puas diomelin Sambu Kiandrahata

Sambu : lama-lama, ntar gw bawain burger raksasa deh buat lo biar berhenti nangis!

Veka : (masih juga nangis) gak mauuuu.

Sambu : Ve, udah dong jangan nangis lagi. Gw gak suka ah kalo lo cengeng begitu. Ngapain sih, gak penting buat ditangisin. Gak pantes, Ve!

Veka : lu pikir gw gak capek kalo nangis? Gw juga gak mau nangis..

Sambu : denger gw, Ve. Dia gak pantes buat lo, jadi lo gak pantes nangisin dia.

Veka : bukannya lu tau ya, gw sayang dia.

Sambu : tapi dia gak cukup kuat hatinya, Ve. Cowok yang pantes buat lo adalah yang kuat hati, otak, fisiknya kan??

Veka : lu kok ngomong gitu sih, Sam.......

Sambu : karena jika memang dia kuat hatinya, dia gak akan dikalahkan oleh logikanya. Mana bisa dia lebih milih balik sama mantannya yang dia ceritain sama lo seperti apa kelakuan mantannya itu. Udah lah, gak perlu lo tangisin. Ntar lo jelek kalo nangis.

Veka : Sam, marahin gw donk..

Sambu : emangnya gw suka marahin lo ya? Gw cuma ajak lo bertukar pikiran, Ve..

Veka : ya apa pun itu, bikin gw sembuh lah!

Sambu : lo gak sakit, Ve. Lo gak akan sakit hanya karena cinta yang kecil. Cinta Allah lebih besar, Ve. Juga lo masih punya cinta bokap nyokap lo, cinta gw ke lo. Lo masih mau bilang kalo lo masih sayang dia?!

Veka : kalo gw udah sayang, meski gw disakitin, sayang gw gak lantas ilang gitu aja, Sam. Sakit Sam, gw akuin sakiiiittt banget rasanya. Sakit banget masih sayang dia.

Sambu : gw gak ngerti dimana otaknya tuh orang. Enak banget dia dateng dan pergi gitu aja. Kalopun dia gak punya sodara cewek, paling gak kan nyokapnya cewek. Dia gak takut sama karma apa yah? Heran gw bisa bego banget kelakuannya.

Veka : huss, gak usah lah lu ngomong kayak gitu. Ini semua pasti ada hikmahnya kan, kayak lu suka ingetin gw pasti akan selalu ada hikmah.

Sambu : iye, tapi lo nangis mulu ke gw. Gw mau samperin dia, gak lo ijinin. Padahal dulu lo ijinin gw buat samperin si Jula itu! Padahal dulu lo biarin gw gebukin si Ben itu! Lo gak tau apa ya, kalo lo nangis tuh, bisa bikin hati orang jadi nangis juga. Lo nyadar gak sih, lo tuh jarang nangis. Sekalinya nangis kalo emang udah dalem masalah lo.

Veka : (nangis lagi)

Sambu : Ve, kok lo malah nangis lagi sih.. gw ada salah ngomong apa?

Veka : gak, Sam. Lo jarang banget salah sama gw. Gw Cuma berpikir, apa tujuan Allah mempertemukan gw sama dia.

Sambu : yah kan Allah mau kasih liat dulu contoh-contoh yang jelek sebelum lo dikasih yang bener sama Allah. Iya kan?

Veka : gitu ya? (sambil masih nangis)

Sambu : Ve, denger gw. Gak perlu nangis, Ve.. kan lo sendiri yang bilang, masih banyak yang bisa dilakuin sebagai ganti dari menangis. Yah semoga kata-kata lo ini gak dicontek orang yah Ve, kan lo paling benci tuh diplagiatin. Hahahaha

Veka : ah elu, dasar jelek! Gini loh Sam, gw mikirnya kalo Allah mempertemukan gw sama dia, itu pasti ada maksudnya. Yah kalopun tidak menjodohkan gw dengan dia, paling enggak pasti ada tujuan laen.

Sambu : yah buat jadi temen lo kali!

Veka : gak sesimple itu deh Sam.. kalo emang gw gak berjodoh sama dia, mungkin lewat gw, Allah mau membuka matanya.

Sambu : kasian yah tu orang, bisa pacaran sama cewek kayak gitu.

Veka : yah emang sih yaa, gw gak seratus persen tau tentang tu cewek, tapi dari kemudharatan tu cewek yang gw denger, kok rasanya gak pantes kalo dia dapet cewek kayak gitu.

Sambu : dia di pelet kali, Ve!!

Veka : huss, amit-amit deh. Walopun emang tu cewek freak, masa sih sampe segitu nekatnya pake pelet segala. Ihh amit-amit deh jaman gini masih pake pelet, emang masih ada yah??

Sambu : siapaaa yang tau, Ve.. atow jangan-jangan tu cewek udah di apa-apain kali yah, kayak si luna maya itu loh. Hahaa

Veka : ngaco lu! Lu pikir gw bisa sayang sama cowok bejat, yang udah pernah macem-macemin ceweknya yang dulu?

Sambu : yah atow di macem-macemin sama orang laen, tapi karena tuh cowok kata lu sih baik, makanya tuh cewek gak mau ngelepasin tuh cowok. Kan siapaaa yang tauuuu sih Ve.

Veka : udah deh kita berpikiran positip aja lah.

Sambu : kalo lo mikir bahwa Allah bertujuan kayak gitu, terus lo mau misahin mereka?

Veka : gila, lu!! Emang lu gak kenal gw ya? Gw gak jahat gitu, Sam. Segala hal yang gw lakukan adalah yang gw senangi. Dan alhamdulillahnyaaaaa sih ya, selama ini hal-hal yang bikin gw seneng adalah masih hal-hal yang positip, bukan yang kayak gitu. Gak bakal lah, gw misahin mereka, segimanapun sakitnya gw di giniin sama dia.

Sambu : lah terus gimana?

Veka : ini karena gw sayang sama dia, Sam. Gw gak sampe hati kalo dia harus hidup sama cewek freak macem gitu. Karena gw rasa, dia masih pantes kok buat dapetin yang lebih baik.. yah kecuali kalo dia masih mau tetep dalam keadaan jahiliyah kayak gitu, bisa jatoh ke lubang yang sama berulang kali.

Sambu : udah deh lo gak usah mikirin dia lagi. Kayaknya lo lebih banyak sedihnya, sakitnya, kalo inget dia, mikirin dia. Ketimbang senengnya, lebih banyak sedihnya. Udahlah Ve, toh juga ya . . . . . . .




Daaaaaaaaan percakapan kedua sahabat itu pun terhenti karena hape’y Ve lowbat!!



.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar