d.e.w.a.s.a

hmm, seperti apa sebenarnya yg namanya dewasa? gw juga gak tau. yg gw tau, slama ini gak ada yang bilang gw dewasa. kalau yg mengatakan adalah banyak orang, artinya kemungkinan besar mereka benar bahwa gw memang belum dewasa. tapi sering banget mulut gw bilang kalo gw ini orang yg dewasa. smua orang tau gw gak dewasa, tapi smua orang gak tau kenapa sering banget gw bilang diri gw adalah pribadi yg dewasa. bukankah ucapan adalah doa? maka gw slalu berharap kelak kedewasaan akan hadir dalam diri gw.
jika sampai pada suatu hari seseorang dapat berubah ke gw, jika sampai ada seseorang yg membenci gw karena ketidakdewasaan gw, maka gw juga gak tau, orang tersebut sebenarnya dewasa tow gak. gw pikir, orang yg dewasa adalah yg mau membimbing kita. yg mau mengajari kita seperti apa bersikap dewasa.
namun jika ternyata kedewasaan akan tumbuh bukan dengan dipelajari atau diajari, maka gw pikir orang yg dewasa bisa menunggu dengan sabar munculnya kedewasaan seseorang. tapi jika tidak jugaa, hmm jelas gw makin gak ngerti dewasa itu sebenernya yg seperti apa.
apa dewasa itu yg terus2an mengaku dirinya dewasa? atau yg inginnya harus selalu dituruti? atau yg terus2an menilai bahwa orang lain tidak dewasa? hmm, jika memang seperti itu, gw gak mau jadi dewasa.
biar gw tetap seperti ini. jadi seperti apa adanya diri gw. tetep melakukan hal-hal yg gw suka, tetep mempertanggungjawabkan tingkah laku gw, tetep jadi anak'y (mama sama bapak) yg cerewet, tetep jadi temen berantem kakak dan adik gw, tetep dikangenin sama seorang nenek dan slalu dinanti kehadirannya di rumah, tetep jadi sahabat yg suka banget iseng. jadi diri gw, bukan orang lain.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar