Hello word !

Semakin hari, peradaban dunia semakin baik. (ciyyyee gue ngomong apaan deh). Bingung gitu gimana mau mulainya, lama banget ga login kesini hehee..
Tapi bener juga sih, masuk banget di logika waktu aku baca sekilas tulisan yang udah ga inget lagi gimana persisnya 😀 . Intinya, seorang perempuan muda yang sudah Doktor saat ditanya wartawan kenapa beliau masuk islam dan bahkan memutuskan berhijab padahal islam dan hijab itu kuno. Dengan tenang beliau menjawab, bahwa islam adalah simbol modern dan kemajuan peradaban. Berhijab adalah kemajuan peradaban, menutupi aurat. Bayangkan jika tidak (masih dalam keterbelakangan), mungkin tidak akan memakai pakaian seperti hewan.
Hap! Jadiiii yang pada pakai rok mini itu belum maju pemikirannya yaa, hihiii benarkah begitu? Hanya aja, masuk di akal bahwa semakin terlihat tubuhnya jadi semakin menyerupai hewan yang notabene nya ga berpakaian. Aku nulis begini ga ada tujuan dan maksud apapun, hanya sekedar lagi mikir sendiri.

Cuma, aku yakin banget sih, ga pernah ga yakin tentang ini. Yang benar, yang baik, pasti akan selamat. Uhmm... Agaknya jangan main-main dengan tahun ini. Dua ribu enam belas. Kalau 2015 adalah tahun pembinaan wajib pajak, tahun 2016 adalah tahun penegakkan pajak. Aku yakin, yang benar akan selamat heheee.... Terbukti, sepertinya DJP mulai menunjukkan taringnya untuk para wajib pajak yang sebelumnya kurang tepat dalam menyetorkan dan/atau melaporkan kewajiban perpajakannya. Kurang tepat dalam segi waktu, maupun amount, dll. Apakah sah jika timbul STP yang tiba-tiba nongol dateng menghampiri kita? Secara legal, tentu tidak salah karena sudah jelas tertulis di UU KUP. Lalu kita sebagai wajib pajak harus apa, harus patuh kah? Eits, benar sih patuh dengan regulasi. Tapi alangkah baiknya kalau dari setiap STP yang muncul, kita recheck ke dokumen yang kita punya. Benar ga sih espete yang itu aku telat lapor, benar ga sih aku telat setor, cek dulu aahhh ke gudang arsip. Ups, gudang! Iyaa, karena ketentuannya emang masih bisa diubek2 sampai lima tahun ke belakang loh. Makanya sampe harus kulonuwun sama gudang yekaaann.
Ini yang aku maksut, peradaban dunia pasti akan semakin baik. Orang-orang yang kurang baik lambat laun akan menjadi baik. Tahun penegakkan. Hiiiiiii dengar tahun penegakkan wajib pajak aja udah serem banget, apalagi penegakkan dari Allah yaa *crying*. Gimana ga seram, STP timbul bertubi-tubi. Ada yang datang di hari senin, hari selasa, hari rabu, hari kamis, hari jumat. Dan semua isinya ada ceklis di salah satu pasal, dan uhm tentunya ada amount yang tertulis. NAHLOH!!!! Serem kaaannn. Belom lagi pas mau di cek ke dokumen pendukung, engga tau di arsip dimana sama manusia masa lampau nya. Judul ordner beda dengan isi ordner nya. Nahhhh sekalian aja lelepin aku di samudera hindia atau lempar aja aku ke pulau kyoshi trus jadi santapan unagi. Huh. Kalo udah kaya gini kan rasanya pengen berubah jadi avatar aja biar sekalian bertugas menyelamatkan dunia. Engga seberapaaa, ah bayar aja deh STP nya. Huhhh legaa kann, jadi sayur ama ikan yang dikunyah bisa berasa enak dan ga hambar lagi. Tenang rasanya.
Iyaaa tenang, sampai tiba di suatu hari terima surat lagi yang isinya ga lain ga bukan adalah; kamu kena sampling buat diperiksa. What a wonderful life! Setelah dihitung, jadinya semua tahunpajak/tahunbuku kena periksa. Alhamdulillaahh... Itu namanya rejeki anak solehah. Iyalaaa rejeki, pasti ada ilmunya banyak tuh selama proses itu yekaaan. GA NANGGUNG-NANGGUNG ILMUNYA BUAT DITELEN SENDIRI. Loh kok ditelen sendiri sih??? Iyaalaaa apakah tim namanya kalo ada yg beginian tp ga gotong royong? Hih. Telen aja sendiri. Iyaa telen aja semuaaa sampe muak!

Ayok laa Kaarr, udah bilang alhamdulillah belom hari ini?

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar