i miss you both, sampak&ngerco!

Aku kangen banget ama tempat ini. Cukup isi bensin full, nyetir motor dua jam ajah, matiin hape berhari-hari dan ga peduli dg siapapun. Di tempat ini, saat semua ucapan yg aku dengar adalah jujur, saat tatapan yg aku lihat adalah tulus, saat omelan2 dan larangan2 tak mampu aku untuk tidak menghiraukannya.
Pagi nya, kalo lagi pasaran, aku ke pasar, lihat mereka bertransaksi. Aku suka beli gendar. Apalagi kalau bumbunya pedes. Bapak sukanya tempe besengek, kadang bapak bisa habis dua bungkus loh. Bungkusnya pakai daun jati. Ah, kalau kalian tau, masih ada loh makanan dijual dg bungkus daun jati :D. Kalau mama, suka bunga apa yaa aku lupa namanya, suka ada dalam pecel entah apa namanya.
Aku kadang kesini sendirian, pakai maung si motor kesayangan. Dua jam ajah, sampe deh. Kalau mau turun (pulang), tobat deh, aku gamau ngebut, ga berani lagi, hahaaa. Pagi disana sering ada kabut, masih dingin! Apalagi kalo naek makin ke atas, kaya tempat aku ambil poto itu. Bapak suka ajak aku naek ke atas sana, manjatin batu2, bapak menyebutnya; nyari matahari. Katanya, "biar ga dingin, naek makin ke atas biar kena matahari". Daaan heii engkau yang tinggal disana, nanti aku kesana, aku kangen loh dicium pipiku. Kangen juga ngomelin mbah kalo kbanyakan ngeroko :D. Dan engkau juga, yang nisan nya jarang aku kunjungi, semoga doa-doa kami dari sini selalu sampai :)

Published with Blogger-droid v2.0.10

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar