Syukur; karena tidak ada alasan untuk meninggalkannya.

Weekend selalu berasa singkat banget. Balik jkt, malem ini inget lagi besok senin mulai lagi aktivitas weekdays nya. Berasa lagi pengen ada badai salju nya hahahahahahhhhaah..
Kemudian dikasih inget bersyukur; masih bisa bayar notaris, masih bisa beli properti tanpa riba, masih bisa hahahehe sama mamabapak, masih bisa nobar bareng kakak adek, masih bisa tau aktivitas pacar, masih dikasih kesehatan. Sabtu sore pas sedikit ngeluh ke babeh karena duit abis, langsung diketawain; "habis ya nabung lagiii.. kamu kan pinter, udah tau properti ga turun harga, alhamdulillah anak bapak bisa beli tanpa riba.."
Jleb. Nikmat mana lagi yang kamu dustakan, Kaarrr???
"iyaaa tapi duit tita tinggal dikit nihh..."
"waktu duit banyak juga tetep nabung, ya skr tetep nabung juga, ga ada bedanya kan. Malah sekarang udah punya kertas legal. Tinggal kalo mau nabung lagi buat sekolah lagi ya gpp.."

Hmm.
Kadang bapak saya ini suka menggampangkan sesuatu dg tujuan menghibur. Tapi lumayan, macet djalan jadi ga berasaaa *lol* pernah loh waktu aku masih dibawah 22 dulu nangis2 udah kayak apaan tau (yg skr aku tau itu trnyata urusan ga penting yg ditangisin), bapak dengan santai bilang; "yang sabaarr...." -- saat itu gemeesss banget, gatau apah anaknya lagi baper abiss dan labil. Sekarang? Rasanya pengen gue tampar tu bocah 22taun yg nangis2 karena hal sepele 😄😄
Aku tau sebenarnya beliau sudah memiliki hampir semuanya yang beliau ingin dan butuhkan. Aku? Hampir selalu merasa belum cukup. Selalu menghitung tahun, menghitung tiga huruf, menghitung sesuatu yang sebenarnya ga bisa dihitung!
"memang masih ada apa lagi dan berapa banyak lagi yang masih mau lo kejar?" kalimat seorang teman yang dateng di mimpi. Bahkan dalam mimpi pun ga bisa kujawab. Kenapa? Terlalu banyak? Terlalu sulit? Atau karena sudah ga ada lagi yg dikejar makanya ga bisa jawab?
Ada. Banyak. Tapi aku seperti ga mampu lagi menghitung tahun, menghitung tiga huruf.

Kar, kunci nya adalah syukur.
Kamu bertahan dari mereka yang ingin menjatuhkanmu, bukan karena ingin mereka tau bahwa kamu hebat. Tapi karena kamu ingat bahwa syukurmu menambah kuat dan nikmatmu. Bersyukur, Kaarr, karena tidak ada alasan untuk meninggalkannya meski sedetik dalam hidupmu. Karena nikmatNya pun tak pernah meninggalkanmu meski sedetik

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar