how time flies

jadiiii, empat hari lalu gue ketemu ama temen lama, yang gue sendiri udah lupa kapan terakhir ketemu doi. udah lama banget yang jelas. kami ketemunya pun di RS. jadi empat hari lalu pas pagi, gue denger kabar yang amat sangat ga baik. temen gue kecelakaan, jadi korban tabrak lari. gue sedih banget kenapa bisa ada orang yang bener-bener ga tanggung jawab kayak gitu. urusan seperti apa yang bisa bikin dia ninggalin korbannya gitu aja. atau sifat seburuk apa yang dia punya ampe bisa ga tanggung jawab. gue lebih sedih lagi waktu tau keadaan temen gue ini. doi koma di icu. ada pendarahan otak, gue liat kepalanya bagian belakang diperban, dahinya dijait sebelas jaitan, dan gue ga bisa liat keadaan badannya gimana, sedih lagi waktu liat mata sebelah kiri dan sekitarannya diperban juga, ada kemungkinan harus operasi plastik. gue ampe bayangin, sedahsyat apa tu orang yang nabrak. gue liat dia bener-bener kayak kesakitan, ga tega liatnya. semoga lo cepet pulih yaa, cepet sehat lagii. kita ada janjian mau ke toko buku, mau naek bis bareng dari rumah ke kosan masing-masing, belom terlaksana nih karena jadwal kepulangan yang berbeda. huhuuu, semoga Allah cepet kasih sehat buat lo yah, temen gue dari TK, dan satu SD juga, satu SMP juga, satu SMA juga, dan selama itu hubungan kita selalu baik.

empat hari lalu itu, kebetulan baru cabut dari kuningan tuh pas kelar solat maghrib. pasti bakal kemaleman nih kalo saat itu juga ke margonda, dan kudu pulang kosan malem itu juga. dengan niat seribu niat karena gue udah ga tahan pengen banget liat keadaan temen gue dari kecil itu, akhirnya dengan modal nekat gue berangkat juga. dijalan gue sms seorang teman baik, tanya dimana teman kami dirawat.

singkatnya, nyampe di RS, gue masih komunikasi ama temen baik gue ini yang udah taunan lamanya kami ga ketemu. ternyata doi mau jenguk juga. waktu itu udah jam delapan malem, gue masih nungguin di lantai dasar (ruang icu nya di lantai empat). beberapa lama gue nunggu, rada bosen, gue jalan-jalan deh tuh disitu, dan berenti pas liat ada denah rumah sakit. FYI, sekarang gue udah ga takut lagi ama suster makanya gue berani ke RS sendirian pun, walopun kadang gue masih horor banget kalo liat suster pake seragam warna putih. pas lagi asik liatin denah tu RS dengan kepala mengangkat ke atas karena denah yang ditempel lebih tinggi dari badan gue, ga nyadar udah ada orang disebelah gue, berdiri deket banget. pelan, gue tengok ke arah dia. ngeliatin matanya, ngeliatin senyumnya, berasa kangen banget ama dia.

"kita ketemunya disini ya..." kata gue membuka.
"alhamdulillah..." katanya yang ga pernah lupa buat senyum dan ngucap syukur.
"yukk.. icu nya di lantai empat." kata gue lagi.
"berapa taun sih kita ga ketemu?" tanya dia.

ah, berapa taun yah... gue bahkan lupa juga. waktu gue kelas dua SMA dulu, dia berangkat ke AS. lulus SMA, gue berangkat ke jogja. kelar S1 gue masih domisili sana karna ambil profesi setaun. seinget gue, belom ketemu lagi ama dia. makanya gue kangen banget sebenernya. tiap ada acara kumpul ama temen, kalo ga gue nya yang ga dateng, ya sebaliknya. kok ya ga ketemu-ketemu. sampe akhirnya ketemunya malah di RS dengan keadaan kayak gitu.

malem itu gue ga diijinin pulang ke kosan, karna udah malem. oke lah, gue paham. sama kayak kalo gue bikin bokap tenang dengan nurut apa kata beliau, gue berlaku sama juga ke temen baik gue ini. walopun sebenernya berani pulang sendiri.

"pasti belom makan kan lo?" katanya pas kita udah keluar RS. yap! ternyata perut baru berasa lapernya. waktu itu jam sepuluh.
"mau makan? yuk!" kata gue yang juga laper.
"disitu nasi goreng nya enak.. mau kan?"
"mau!" emang ga semua orang tau kalo gue suka nasgor, kerupuk, dan sate maranggi. hehee..

temen baik gue ini orang baik dan orang baik-baik. dan beneran baik. banget. oh iya, dia bahkan masih inget ama Sambu gue!

"kemaren waktu ke toko buku, gue liat ada buku judulnya Pesan Dari Sambu." katanya sambil senyum.
"iyaa, gue tau buku itu." gue senyum juga. "lo masih inget Sambu gue?" kata gue lagi dengan senyum lebar.
"iyaa.." jawabnya.

kami makan nasgor dengan lahap, kayaknya waktu itu udah jadi dingin tuh nasgor, heheee..

"jadi lo kerja dimana?" katanya. dan gue cerita panjang lebar.
"masih suka nulis?" katanya. dan gue jawab singkat.
masih begini? masih begitu? masih ini? masih itu? katanya banyak. banyak yang dia masih inget tentang gue. gue juga gitu.
"jadi, kapan lo nikah?" katanya. dan gue cuma ketawa.

dan temen gue ini ga berubah sedikitpun, kecuali ilmunya yang pasti terus bertambah. kecuali segala kebaikannya yang juga bertambah. cara bicaranya masih sama, lembut. cara dia liatin gue, cara dia senyum. cara berjilbabnya pun masih sama, masih syar'i. mungkin seperti ini yang disebut jujur ya. oh iya, sampe tulisan tangannya pun masih sama! semoga masih ketemu lagi yaa.

malem itu karna gue ga diijinin pulang, gue tidur di asrama doi. banyakkkkk banget yang gue liat disana. tiba-tiba inget mama yang dulu pas gue ama kembaran gue masih kecil dan hobby berantem, mama suka bilang, "berantem mulu, nanti mama masukin pesantren. tidurnya di asrama!" hahahaaa anak kecil, denger begitu, jelas tertanam banget di kepala gue kalo yang namanya pesantren tuh pasti orangnya galak-galak, asramanya ga nyaman, ga bisa maen nintendo ama sega, dan sebagainya. malem itu gue liat (untuk pertama kalinya) kayak apa kehidupan asrama. walopun pernah liat di tipi sebenernya, tapi itu kali pertama gue ngerasain langsung. beda banget loh. tanpa perlu diajarin, gue yakin siapapun yang tinggal disitu bisa belajar berbagi. dengan model satu kamar untuk tiga orang, satu tipi buat bareng-bareng, ada jam malem yang bikin kita dengan alami pasti peduli dan saling sayang sesama. bakalan khawatir kalo ada yang belom pulang, dan sebagainya. menurut gue itu bagus. bayangin kalo ada anak yang di didik dengan cara dipenuhi segala kebutuhannya, satu anak punya satu. masing-masing kamar ada tipi, masing-masing dibeliin laptop, masing-masing dikasih motor, seua masing-masing, mungkin bisa tumbuh jadi orang yang sulit berbagi, serakah, atau apa lah gitu.

pokonya malem itu banyak banget yang gue liat. gue selalu bisa belajar dari temen baik gue itu, mantan ketua osis yang briliant, ga pernah ga ranking satu, dan keseringan jadi juara umum. cowok manapun yang nikah ama dia ntar, dia pasti jadi cowok paling beruntung. gue berdoa semoga lo dapet jodoh yang sebanding baik dan ilmunya ama lo yah.. aamiin..

makasih olin..

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar