alergi dan terapi

barusan baru aja selesai tes alergi.. awalnya dulu ituu karena waktu dalam bis di perjalanan pulang dari Yogyakarta (tempat kuliah) ke cikampek (rumah ortu, maklum belum punya rumah sendiri, hehe). jadi kalo naek bis kan suka dapet snack, salah satu snacknya itu DONAT. biasanya, jarang banget aku mau makan snack yang didapet dari bis gitu. tapi waktu udah malem dan gak tau kenapa jadi iseng makan tu donat. rasanya gak lembut, maklumlah mungkin biar biaya produksinya gak terlalu tinggi.

terus setelah kira-kira satu atau dua jam, tepatnya jam setengah dua belas malam, kok aku ngerasa gatel-gatel di paha aku. karena pakai celana jeans, jadi agak susah garuknya. akhirnya aku santai aja, aku cuekin dan berniat tidur. tapi setelah lama, dibiarin, kok gak ilang-ilang tuh gatel, malah tambah ada gatel dilengan juga. aku sih curiganya jangan-jangan digigit semut trus jadi bentol-bentol. aku tetep cuek dan berusaha tidur. baru setelah sampai di rumah, waktu itu pukul 04.30AM aku langsung buka baju, niatnya sih maw balur yang gatel pake minyak kayu putih. setelah diliat, kok bentolnya agak besar (kayak digigit semut) dan merah gitu.. aku masih biasa ajaa, tapi setelah beberapa jam kok makin banyak dan menyebar ke seluruh tubuh, yaudah akhirnya kedokter!!!!

pertama sih ke dokter pertama yg deket rumah, disuntik. trus besoknya gak berubah kondisi aku. jadinya ke klinik yang agak jauh dari rumah, malah disuntik dua kali, dikasih obat juga. setelah dua hari tetep gak membaik, dan selama dua hari itu, udah dicoba berbagai obat. obat cina juga dicoba. sampe akhirnya kok malah kayak timbul darah dibalik kulit aku. dan seluruh tubuh, jadi serem banget deh udah kayak monster aja pokoknya. nah, balik lagi ke dokter yg deket rumah, trus konsultasi begini dan bigitu, ceritain riwayat sakitnya. baru dokternya dapet penerangan, setelah aku bilang punya penyakit ashma. trus sama tu dokter aku disuruh ke dokter kulit, temennya dia. katanya sih aku alergi bahan pengembang yang disebabkan karena aku punya ashma. pergilah aku kesana. dan tau apa yang terjadi?? aku disuntuik lagi.!!!! dikasih resep obat+bedak yg lumayan (mahal) harganya. dan ternyata emang manjur, aku sembuh deh!!

barusan aku tes alergi, ternyata banyak banget:
alergi hirup: debu mix, asap rokok, bulu hamster, serbuk sari jagung, serbuk sari rumput, serpihan kulit manusia.
alergi makanan :BERAS (yang artinya, sebenernya aku gak bole makan nasi), susu sapi (setelah tau ini, aku ngerasa tersiksa, karena aku suka banget sama susu), telur ayam (padahal aku gak terlalu suka ayam, daging, ikan, jeroan, jadi bisa dibayangkan, aku makan lauk apa?), kepiting, kerang (untungnya aku gak suka), MSG, dingin (pantes kalo kedinginan aku jadi sesek napas).

barusan dokternya bilang, kalo mau diterapi, ........

::::bersambung aja:::::

hehee, ini aku lanjutkan ceriteranya. jadi, kalo mau diterapi, biayanya lumayan juga. satu kali datang terapi sekitar 150,000. padahal satu jenis alergi ituuu bobotnya bisa sampe tiga, yang artinya di terapinya tiga kali untuk satu jenis alergi tersebut. tapi dalam dunia kedokteran, rata-rata 90% alergi bisa hilang dan jadi sembuh. tapi sampe sekarang aku belum terapi. hehee

mengenai treatment nya, klik disini untuk tau lebih lanjut..

atau bisa klik disini untuk tau lebih lanjut mengenai bio-e, yaitu bioresonansi yang bisa menyembuhkan alergi.

0 komentar pembaca:

Poskan Komentar