ada yang inget sama lagu ini gak?

"bila kuingat lelah
ayah bunda
bunda piara piara akan daku
sehingga aku besarlah

waktuku kecil hidupku
amatlah senang
senang dipangku dipangku dipeluknya
serta dicium dicium dimanjakan

namanya kesayangan"

keinget jaman masih kecil yang selalu seneng-seneng sama ortu, dimanja, disayang abis-abisan, dan lebih bersyukur lagi itu masih sampe sekarang. jadi, apa yang lebih membahagiakan dari ini? sampe kemaren, sampe sekarang, masih berasa kasih sayang ortu gak ada kurang-kurangnya, gak ada abis-abisnya. beberapa hari lalu bokap lebih milih telat ke cikarang dan lewatin beberapa jam kelas pelatihan buat temenin gw ke acara. setelah pelatihan beberapa hari, bokap lebih milih buat ninggalin satu kelas pelatihan dan cepet-cepet pulang buat nganterin gw ke tempat bis karna mau pulang ke jogja, dan bokap gak ngambek waktu udah nyampe rumah ternyata gw bukan pulang jogja hari itu tapi besoknya. nyokap juga gitu, selalu semangat tiap jemput gw subuh-subuh di tempat gw turun dari bis kalo pulang dari jogja. gw yang selalu bilang buat mereka jangan dulu keluar rumah kalo belom gw kabarin, tapi mereka selalu aja lebih dulu nyampe tempat sebelum bis gw nyampe karena takut gw kenapa-kenapa.

dari kecil, gw gak pernah tidur sendirian. gw berani tidur sendirian waktu kudu pindah ke rumah dines dan nenek gw gak mau ikut sama kita. gw selalu gak mau nutup pintu kamar gw tiap malem gw tidur. gw gak suka lampu tidur yang cahanya kecil, tapi gw juga gak bisa tidur kalo lampu kamar nyala. jadi lebih milih buat matiin lampu kamar dan pintu dalam keadaan terbuka. sampe akhirnya terbiasa ditempat baru itu, baru gw berani tutup pintu pada akhirnya karna gak tahan digigitin nyamuk. tapi gw selalu bisa tidur kalo ada guling atau sesuatu yang bisa gw peluk walopun gak ada bantal, jadi selalu bisa tidur kan :D.

dulu, waktu udah tahun terakhir di SMA, udah lagi ribut-ributnya milih tempat kuliah, bokap nyuruh gw di bandung biar gampang dijengukin, dan nyokap mati-matian ngerayu gw cari tempat kuliah yang deket aja, dengan mengiming-imingi gw dengan akan ngasih fasilitas apa aja yang gw minta. semacam kendaraan, hp baru, komputer baru, malahan sempet bilang kalo pengen dianter ya dianter aja. nyokap kayak gitu karena berpikiran: daripada gw jauh di jogja! dulu gw mikir, haduuuuuhhh mami nih berlebihan banget sih, di jogja emang kenapa? sejauh-jauhnya juga bisa pulang. sekarang, gw nyadar, yang namanya kekhawatiran ortu tuh gak akan pernah ilang, dan semata-mata karena sayang sama anaknya. temen gw aja sempet nyletuk dikelas malah dengan rada teriak, bilang, "wooiii anak mami mau kuliah di jogja!" emang sialan tuh temen gw ngomong sembarangan. tapi, dengan beribu cara, akhirnya gw dapet ijin buat kuliah di jogja, senangnyaaaaa! inget banget pas kuliah perdana sama ospek, bokap yang temenin gw di kosan. kalo siang nya gw ospek, bokap juga keluar buat beliin perlengkapan kamar. sampe akhirnya bokap pulang, gw gak bole nganter, dan gw nangis-nangis sepanjang hari. serius deh, waktu itu susah banget berenti nangis, kemana-mana gw sama bokap. daftar kuliah, tes-tes kuliah, sampe ospek juga bokap yang temenin gw. cuma waktu cari kos aja sama kakak gw yang cantik krn bokap kerja. dan gw inget banget sama kalimat yang sering bokap bilang diakhir sms nya ke gw: "met berjuang!". jadi, semua ini perjuangan kan. dan tentang satu hal lagi, gw juga baru kepikir sekarang. kalo pas kelar ospek dan kita punya kelas baru, punya temen-temen baru, punya aktivitas baru, itu selalu menyenangkan kan. tapi ternyata diwaktu yang bersamaan pada saat itu, ternyata nyokap tiap hari lagi nangis-nangis, nangisin gw yang lagi di jogja dengan aktivitas baru gw yang menyenangkan. dan gw baru tau itu semua setelah beberapa bulan kemudian. ya ampun mamiii, kalo dulu mami nangis satu minggu waktu mba ririn kuliah di jogja, jadi mami nangis dua minggu dan bikin bapak bingung setiap hari. ckckckckkk...

tapi, sekarang gw udah terbiasa tidur sendirian di kos, walopun dulu waktu pertama tidur sendiri di kos sempet nangis ketakutan dan tidur karna capek! tiap gw pulang rumah, bawaannya seneng mulu karna tidur bareng kakak gw yang cantik dan baik hati. tapiiii, pas kakak gw udah nikah dan pindah ke rumah barunya yang udah kelar dibikin, gw harus tidur sendirian, dan itu membutuhkan nyali yang amat sangat bagi gw! hikz... alhasil, gw menemukan jurus baru, yaitu, gw tidur bareng mama sama bapak, hahahaa! tapi akhir-akhir ini otak gw udah makin waras dan gw tau suatu hari gw bakalan punya anak dan kudu jadi contoh buat anak-anak gw, jadi gw kagak boleh jadi penakut! langkah pertama adalah gw harus berani tidur sendiri. tapi keberanian gw tidak serta-merta muncul gitu aja, jadi gw punya jurus baru lagi. gw harus udah mulai siap-siap tidur pas nyokap gw masih ngegames di komputer yang ditaruh dikamar gw. gw kagak tau jam berapa nyokap berenti maen game yang penting gw udah tidur, hehee.. itu berhasil! tapi masalah yang muncul adalah waktu udah malem nyokap kelar ngegame dikamar gw dan matiin tuh ac, jadilah nyamuk berdatengan karna nyokap lupa nutup pintu kamar gw! hikz, dan gw terbangun dengan keadaan tidur sendirian. untung aja gw ngantuk, jadi bisa cuek aja. tapi aslinya gw gak sepenakut itu kok (sok menghibur diri sendiri). sekarang gw udah gak takut ke rumah sakit, udah gak takut liat suster, udah gak nangis tereak-tereak kalo temen gw nakut-nakutin suster, udah gak takut pipis malem-malem di kos, udah gak takut naek tangga sendirian di kos tiap pulang malem. ya walopun kadang masih sambil lari :p

semua hal terus berubah, dan mudah-mudahan semua perubahan adalah ke arah yang lebih baik, aamiin...  setiap ketemu dosen baru, selalu bikin kita jadi tau banyak hal, setiap punya temen baru, selalu nambah pengetahuan umum kita tentang banyak hal, setiap punya pacar baru, selalu bikin kita belajar ngatur emosional dan bertambah juga ilmu kita, setiap kali duduk dengan orang yang berbeda di bis kalo pulang ke rumah atau ke jogja, selalu nambah banyak referensi pengetahuan, dan harus, ketika setiap hari berganti, bertambah rasa syukur kita karena ada satu yang gak pernah berubah, yaitu kasih sayang ortu, malah bertambah terus :). yang berkurang cuma satu, sisa umur! jadi mending diisi dengan hal yang baik-baik. soalnya umur tuh gak nambah, tapi berkurang. gak seperti penghasilan yang bertambah terus tiap bulan, gak seperti tarif pajak yang naek terus, gak seperti  harga bbm yang juga bakalan naek mungkin hahaha.

jadi, mungkin itulah yang selalu ortu kita lakukan, mengisi umurnya dengan segala kebaikan. dengan segenap apa-apa yang mereka punya, mulai dari perhatian, waktu, dan segalanya. semua buat kita. mama sama bapak gak pernah manjain kita. gw juga gak manja. kami gak seperti beberapa anak yang ogah naek angkot atau bis umum, kami gak takut kalo kulit kami kena tanah, kami gak takut digigitin nyamuk kalo lagi manjat pohon rambutan. itu yang selalu orang tua kami lakukan, memberi contoh, bukan sekedar mengajarkan tapi juga mendidik. anak mana yang tidak bersyukur dan bahagia, jika Allah memberi orang tua sebaik-baik orang tua seperti kalian? sayang mama, sayang bapak.

nyanyi lagii........

waktuku kecil hidupku amatlah senang, senang dipangku dipangku dipeluknya,serta dicium dicium dimanjakan, namanya kesayangan.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar