tita kangen kalian

gw kuat. walo kangen tapi gw akan tetap bertahan disini. karena ini bukan hanya cita-cita seorang ayah, tapi sudah menjadi cita-citaku juga. gw kangen, gak mungkin gak.

kangen ada yang bilang :

"tita makh nakal ih." tapi aku diem aja malah ngelanjutin main smackdown nya sama mama. hehe

"maen melulu.. jangan panas-panasan aja!" tapi aku cuma senyum aja terus besoknya lagi lagi lagi.

"ikut yuk ke kebon. bantuin nyiram" terus aku cepet-cepet ganti pake celana pendek buat ikut. tapi sampe di kebon bukannya bantuin malah bikin lapang golf mini. dan bertambah seneng karena gak pernah dimarahin.

"diberesin atuh nonk, pusing gw liatnya" tapi kadang gw sering ngabur keluar kamar buat ngehindar. baru nyadar padahal mba rirun capek baru pulang kerja.

"pindahin ih, gak rame. bola satu di buat rebutan" tapi aku malah nyumputin remotenya biar gak dipindahin channelnya. biar bisa tetep liatin totti atau tema di lapangan.

"bikin spagheti gih nonk.." dan gw langsung nurut. tapi pas udah jadi, yang paling banyak makannya tetep aku. kan enak bikinan aku. hehe

"titaa, sini mama bilangin." aku dengan excited langsung datengin mama. eh tau-taunya disuruh beli lotek. ya nurut dong, kan aku minta dibeliin juga. hahee.

"daunnya gak boleh dipegang, vitaminnya dikit-dikit ajaa." hmm aku cuma ngangguk-ngangguk aja tapi terus banyak tanya lagi sama 'my hero' ku ini.

semuanya menyenangkan.
kasih muka manis kalo mba rirun pulang kerja (hehehe). ngerecokin mama di dapur, biar kasih garemnya kebanyakan. ngobrol berdua sama bapak waktu lagi manjain taneman-tanemannya. hidup gw indaaaaaaaahhhh karena bisa bersama mereka. dan saat ini, ketika gw menulis iniiii, gw kangen sama ndud. pahal ndud cuma ada di jakal. kemaren sms'n tapi dia blum bisa maen k koz gw. ai lup yu, ndud.. adik gw satu-satunya, jangan nakal yaa.. :-D

gw kangen. kangen berdiskusi, memilih suatu topik untuk diperdebatkan bareng bapak. membicarakan hal dari berbagai sudut pandang. dan darinya lah aku belajar banyak hal. terima kasih bapak, tita sayang bapak sampai selamanya. karena engkaulah pria pertama yang paling cerdas yang aku kenal. karena engkau lah pria pertama yang membuat hidupku penuh dengan aktivitas belajar, sebuah proses dari tidak tau menjadi tau, dari tidak bisa menjadi bisa.

gw kangen. kangen bertukar kasih dengan mama. kangen pura-pura gak berasa waktu mama diem-diem cium aku waktu subuh sebelum bangunin aku. kangen tangannya yang ada disetiap barang-barangku. kangen suaranya yang walau pelan, bisa bikin aku bangun (kalo ndud yang bangunin biarpun kenceng, tetep aja aku susah bangun) waktu jaman sekolah dulu. mama, engkaulah wanita paling sempurna yang allah tugaskan untuk mendidik kami. engkaulah guru paling sempurna sepanjang masa. tita sayang mama sampai selamanya.

gw kangen. kangen karina cahyati. seorang kakak yang wataknya keras tapi perhatian.
gw kangen. kangen randi triyudanto. seorang adik yang tertutup tapi kadang mengajarkan gw kedisplinan.



.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar