .

sepakbola memang istimewa. selalu istimewa buat aku. mungkin begitu juga bagi banyak orang yang juga beneran supporter :)

ini bukan masalah hei kalian sebelas patriot U-23, ini bukan masalah karena kami, tidak berhenti jadi supporter untuk KITA. bukanlah masalah karena kami, tetap cinta negeri ini dan seluruh isinya termasuk lapangan terbaik di negeri ini sampai lapangan rumput merah di kampung kita. bukanlah masalah karena kami, karena cinta kami tidak pupus hanya dengan hasil pertandingan barusan. tetaplah semangat, seperti kami yang tak lelah membakar semangat untuk mendukung kalian, sebelas patriot kami. terima kasih hei kalian, sebelas orang dewasa!

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar