makasih kakak-kakak

cerita sedikit yah.. dulu, aku pengen banget jadi anak pertama. pengeeeeeen banget! tau gak apa alesannya. karena bakalan jadi yang pertama yang bisa bikin ortu dan kakek nenek bahagia saat kelahirannya, terlepas dari apapun gendernya, karena yang pertama biasanya selalu diharapkan tanpa perduli dengan gendernya. karena bakalan jadi yang pertama yang bisa bikin ortu bangga bisa sekolahin anaknya sampe semampu-mampunya ortu. karena bakalan jadi yang paling pertama yang bisa bahagiain ortu saat dewasa disaat adik-adiknya masih belajar. karena bakalan jadi yang pertama yang bisa bikin ortu selalu tersenyum karena adik-adiknya belum bisa menyamai jenjang anak pertama.
tapi setelah aku pikir-pikir lagi, jadi yang pertama itu tidak selalu baik. jika, jadi yang pertama mengecewakan ortu, jadi yang pertama bikin ortu menangis, jadi yang pertama melakukan kesalahan-kesalahan padahal ortu gak pernah mencontohkan kejelekan.
daaaaaaaan, buat semua anak pertama yang gak sengaja baca ini, tolong jangan hopeless dulu yah. aku bukan anak pertama, dan yang aku tekankan disini bukan masalah anak pertama. tapi betapa bersyukurnya jika kalian, yang sedang membaca ini, adalah anak kedua, ketiga, keempat atau bahkan kelima. karena tau gak kenapa? kalian dan aku bisa terus belajar dari segala pengalaman kakak-kakak kita kan. selain pengalaman sendiri, ternyata pengalaman diluar diri kita juga guru yang berharga loh. bersyukur deh jadi anak kedua dan seterusnya bisa banyak belajar dari kakak-kakak kita. aku sendiri, punya satu kakak kandung. sayang banget sama dia, meski dia gak pernah tau, meski aku ungkapkan jutaan kali pun belum tentu ia percaya. tapi indeep of my heart, i love her seriously!!!!!!! dia banyak kasih aku pelajaran berharga, entah berhubungan dengan bangku sekolah atau tentang pembelajaran di bawah pohon. bersyukur banget aku punya kakak. bisa berpikir untuk gak lakuin kesalahan yang pernah beliau lakukan, bisa berpikir untuk lakuin semua prestasi baik yang pernah beliau capai. tapi aku juga punya kakak-kakak yang juga mau ajarin aku banyak ilmu meski bukan satu darah dan gak satu garis keturunan. bersyukur banget bisa kenal sama mereka dan bukan dalam waktu tiga atau empat taun doang.

dan buat kita, para adik, entah kita anak ke berapa, yang jelas adik tuh pasti punya kakak. ayok deh kita berterimakasih sama kakak-kakak kita karena udah banyak banget kasih kita pelajaran. tapi kalo tiba-tiba kita bilang terimakasih ke mereka para kakak, mungkin mereka bakalan heran kenapa kita kayak orang kesurupan gak dikasih apa-apa tiba-tiba bilang makasih. masa iya kita mau bilang, maksih yah kak karena aku bisa belajar dari semua kesalahan yang pernah kakak lakuin sehingga aku gak lakuin kesalahan seperti itu. yang ada nanti kakak kita malah sakit hati deh. atau bisa juga kita bilang, makasih yah kak karena aku bisa belajar dari semua prestasi yang pernah kakak capai sehingga aku merasa termotivasi dengan semua itu. tapi ntar kita dibilang naif. hahahaha, cari aman ajah. kita terimakasihnya sama Allah, kita, para adik, ayok bilang alhamdulillah, makasih ya Allah udah kasih aku kakak-kakak yang baik hati dan lembut tutur katanya, makasih udah kasih aku kakak-kakak yang darinya bisa aku ambil banyak pelajaran berharga. tolong jaga mereka ya Rabb, kakak-kakak kami yang kami sayangi, bahagiakan mereka di dunia dan akhirat, matikan mereka dalam keadaan syahid dijalanMu. jangan biarkan kelenjar airmata mereka bekerja untuk sesuatu yang mereka sesali, tapi biarkan mereka menangis karena merasa bangga memiliki kami. ya Allah, jagalah selalu jasad dan ruhani mereka, jauhkan mereka dari siksa kubur dan api neraka. karena kami, para adik, sayang banget sama kakak-kakak kami. amin...

jadiiiiiii, buat adik-adik yang IP nya masih 1.3 , jangan putus semangat buat belajar. masa kakaknya pinter tapi adiknya baru semester satu IP nya cuma 1.3 ya walopun IP tuh gak menentukan kecerdasan seseorang.

jadiiiiiii, buat adik-adik yang masih suka balapan motor gak jelas, coba deh liat gimana cara kakak kamu menghabiskan waktunya diluar belajar dengan hal yang bermanfaat, olahraga dan bisa jadi prestasi, jadi kapten tim misalnya.

jadiiiiii, buat adik-adik yang masih suka pacar-pacaran gak jelas, coba liat deh bukannya kakak kalian sudah mencontohkan bagaimana sebaiknya berperilaku kepada lawan jenis yang bukan muhrimnya. mereka tidak serta merta membentakmu ketika tau kamu pacaran, karena yakin aksinya jauh lebih bermakna dengan mencontohkan sesuatu yang baik.

jadiiiiii, buat adik-adik yang masih suka protes terus sama kakaknya kalo lagi dinasehatin, coba deh lebih banyak lagi bersyukur. apa jadinya kalo kakak kamu gak perduli lagi sama kamu.

buat semua adik seantero dunia, yuk kita bersyukur dan membahagiakan kakak-kakak kita dengan hal-hal positif.
buat semua kakak seantero dunia, makasih yah kak selalu bersedia jadi tempat kami berpegang saat kami terlarut dalam masa kanak-kanak enggan mendengar nasihat ortu. makasih kak selalu bersedia jadi tempat kami berpegang saat kami terlarut dalam masa remaja enggan perduli dengan apa kata dunia. makasih kak karena saat kami dewasa pun kakak tetap bersedia jadi tempat kami berpegang dan berbagi.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar