satu

apa karena ada awal maka berpikir harus ada akhir?


gw gak pengen tangan siapa-siapa lagi , cuma pengen tangan lu . masih selalu pengen tangan lu ada di samping gw yang lu taruh di lengan kursi . masih selalu pengen tangan lu ada di samping gw yang lu gerakin buat bolak-balik halaman buku . masih selalu pengen tangan lu ada di samping gw , di telapak tangan gw .

meski cuma jalan kaki dari parkiran stasiun ke loket peron . meski cuma makan eskrim di bangku koz . tapi gw slalu suka ngabisin waktu dengan ujan-ujanan diatas motor .

apa lagi yang kudu kita lakuin . buat ngerubah keadaan . doa ? harus berapa lama lagi , harus sebanyak apa lagi doa kitaaa ? pasrah ? benarkah lu pasrah terhadap ketetapanNya , atau malah pasrah terhadap ancamannya ? apa gak bisa lu berbuat sesuatu dan mencoba jadi jendral ? apa gak ada yang bisa lu lakuin buat pertahanin semua ini , semua yang pernah kita bicarain .

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar