investasi = menunda konsumsi

Mungkin seperti ini yang ayah bilang berkorban. Menahan rindu, itu sulitnya setengah mati. Pengen pulang ke rumah, tapi harus tetep disini buat belajar. Ini yang ayah bilang berkorban. Aku menurut saja. Sambil berharap hasilnya akan menjadi baik. Namanya proses kan gak ada yang mudah.

Belom lagi disini aku dimarah-marahin belajarnya sama kakak tingkat aku. Itu bagus, aku memang membutuhkan itu. Kalo gak dimarahin, aku gak akan ngerasa ditantang. Kalo gak dipaksa sama diri sendiri, kapan aku mau belajar. Emang agak setres aku waktu mau kompre ituh. Awalnya kan aku mau maju kompre bulan july!!!!!!!!!!!! Waktu bulan juni aku mau daftar buat maju bulan july, aku mikir panjaaaaangg banget! Sampe akhirnya aku mikir mau belajar dulu baru daftar aja bulan july buat maju bulan agustus. Tapi ternyata kan manusia emang cuma konseptor, bisanya rencana doang. Dan bener aja, short range planning aku ya tinggalah rencana. Juni mana ada isinya aku belajar? Nothing!!!

Sampe akhirnya bulan july aku sadar aku harus menambah kekuatan buat berlari, aku gak boleh berhenti berlari kan.. nah tanggal 15 july ituh, iyah seingetku 15 july deh aku plin-plan mau daftar atau gak. Kan pendaftaran tiap bulan ditutup tanggal 15, untuk maju ujian dibulan selanjutnya, gitu birokrasinya. Aku sempet mikir, dengan keadaan aku yang kayak gitu, apa bisa aku belajar.. lagi rapuh-rapuhnya, mau share pun susahnya minta ampun, temen-temenku lagi pada KKN semua. Berasa sendiriaaaaaaaannnnnnnn bangetttt! Gak masalah sendirian kalo aku lagi normal. Lah itu, lagi labil-labilnya!!!!!!!!!!! Jadi berasa gak punya siapa-siapa. Aku gak mau nyalahin hati aku. Walopun emang karena ni hati yang bikin aku jadi gak bisa focus, susah banget buat konsen belajar. Alhasil tanggal 15 july itu aku menetapkan buat daftar, dan maju ujian kompre di bulan agustus.

Sebel lagi karena waktu itu masih kuliah semester pendek, dan lagi berasa kesel-keselnya sama yang namanya statistic. Fiuuuuuhhhhhhhhhhh, padahal duluuuuu aku cinta statistic tuh. Sejak semester lima aja aku jadi gak suka, makanya ngulang di semester pendek, udah gitu dosennya juga begitu jugaa. Malesin aku kuliah. Tapi ini mungkin yang ayah bilang berkorban. Yah walopun aku gak suka sama dosennya, paling enggak aku butuh banget sama ilmu yang dia punya. Jujur aku emang paham banget, dan ngerasa ilmu yang beliau kasih selama SP tuh bermanfaat banget buat aku, thanks sir..

Okai, setelah daftar kompre, aku sadar betul aku harus belajar keras biar bisa lulus dengan satu kali ujian aja. Namanya aku, gimana aja caranya aku lakuin dah biar bisa. Aku minta ajarin sama kakak tingkat. Dia sempet kasih gambaran tentang temennya yang baru lulus kompre setelah 5x ikut ujian, bahkan ada yang sampe 8x!!!!!!!!!!!!!!! gilaaaa, aku gak mau kayak gituu. Satu kali ujian aja daftarnya pake duit seratus lima puluh ribu rupiah. Kalo ampe ngulang segitu banyak, berapa duit yang harus dikeluarin???? Aku kan malu minta sama bapak.. yaudah aku belajar sama dia aja, walopun kalo lagi belajar pasti dilarang smsan atow kadang hp ku diambil.. atau dimarah-marahin dibilang becanda lah. Sampe suatu hari aku dibilang gak seriusssss!!!!!!!!! Oh God, gimana mungkin aku gak serius sama satu hal ini, sesuatu yang bikin tidur aku jadi gak nyenyak. Hmm sempet agak marah juga aku, trus akhirnya belajar sendiri. Tapi dikamar bawaannya gak pernah mau belajar. Sampe ternyata ujian kompre aku tinggal besok, aku belom belajar matkul Teori Akuntansi. Damn! Bukunya aja tebelnya berapa centimeterrrrrrr.. pusing banget kepala aku waktu itu. Matkul Audit, aku udah khatam. Udah mampu dengan lancar dehhhhh.. trus matkul SPM juga aku udah paham, secara dari tiga matkul yang diujiankan, matkul SPM yang nilaiku paling bagus. (oke blogii ku syg, aku jelasin dulu. Ujian kompre itu nol sks. Matkul yang diujikan itu: Auditing, Sistem Pengendalian Manajemen, dan Teori Akuntansi. Ujiannya adalah tes lisan oleh tiga dosen, yg salah satu dosennya itu jadi ketua dan menentukan lulus atau tidaknya. Gituuu).

Alhamdulillah aku lulus ujian kompre dengan satu kali ujian ajaa. Berasaaa seneng banget!!!!!!!!! Jadi gak sia-sia deh aku tiap hari tidur cuma satu atau dua jam doang. Gak sia-sia aku ngurangin maen dan blogging. Gak sia-sia aku dimarahin. Gak sia-sia beberapa kali aku bolos jamaahan tarawih. Gak sia-sia aku capek pegel duduk di lantai menghadap ke jendela di balik meja belajar kecilku ini. Huhuu, yah mungkin ini yang ayah bilang berkorban. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. Iyaa berkorban, aku gak ikut 3x buka puasa bareng temen-temen RI Jogja, walopun yg satu kali karena aku ketiduraaaaaaannnn. Capek juga c, pusing kepala aku rasanya kayak mau pecah. Bayangin ajaaaaaaa, malem-malem mau tidur, benda yang terakhir aku liat: KERTAS dan BUKU!!!!!!!!!!!! Trus waktu bangun tidur, benda yang pertama kali aku liat: KERTAS dan BUKU!!!!!!!!!!!!! Tau gak siiiiiii ini dunia rasanya seperti udah gak indah lagiiiii. Huu..
Nah, baru sekarang ini aku mikir, segala sesuatu kalo tau rumusnya, akan jadi mudah. Seperti hidup, kalo tau rumusnya ternyata simple ajaaaaaa, yang menjadikan hidup menjadi kompleks adalah cara kita mencapai tujuannya. Hehehe, bener gak tuh yaaaaaaaa..


Dengan asumsi, yang wajib tetap dilaksanakan, yang haram tetap ditingga;kan.. :D dan hasil dari rumus itu adalah akan sesuai dengan yang kita harapkan. Anggaplah masing-masing variable independennya berbobot 30 % pengaruhnya terhadap hasil, yang 10% adalah disebabkan factor lain. Yang aku pikir factor lain itu seperti sedekah, berbuat baik, trus minta maaf (sejak pengumuman dosen penguji, aku minta maaf sama semua mantan aku, ada satu yang gak berhasil aku hubungin), trus solat hajat, trus solat tahajud, trus doa dari temen-temen, dan semuanya. Semua akan jadi mudah kalo kita tau rumusnya, insyaAllah..

kita bahas faktor independennya satu per satu gimana?? haha gak penting yahh.. ya emang blog gw kan isinya sampah semuaaaaaaaaa.. maap aja ne, kalo ada yang mampir sini terus ngerasa pengen cepet2 tutup jendelanya. hahaaa
faktor1: usaha. karena aku yakin apa yang akan Allah kasih adalah sesuai dengan sejauh mana kita berusaha. kalo suatu saat, apa yang aku usahakan ternyata belum tercapai, itu artinya menurut Allah usahaku belum maksimal. jadi rumus dari faktor 1 ini adalah :
faktor2: doa. karena kekuatan doa itu sangat hebat. apalagi doa dari seorang ibu. sebelum minta doa dari banyak orang, ada baiknya kita minta maaf dulu sama mereka, minta mereka mengikhlaskan salah kita, biar urusan kita dimudahkan. insyaAllah dari doa banyak orang, akan diijabah sama Allah. karena aku pernah denger katanya : 
faktor3: nazar. kenapa aku memasukkan 'nazar' sebagai salah satu faktor yang mempengaruhi 'IYA"? karena aku yakin apa yang kita dapatkan bukanlah tansa usaha dan juga bukanlah tanpa modal. ketika kita mendapatkan sesuatu, ada baiknya kita juga memberi kan? kita bisa kok nazar apa saja. salah satu nazar ku udah aku penuhi, rencananya nazar yang satu lagi maw aku lakuin besok. hehee jadi kawan, untuk mendapatkan laba, itu perlu usaha kan/ dan untuk menjalankan usaha itu butuh modal. yah analoginya mirip seperti itulah..

Dan mungkin ini yang dosen aku bilang: “investasi adalah menunda konsumsi”. Inget sama yang pernah aku pikirin, kita sebagai manusia bukan cuma seorang konseptor, tapi juga seorang investor. Apa yang kita investasikan sekarang (berbuat baik atau berbuat buruk), semua ada imbalannya, bisa berupa gain (pahala) atau berupa losses (dosa). Jadi tinggal pilih kan.. :D sekarang kita berinvestasi dulu aja, hanya menunda konsumsi kok, nanti pasti bisa kita konsumsi suatu saat untuk kesenangan+waktu yang kita investasikan sekarang.







.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar