#ayodonor !



Haii blogii..

Berhasil dondar hari sabtu kmaren bareng mas pacar. Padahal hb mepet dn tensi agak diragukan ama dokter nya. Cukup bilang, emang segitu kok dok biasanya. Emang ga pusing kamu tensinya rendah begini? Cuma jawab, hehe emang segitu terus seringnya tapi ga pusing. Jadii cuma disedot 250cc deh ga kayak kmaren-kmaren. Selamat ya pacar, kamu selalu ga perlu kuatir tiap dateng pasti bisa donor.

Hm.. Ceritanya barusan abis nelp babeh, curhat panjang lebar. Trus abis itu nelp mbah. Kayak biasaaa nada bicaranya; gausa di ingetin tiap sore tuh mbah doain kamu. Cukup jawap; biariiin, tita bakal minta terus didoain ama mbah. Heheee sama kayak ke mama ke bapak, kali mereka bosen aku sll minta doain tiap selese nelp ato tiap pamitan kalo abis ktemu.
Barusan, kelar nelp mbah, kayak biasa ga langsung aku matiin koneksi telp nya. Mbah, yang gabisa gunain henpon apalagi smartphone (piss mbah), ga pernah tuh mutusin koneksi telp tiap selese nelp ama siapapun. Jadi pasti kita lah yg mutusin telp nya. By the way, beliau cuma tau tombol buat terima panggilan ke henpon nya aja hehee. Jadi tadi, kayak biasa ga langsung aku matiin. Walopun ga denger suara beliau ngomong apa-apa. Aku cuma merem, sambil kedengeran suara henpon ditaruh, kedengeran suara beliau jalan menjauhi henpon, atau suaranya naruh bantal, dll. Catet, tanpa ada suara beliau bicara, karena memang cuma tinggal sendirian. Catet, aku masih sambil merem. Ngerasain kalo aku ada disana, seenggaknya dengan kedengeran menebak apa-apa yg dilakuin beliau. Fyi, mbah uda selalu dibujuk d rayu buat balik tinggal lagi ama kita, tp ga pernah mau.
Sejak mbah buyut pergi, beliau memilih tinggal disana. Aku engga tau, apakah mbah masi inget almarhumah ibunya terus, atau merasa kangennya jadi tinggal sedikit dan ga terlalu nyesek kalau tinggal disana. Jauh dari suara tetangga yang suka gosip, atau jauh dari suara planing-planing masa depan cucunya yang bawel. Aku engga tau, kalau berada diposisinya, apakah akan memilih hal yang sama; tinggal disana dan mungkin jauh lebih tenang. Paling banter cuma berisik suara daun-daun jati yang saling bersentuhan kena angin. Selebihnya? Suara ramah orang yang lewat sambil bawa rumput hasil ngarit buat makan sapinya.
Jadi kebayang yaa, tinggal disana. Ga denger suara paku bumi karena ada kegiatan konstruksi. Ga denger klakson tiap pagi nek gojek sebelum naek syatel, apalagi nyiksanya suara klakson kalo lg di underpass atau d terowongan flyover. Ga denger suara klien yang nanya terus udah beres belom reportnya. Ga denger suara boss yang kadang kalo kitanya lagi ga mood tuh suaranya bisa jd kdengeran kayak suara lengkingan apaa gitu. Hehee. Semoga ada rezeki kesehatan lagi buat kita besok bisa kumpul bareng lagi ya mbah.. Semoga ada rezeki waktu, yang akhir-akhir ini bikin berasa miskin banget karena ga bisa menej waktu dg baik.

Eniweii, dondar kemaren itu ga lemes loh. Yaiyalaa cuma diambil 250 kok yaa 😁😁
Abis itu seharian ama pacar yang akhirnya pulaaaang dari site omaigaatttt ternyata bisa juga yaa tiga bulan ga ketemu samsek loh hebat kaan. Jangan ngarep ketemu deh kalo udah ditaruh di site.

Bye blogii..

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar