judul lagunya 'there isn't problem without a shoulder'

daddy aku sayang, kemarin aku nangis waktu ashar. pengen banget ada bapak didepan tita. buat jadi pendengar kayak biasa. mau telpon tapi tau pasti gak dibawa hape nya... tita minta ampun berulang kali sama Allah kemarin sore pa. tita minta ampun tiap hari tapi kemarin aku sadar aku udah bener2 keterlaluan makanya sampe nyesek banget berasanya. bapak mau tau gak, tita ngerasa jadi manusia yang sulit nerima apa yang Allah gariskan. tita mohon ampun sama Allah karna bibir aku terus-terusan bilang aku bakalan ikhlas. tapi nyatanya memory otak masih aja nyimpen nama itu orang, kepala masih aja ada gambar itu orang waktu bibir aku baca rabithah meski munculnya setelah wajah mama, bapak, mba rin, ndud, n tmen2. tita berasa gak nurut sama Allah pa, berasa boongin bapak padahal tita udah janji sendiri bakalan mau belajar ikhlas. makanya tita sms bapak tanya dimana yah tempatnya belajar ikhlas...

bapak bener, tempatnya dihati, kudu inget sama qada dan qadar. bapak bener, aku harus bisa biasa. bapak bener, kelak akan begini, kelak akan begitu. siang tadi, tita dikasih pencerahan sama Allah pa. tita berasa jadi orang paling beruntung. kenapa aku kudu nangis kalo aku bisa ketawa, iya kan?

bapak bilang gak perlu nyesel, meski rasanya pernah ada sih sedikit rasa begitu. gak putus tita doain itu orang pa, biar tenang hidupnya, biar dijauhin dari orang-orang jahat, biar bahagia hidupnya kelak. gak pernah lupa tita sebut namanya mohon yang baik-baik sama Allah buat dia. tita gak nyesel buat itu pa, sampe sekarang masih ngarep Allah mau denger dan kabulin doa tita. tita beneran janji mau belajar ihklas pa, kayak apa yang bapak bilang. karena sisa umur ini berharga kan pa, kita gak tau kapan kita mati. tita gak mau tiru2 munafiknya orang itu, tita gak mau niru2 nyerah kayak itu orang. kemarin tita denger ada orang bilang, mimpi yang tidak kamu perjuangkan, akan menghantuimu seumur hidupmu. tita pernah perjuangin buat tetep jalan bareng satu visi misi. tapi dia enggak pa. kalau gitu sekarang tita kudu punya mimpi yang lebih besar kan. sebelumnya tita lepasin kapten berat banget, aku pikir dia seorang jendral yang lebih kuat dari kapten. ternyata tita salah ya.

tita tau bapak suaranya kayak orang kuatir banget kalo tita telpon bapak sambil nangis. harusnya udah gak perlu nangis yah pa.. ini matahari masih aja bersinar, ini masjid di depan koz masih aja kedengeran adzannya. kalo inget sama 24jam yang lalu, rasanya tita bego banget sih.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar