uwoot?


dear you,

siapa cobaa you nya... hahaa. cuma pengen cerita ajah sii. sekali lagi aku tau, yang namanya gengsi itu ga akan bikin kita jadi makin pinter loh. beneran deh, hehee. karena aku percaya ama kalimat ini: "everyone is teacher", jadi ga usah malu belajar ke siapapun, toh apa yang bikin kita malu sih buat belajar. kalo nanti umur aku udah lebih dari lima puluh tahun, mudah-mudahan pikiranku yang satu ini masih aku pertahanin dan ga akan malu buat belajar ama anak umur dua puluh empat tahun. heheeee.... aku menang! kan udah aku bilang, pph 23 tuh ga bersifat final :p

ngomongin umur dua puluh empat, jadi inget ama kemaren. berasaaa banget jadi anak ingusan semeja ama orang yang umurnya diatas empat puluh semua, yang pengalaman dan jam nya pasti udah banyaakkkkk bangeetttt.. kalo pas desember kemaren semeja ama mereka (yang katanya) ga terlalu ngerti sak atau sap, lah ini semeja nya ama yang paham banget-bangetan, udah ngelotok dah tuh istilahnyee.. ngarep banget pinternya mereka bakal nular.

kalo dulu jula bilang; "gw rival ama ben cuma dilapang doang, diluar itu kita tetep temen". artinyaaa, mungkin aku bisa bilang; "pas satu meja bisa iya siih kita rival, rebutan 'makanan' sekarung, tapi bisa kalii diluar itu belajar bareng...". hahahaa terdengar ngarep banget deh.

kalo dulu si reja bilang; "jula muna banget sih ve, dilapang dia iya rival ama ben buat menangin pertandingan bola. diluar lapang sama aja rival juga elu taruhannya!". sialan emang nih orang, hahaa. tapi dari kalimat itu aku bisa berkaca, jangan-jangan orang-orang yang duduk semeja kemaren kalo denger kalimat aku juga bakalan bilang; "di meja tuh ruangan kita rival, apalagi diluar. ini tender, dek!". yakaliiikkkkk buat bayar cicilan alphard, hahahaa.. ini becanda loh sodarasodaraaaahh...

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar